Skip to main content

Posts

Showing posts from 2019

Lahanat kau, Jebat!!

Oleh: Nurhuda Manshoor
Ceritanya tentang perlawanan akhir Tuah dan Jebat. Perlawanan yang kita selalu baca dan tonton. Pertempurannya dipersembahkan dengan cantik sekali melalui aksi ala-ala wira purba. Babak-babak lain yang menceritakan latar belakang perselisihan yang membawa kepada pertempuran tersebut diselitkan di dalam siri ulang-tayang yang menarik sekali.
Tajuknya Lahanat Jebat. Sangka saya, saya tahu maksud ‘lahanat’ dan pemilihan tajuk untuk me’lahanat’kan Jebat adalah satu troll untuk menarik pembaca. Seorang Aduka Taruna tentunya memilih Jebat untuk menentang Tuah. Namun, untuk tujuan resensi ini saya cuba mencari maksud sebenar perkataan ini. Baru saya tahu perkataan ini digunakan secara ekslusif oleh orang Melaka semenjak zaman kesultanan Melayu Melaka lagi. Jadi saya kira penulis memang memilih tajuk ini secara khusus untuk buku ini.
Buku ini dicetak dengan saiz yang bukan-biasa. Ia lebih pendek (1.5 – 2 cm) dari saiz buku yang biasa. Entah kenapa perkara ini mengganggu sa…

IDEOLOGI: Sebuah Memoir Zin Mahmud, Sebuah Ulasan Lucy M

Oleh: Lucy M

Dah habis baca buku memoir Pak Zin berjudul Ideologi. Buku yang hilang itu hari telah ditemui semula. Inilah petanda kebesaran tuhan.
Buku memoir Pak Zin ini menceritakan perjalanannya dalam menukang aliran pemikirannya. Pada usia muda, semangat membaca telah meluap-luap di dalam diri Pak Zin dan mempertemukannya dengan buku-buku ideologikal. Salah satunya ialah sosialisme. Sebaik saja membaca buku itu, serta-merta Pak Zin mengaku dirinya sosialis. Gua tak tipu. Ini tulisan Pak Zin sendiri.
Namun, perjalanan dalam menjadi seorang sosialis bukanlah sehala semata apatah lagi tanpa ranjau dan liku. Di dalam pengamatan Pak Zin terhadap iklim politik dunia pada zamannya itu memperlihatkan aliran sosialis telah pun berpecah kepada pelbagai blok dan arus. Ada yang mengikuti arus China Merah. Ada yang mengikuti arus Rusia. Ada juga yang pro kepada sosialisme tapi memilih untuk berkecuali dari menuruti dua arus besar ini.
Memoir Pak Zin ini, bagi gua antara memori seorang sosialis yan…