Posts

Showing posts from May, 2014

Membebaskan Yang Tertindas: Kewajiban Agama yang Dilupakan

Image
'Bagaimana menerima kaum lain sebagai kawan dalam perjuangan menegakkan keadilan?'




Karya ini juga memuat surat Nelson Mandela, seorang tokoh yang kental melawan apartheid, tentang kunjungannya ke Makam Syaikh Madura.


Karya ini ingin melanggar tuntutan - tuntutan kebenaran exclusive satu agama dan menawarkan kunci - kunci hermeneutika bagi Islam yang inclusive. Berangkat dari latar belakang pengalaman umat Islam di Afrika Selatan pada masa regime apartheid, Farid Esack merefleksikan beberapa concept Islam yang boleh dijadikan argument untuk menerima kaum lain sebagai kawan dalam perjuangan menegakkan kebenaran dan keadilan. 


Hukum apartheid yang diberlakukan pada 1952 memposisikan Esack dan keluarganya semakin terjerembab dalam lumpur kemiskinan, penindasan dan keterkongkongan keberagamaan. Akta Wilayah Kelompok (Groups Areas Act) membuatkan seluruh warga kulit warna hitam diperlakukan secara diskriminasi oleh regime yang menjadi kuasa hegemony pada waktu itu.

Esack memperlihatkan …

KI AGENG PENGGING: SUFI AGUNG JAWA

Image
Di antara tokoh Islam popular di masa Kerajaan Demak yang memiliki tingkat kesamaan cerita sebagaimana Syeikh Siti Jenar adalah Ki Ageng Pengging, cucu dari penguasa Kerajaan Majapahit, Brawijaya V.


Ki Ageng Pengging, atau Kyai Ageng Pengging adalah penguasa daerah Pengging yang dihukum mati kerajaan Demak pada masa pemerintahan Raden Patah kerana dituduh memberontak. 


Menurut Babad Tanah Jawi, Ki Ageng Pengging dicurigai Raden Patah hendak memberontak kerana tidak mahu menghadap ke Demak. Patih Wanapala kemudian dikirim ke Pengging, sepertimana Wali Songo yang diperalatkan oleh pemerintah pada waktu itu untuk menasihatkan Syeikh Siti Jenar.

Fiction ini akan menghantarkan kita masuk ke dalam setting sejarah di mana para wali legenda sekelas Sunan Kudus masih duduk dalam struktur pemerintahan raja Demak di bawah kepemimpinan Sultan Trenggono.

Dan, yang lebih menarik lagi, novel ini juga akan membawa kita kepada sepak terjang controversial dalam laku spiritual wali agung Ki Ageng Pengging y…

SILSILAH & AJARAN MAKRIFAT JAWA

Image
Tanah besar Republik Indonesia bukan sahaja melahirkan sosok - sosok kiri, mahasiswa - mahasiswa militant, atau sasterawan - sasterawan agam seperti Pramoedya Ananta Toer, Amir Hamzah, Chairil Anuar, Rendra, Wiji Thukul, bahkan dari segi keagamaan yang membumi, keagamaan yang local, Indonesia menghasilkan watak sekredibel Syeikh Siti Jenar.


Nama Syeikh Siti Jenar sudah tidak asing lagi di telinga masyarakat, khususnya Jawa. Ia dikenal sebagai tokoh yang mempopularkan ajaran 'manunggaling kawulo Gusti', iaitu kesatuan antara hamba dengan Tuhan. Ajaran ini dianggap sesat dan berseberangan dengan Wali Songo (Wali Sembilan), bahkan menjadi momok yang menakutkan bagi banyak orang semenjak dahulu hingga sekarang. Itulah sebabnya, Syeikh Siti Jenar dijatuhi hukuman mati kerana dianggap salah, dianggap berdosa, kerana menyebarkan ajaran ini kepada orang awam.


Di sisi lain, ajaran 'manunggaling kawulo Gusti' dinyatakan sebagai tingkatan terakhir dari tangga makrifat oleh orang Ja…

IQBAL: DALAM PANDANGAN PARA PEMIKIR SYI'AH

Image
Muthahhari, seorang pemikir Iran tersohor menuliskan tentang Iqbal, sebagai seorang pemikir / ahli falsafah Islam moden yang berfikir keras, berhubung dengan persoalan melakukan islah / pembaikan terhadap kehidupan keagamaan (ihya' ulumuddin). Buku Iqbal telah diterjemahkan ke dalam bahasa Parsi yang berjudul 'Menghidupkan Pemikiran Keagamaan di dalam Islam'. Dalam buku tersebut terdapat berbagai kuliah yang bersifat academic yang disampaikan oleh Pujangga besar Islam Pakistan itu di bawah tajuk:
makrifat dan kajian keagamaanpersoalan falsafah dan pancaran keagamaankebebasan dan kekekalan zat kemanusiaan ruh kebudayaan dan ketamadunan Islambermula pergerakan di dalam Islamkonsep 'Allah' dan pengertian doaadakah agama itu makhluk?Sumbangan Iqbal, menurut Muthahhari, sangat besar di dalam rangka membongkar rahsia pemikiran Eropah dan Peradaban Eropah dengan mendalam. Iqbal melihat Peradaban Eropah dengan kritis sekali. Berdasarkan fahamannya, Iqbal telah menganalisa d…