Isabella; Suatu Perdebatan Mencari Cinta Allah

Tajuk Buku: Isabella
Penulis: Maulana Muhammad Saeed (terjemahan ke Bahasa Melayu oleh SN Abdullah Hussein)
Pengulas: Mohd Hasnul bin Mohd Sani

Kisah perdebatan agama sentiasa mendapat perhatian semua penganut agama kerana semua penganut agama mempercayai agama yang mereka pegang adalah yang paling benar, paling betul dan paling sempurna. Malahan sebagai umat Islam kita juga digalakkan berdebat dengan penganut agama lain untuk membuktikan kebenaran agama Islam. Ayat yang menyeru kepada usaha dakwah ini ada terkandung dalam surah An Nahl ayat 125 yang bermaksud “Serulah (manusia)ke jalan (agama)Tuhanmu, dengan kebijaksanaan dan pengajaran yang  baik dan berhujahlah dengan mereka dengan (jalan) yang terbaik. Seseunguhnya Tuhanmu lebih mengetahui orang-orang yang sesat dari jalanNya dan Dia lebih mengetahui orang-orang yang mendapat petunjuk”

Buku ini mengisahkan mengenai Isabella, seorang gadis cantik iaitu anak kepada Ketua Paderi di Cordova. Sebagai anak kepada ketua paderi, Isabella telah diajar sejak dari kecil dengan ilmu Kristian oleh bapanya dan oleh guru-gurunya. Sebagai penganut yang taat, Isabella jarang mempersoalkan ajaran-ajaran asas Kristian kerana telah diasuh sejak kecil jangan terlalu mempersoalkan ajaran dan jadilah penganut yang taat. Jadi Isabella menjadi penganut Kristian yang taat dan jarang mempersoalkan secara terbuka mengenai agama yang dianutinya walaupun kekadang hatinya meronta mahu bertanya mengenai sesuatu ajaran yang dilihatnya menyimpang tetapi  kerana takut digelar sebagai murtad dia hanya mengikut sahaja agamnya tanpa banyak soal

Suatu hari, Isabella secara tidak sengaja terdengar perbualan antara Umar Lahmi dan Muaz yang sedang memperkatakan mengenai ajaran Kristian yang dilihatnya mereka bercanggah di antara satu sama lain. Isabella yang tercabar dengan kritikan Umar Lahmi mencadangkan agar Umar Lahmi berdebat dengan paderi di Cordova untuk membuktikan yang agama Kristian adalah agama yang benar.

Umar Lahmi pula adalah seorang pemuda Muslim dan anak murid kepada Zaid bin Umar, seorang tokoh besar Isalam di Cordova. Walaupun sekadar anak murid kepada ulama’ besar tetapi Umar Lahmi dapat mengalahkan ramai paderi besar dengan debatnya. Islam yang dibawa oleh Umar Lahmi adalah bersesuaian dengan ayat Al-Quran An Nahl ayat 125.

Dengan kebijaksanaan Umar Lahmi, beliau telah menarik hati Isabella untuk memeluk Islam. Dalam diam, Isabella mula mendalami Islam dan berjumpa dengan Zaid bin Umar untuk melafazkan keIslamannya. Bapa Isabella dapat menghidu yang Isabella telah semakin mendekati Islam telah bertindak mengurung Isabella di dalam gereja bertujuan untuk mengembalikan Isabella ke agama Kristian kembali. Isabella yang telah menemui Islam kekal dengan keimanannya dan tidak berganjak langsung dari agama barunya dan akhirnya menjadi salah seorang nama hebat dalam Islam.

Yang penting bukannya mengenai agama mana yang benar atau salah kerana Agama Islam memang agama yang benar. Tetapi yang mengecewakan adalah sifat penguasa agama Kristian ini sudah menular ke dalam Agama Islam. Jika didalam buku ini digambarkan paderi-paderi besar Kristian adalah satu golongan yang tidak boleh disanggah kata-katanya. Jika disanggah murtadlah jawapan. Jika mengetahui yang mereka hampir kalah debat, kekasaranlah balasannya.


Umat Islam pada masa kini, ilmu agama Islam hanyalah dipelajari pada luarannya. Kita sibuk bertanyakan pada ustaz samaada kentut semasa sebelum salam kali ke dua akan membatalkan solat atau tidak, cara mandi wajib yang betul, samaada memegang anjing apakah hukumnnya dan berbagai-bagai soalan yang kadang – kadang hanyalah soalan yang berbentuk lucuan semata. Jarang kita bertanya cara hendak menyucikan hati kita yang setiap hari akan terbentuknya titik-titik hitam apabila kita melakukan dosa, cara menimbulkan khusyuk dan takut kepada Allah semasa melakukan solat. Kita hanya bertaklid buta dengan agama dan melaksanakan ibadat kerana ikut-ikutan.

Comments

Post a Comment

Popular posts from this blog

PENGENALAN “MANUSIA TIDAK MEMILIKI DAN TIDAK DIMILIKI”

Review Buku : Perangai Bergantung Pada Diri Sendiri, karangan Za’ba.

Anwar Ibrahim Berpesan Buat Generasi Muda Islam