Posts

Showing posts from 2015

Pelacur Kelas Pertama; ‘Never Judge The Book By Its Cover’

Image
TAJUK : PELACUR KELAS PERTAMA PENULIS: MELATI RAHIM M/SURAT: 206 M/S Terbitan: Merpati Jingga (INDIEKE) tukang ulas: Ummi Abibah Binti Mohamad Adi
‘Never Judge The Book By Its Cover’ Pendapat peribadi aku , perkaitan pepatah di atas dengan buku ni ada dua. Yang pertama berkenaan tajuk dan ’cover’’ buku tu sendiri dan yang kedua watak dalam kisah ni. Secara ringkasnya naskah tulisan Melati ini hasil gabungan 3 cerita tentang 3 perempuan yang tersepit dengan kemahuan keluarga, kehidupan bersuamikan malaikat bertopeng syaitan dan pemerdagangan orang. Dan kisah ni juga lebih menfokuskan watak Shuhada selepas berkahwin dengan ustaz lulusan universiti di Mesir.

Melalui karya ni juga aku tertarik dengan kisah wanita dari Kygyrstan, sebuah negara yang punya budaya pelik menculik pengantin. Di sana, kalau pihak lelaki sudah berkenan dengan perempuan, maka pihak lelaki tadi hanya perlu menculik bbakal isteri secara paksa dan dinikahkan walaupun tanpa kerelaan pihak perempuan. Aku kira sebagai penghina…

MEMBEDAH P. RAMLEE dan THE THIEVES OF RIYADH

Image
MEMBEDAH P. RAMLEE dan THE THIEVES OF RIYADH
(oleh Asrul Rashid)
Bedah P Ramlee dan The Thieves of Riyadh adalah dua buah buku yang berbeza tetapi mempunyai persamaan yang jelas. Buku berkenaan filem arahan dan lakonan P Ramlee ini diterbitkan oleh Dubook Press manakala The Thieves of Riyadh diterbitkan oleh sebuah badan penerbitan di London.
Persamaan yang jelas pada kedua buku ini di mana buku ini membedah dan mengeluarkan isi perut filem p Ramlee yang banyak mengkritik golongan atasan tidak kira sama ada raja, sultan, bangsawan, agamawan, pemimpin politik, orang kaya dan yang berpangkat di dalam menindas orang bawahan.
Perkara yang sama diperkatakan di dalam buku The Thieves of Riyadh ini, ianya berkisarkan pemerintahn keluarga As Saud yang membentuk Negara Arab Saudi yang ada pada hari ini. Negara yang didirikan di atas timbunan mayat-mayat bangsa Arab sendiri. Sebuah kekuasaan yang secara terangnya zalim namun masih dianggap bangsa yang mulia dan sentiasa mendapat tempat di dalam m…

review buku Ulama' yang Bukan Pewaris Nabi

Image
(boleh menonton pelancaran buku 'Ulama yang bukan Pewaris Nabi' di sini)

- review buku oleh Mohammad Hafiz Zahari (Apis Cuer) -

Buku ini memberi banyak kritikan ke atas isu agama Islam yang berlaku di Malaysia. Memang banyak perkara yang disentuh dan yang paling menarik perhatian adalah bahagian buku. Terdapat dua bab untuk buku iaitu Buku Boleh Merosakkan Akidah?, Dan Buku Bukan Kitab Suci
Sekarang membaca buku adalah suatu fenomena yang diberi nafas baru. Sepertimana waktu dahulu ketika kes Anwar Ibrahim, kemudian banyak karya politik yang dibaca oleh masyarakat. Ramai yang mula membaca dan berbincang tentang apa-apa hal politik di sekeliling mereka. Bacaan yang paling menarik perhatian bagi saya adalah hasil karya Syed Hussein Al-Attas.
Dan kini para belia mulai giat dalam menghasilkan karya mereka sendiri, dan banyak penerbit yang berusaha untuk menerbit tulisan mereka untuk disebarkan ke seluruh Malaysia. Ia mendapat sambutan yang hangat. Namun, pasti ada perkara yang per…

Berfikir Gaya Al Fateh

Image
(review oleh Iman Danial Hakim)

Sepanjang satu minggu yang lalu, saya mengisi sela-sela waktu antara program-program dan komitmen bersama keluarga dengan menikmati buku Berfikir Gaya Al Fateh ini.
Sultan Muhammad Al Fatih dikagumi kerana beliau adalah insan yang membenarkan hadis Rasulullah (bisyarah nubuwwah). Jarak antara kenyataan Rasululllah ketika peperangan Khandaq dengan peristiwa pembukaan kota Konstatinopel (kini dikenali sebagai Istanbul) hampir 800 tahun lamanya.
Dorongan untuk membuka antara kota terkebal pada ketika itu tidak sekadar atas faktor kepercayaan yang tinggi dengan kata-kata Rasulullah, bahkan kesungguhan umat Islam untuk menawan Konstatinopel juga mengambil kira faktor seperti sejarah dan geografi.
Konstatinopel masyhur dengan kedudukan strategiknya, menawan Konstatinopel bererti menawan pintu masuk ke Eropah Timur dan mengawal laluan Asia-Eropah. Dari sudut sejarah, kerajaan Byzantin yang memimpin Konstatinopel adalah musuh ketat Islam. Bangsa ini sering mengangg…

Ulasan Buku: Peranan Intelektual oleh Usman Awang dan Pramoedya Ananta Toer

Image
Tajuk Buku: Peranan Intelektual Karya: Usman Awang dan Pramoedya Ananta Toer Penerbit: INSAN, Institut Analisa Sosial. Tahun: 1987 Bil. M/S: 29 Pengulas: Sdr. Khalil
            Buku nipis yang setebal 29 muka surat ini, walaupun nampak kecil pada fizikalnya, namun mapan dari segi isinya. Diterbitkan oleh INSAN atau nama penuhnya Institut Analisa Sosial- pengulas tidak tahu sama ada institut ini masih wujud atau barangkali wujud namun sudah bertukar nama-. Buku kecil ini tersedia dengan pandangan dua sarjana yang sudah tidak asing lagi dalam dunia nusantara yang membicarakan sesuatu yang dianggap besar dan juga kadang-kadang orang menyebut topik ini hanya layak diperbincang oleh ilmuwan-ilmuwan sahaja. Namun begitu, jika kita mahu menyebut bahawa perbincangan soal intelektual ini merupakan hanya layak diperbincang sidang ilmuwan sahaja, maka ia sangat kontradik dengan hal yang tersedia dalam buku kecil ini.
Pengulas tidak mahu memanjangkan ulasan dengan menceritakan soal peribadi kedua sarj…

Islam Di Barat, Muslim di Timur.

Image
(review oleh Ir Ramadhan UIA)

Buku : Islam Di Barat, Muslim di Timur. Penulis: Dr Zulkifli Hassan
Bismillahirahmanirrahim.
Saya membayangkan ketika melihat muka depan buku ini adalah sebuah keadaan dan masyarakat yang mempraktiskan dan menjunjung tinggi nilai-nilai Islam di benua barat. Manakala, dari satu sisi imaginasi saya adalah masyarakat di bahagian dunia Islam yang sibuk bertelagah kerana perkara-perkara di langit dan keadaan sekitar yang hambar. Mungkin sahaja imaginasi saya itu salah. Tetapi asbab wujudnya imaginasi seperti itu adalah daripada pemerhatian terhadap masyarakat tempat saya tinggal dan juga keadaan semasa yang terjadi di tempat majoriti umat Islam. Entah kenapa saya merasakan bahawa dunia Islam ini sangat miskin budaya-budaya Islam di amalkan dan sangat kaya dari aspek pembangunan material. Berbeza dengan dunia majoriti bukan Islam dan dipimpin pula oleh pemimpin bukan Islam mereka kaya dengan budaya-budaya Islam dan kaya juga dengan pembangunan material.
Terlalu bany…

Ibu Melayu Mengelilingi Dunia; dari rumah ke London.

Image
(Review oleh Ai'sha Akmal)


Tajuk buku : Ibu Melayu Mengelilingi Dunia; dari rumah ke London. Pengalaman Peribadi Tan Sri (Dr.) Hajah Aishah Ghani, 1955 – 1958
Ibu melayu pertama mengelilingi dunia; Tan sri Hajah Aishah Ghani. Sanggup menanggung keperitan dan menelan kepahitan meninggalkan keluarga demi mencapai impian dan cita-cita yang telah lama ditanam iaitu melanjutkan pelajarannya di London pada tahun 1955. Akhirnya, detik-detik yang bernilai inilah menjadi titik tolak perubahan dan sumbangan dalam masyarakat melayu pada masa itu. Travelog yang dirakamkan Dari atas kapal Canton sehingga tiba di pelabuhan Tilbury, London, beliau menulis dengan ringkas, tetapi padat tentang setiap tempat dan peristiwa yang dilalui semasa belayar dan sepanjang beliau tinggal di sana sehingga tahun 1958. Travelog yang ditulis oleh beliau bukanlah sekadar perjalanan menikmati keindahan semata, tapi dengan semangat kewanitaan serta kemelayuan, ibu ini menulis setiap detik perjalanan dan pen…

SEDUTAN ‘ISLAM AGAMA PROTES’

Image
SEDUTAN ‘ISLAM AGAMA PROTES’ (disalin semula oleh Endah Iman)
SEBUAH PENDEKATAN UNTUK MEMAHAMI ISLAM Kuliah saya (Ali Syari'ati) kali ini adalah tentang berbagai pendekatan yang dapat digunakan untuk mengenal Islam. Ia adalah konsep ilmu pengetahuan yang penting untuk meninjau kembali beragam pendekatan untuk memahami sesuatu agar dapat mencapai suatu metodologi khusus, yang dalam ini adalah untuk memahami Islam. Perolehan suatu metodologi dalam mengadakan pendekatan atas suatu masalah, merupakan aspek metode ilmu pengetahuan yang penting. Metode yang benar untuk menemukan kebenaran suatu persoalan adalah lebih penting daripada filsafat, sains, atau bakat yang dimiliki seseorang. Kita mengetahui bahawa Eropah mengalami stagnant selama seribu tahun pada Zaman Pertengahan. Segera setelah periode stagnant ini, berkembang menjadi suatu momentum revolusioner di berbagai bidang ilmu pengetahuan, seni dan sastera, yakni semua aspek manusia dan sosial. Dan pada saat yang sama, gerakan ini, re…

'Teksdealisme Dalam ‘Bagaimana Anyss Naik Ke Langit’

Image
Oleh: Muhammad Yusof
Istilah teksdealisme membuka ruang dan dimensi baharu kepada pengarang untuk meletakkan teksnya mencapai tahap keunggulan. Untuk menghasilkan sebuah teks yang unggul, seseorang pengarang itu seharusnya memiliki keberanian dan kebijaksanaan untuk memberikan ‘nafas baharu’ kepada kelesuan pemikiran dan mentaliti yang dialami oleh khalayak pembaca. Faisal Tehrani, nama yang bukan asing bagi kita adalah kelompok penulis yang sedang ‘bermain’ pada unsur teksdealisme dan dalam pada masa yang sama, beliau juga dilihat melahirkan prinsip ‘anarkistik’ yang sedikit ‘menyongsang’ dan terpencil daripada segala dogma, metodologi dan keragaman ‘pemahaman’, budaya, adat dan falsafah sedia ada masyarakat kita. Faisal ‘mencuba’ melalui kebanyakkan karyanya, untuk mengoreksi pemahaman kita tentang ‘jangan menjatuhkan hukum sebelum kalian membaca atau mengkaji sesuatu isu’ dan dinoktah dengan persoalan; adakah dengan membaca karya Faisal, kita akan terkeluar daripada Ahlus Sunnah? (n…

Resensi Nothing To Envy

Image
Oleh: Endah Iman Bayangkan apa yang diceritakan dalam novel 1984 karya George Orwell adalah benar? Terdapat satu negara yang sanggup berbuat apa saja untuk mengekalkan koloni kekuasaannya?
Setiap tindakan dipantau, setiap kegiatan diselidiki dan setiap apa yang kita fikirkan telah diprogram dalam satu sistem. Sistem untuk menyokong kerajaan. Sistem ini  dibuat untuk mengekalkan hegemoni pemerintah pada suatu-suatu masa. Akan ada orang-orang yang sanggup mengintip apa yang kita bualkan dengan keluarga, apa yang kita tonton sehingga kepada apa yang kita catat. Bila kita didapati bersalah, berkata sesuatu yang tidak menguntungkan kerajaan, merit kita akan dipotong. Dendanya kita kena menghabiskan masa mendengar kuliah tentang kenegaraan. Andai kata, apa kita lakukan itu menganggu gugat kerajaan, bersedialah ke kem buruh paksa.
Itu yang saya perhatikan dan pelajari dalam buku Barbara Demick “Nothing To Envy”. Tajuknya datang dari propaganda yang mengatakan bahaaa tiada yang perlu dicemburuka…