REPUBLIKBUKU

REPUBLIKBUKU

Thursday, 17 November 2016

“Sepanjang Jalan Kiri Yang Penuh Duri”

“Sepanjang Jalan Kiri Yang Penuh Duri”
(Oleh: Tommy Hatcher)

Jalan Kiri Menuju Syurga oleh Benz Ali
Sebuah Roman Novel Haluan Kiri yang lebih Kiri
Terbitan Merpati Jingga, Cetakan Pertama, Oktober 2016

Segalanya adalah Kiri dari ideologi, Cinta-Benci, opposisi termasuk agamawi, itulah komen kilat dalam pembacaan pantas tidak sampai satu malam terhadap karya idealis dalam bentuk novel-roman, sebuah karya terbaru dari sosok pemikir 'bebas-fikir' yang sempat meraih populariti kilat hasil dari berani kontra tetapi dinamik, progresif dan yang agak memuaskan masih mengekalkan konsentrasi dan stamina sekurang kurangnya untuk tempoh lima tahun kebelakangan ini iaitu saudara Benz Ali yang telah menghasilkan karya dalam pelbagai bentuk dari, 'Antithesis'(santai/ringan), Koleksi Puisi Masturbasi (antologi puisi), Anti-Confirmity (kritik sosial) dan Agama dan Hegemoni Negara: Siapa Cilok Agama?(idealistik/kritikal).

Jalan Kiri Menuju Syurga merupakan kepelbagaian method(gaya/cara) penyampaian yang terbaru dipraktikkan oleh saudara Benz Ali dalam menterjemahkan gaya pemikirannya yang selalu berlawan arus di antara idealisma-idealisma besar yang berperang dan masih berperang dalam usaha untuk lebih dominan.

Saudara Benz Ali yang saya kenali, sememangnya sedang menterjemahkan ideologinya dalam kesemua karya yang dihasilkan dan saya seolah-olah mengenal keperibadiannya melalui tulisan beliau dan ini mengagumkan saya diatas upaya beliau yang mungkin cuba untuk menjadi sebahagian dari sejarah perang pemikiran terutamanya di Malaysia.

Haluan Kiri, sememangnya aliran yang berkecamuk dan saling berkontradiksi antara satu sama lain dengan puluhan bahkan mungkin ratusan sub yang menerapkan aliran yang dinamakan Kiri ini dan sememangnya merumitkan bahkan untuk yang paling asas sekalipun.

Pembacaan teliti saya untuk novel-roman Jalan Kiri Menuju Syurga tidak dapat dibaca sendiri begitu sahaja, untuk menjadikan komentar ini lebih baik, saya membuat rujukan sendiri dengan buku buku asas2 pemikiran dan ideologi terutamanya yang berhaluan Kiri bahkan dalam sebulan ini saja, saya menjadi semakin kerap ke diskusi Kuliah Buku(KUBU) terutamanya yang berkaitan ideologi Kiri.

Untuk kesimpulan sementara, ideologi Kiri bukan mudah untuk dihadam bahkan semakin merumitkan, terutamanya Marxist yang rumit dan kadangkala mengelirukan tetapi sekadar cukup pemahaman paling asas dan itupun kalau dipertanyakan kepada saya, mungkin tidak dapat dijawab oleh saya sendiri. Walaubagaimanapun itu adalah pembelajaran buat saya terus konsisten dengan cara dan gaya pemikiran saya, sekurang2nya untuk tempoh terdekat ini.

Jalan Kiri Menuju Syurga menurut saya kritis ideologi yang paling berat setakat yang saya ketahui dan mungkin menimbulkan persepsi negatif dari aliran Kiri, aktivis sosial dan tidak terkecuali dari aliran agama, Islamisasi khususnya dan ini membayangkan pemikiran penulis buku ini yang sememangnya kritis dalam banyak perkara.

Sinopsis
Jalan Kiri Menuju Syurga yang berketebalan 359 mukasurat dan bersaiz separa poket/senang pegang ini dibahagian kepada Bahagian 1 dan 2 dengan Prolog dan Epilog bersertakan bonus lampiran 2 pamphlet artikel berkaitan dengan terma dan tema novel ini, Haluan Kiri dengan Watak Utamanya, Siti Sarah seorang Gadis Naif yang terperangkap didalam fantasi ideologi dan idealisme dengan konflik diri dan percintaannya dengan suaminya atau bekas suaminya yang tidak dinamakan dengan dibantu oleh watak antogonis, Leon(Marxist) dan komradnya(Dr. Chandra)dan lain lain watak seperti Harun Aminurrasyid(Anarkis Religus) Adie(Agnostik), Alina(aktivis sosial), Abang Sajjad(agamis/islamis), sekadar beberapa watak penting dalam struktur novel roman ini.

Roman ini bermula garang dengan prolog atau intro yang memberahikan untuk terus menyelak helai demi helai pakaian yang membungkus keseluruhan roman ini walaupun roman percintaan bukanlah selera saya buat masa sekarang bahkan kadangkala menjengkelkan tetapi ia tidak menghalang saya menikmati roman ini lebih dari sambil lewa dan saya lebih berhati hati kerana ramai lagi orang yang lebih pintar dari saya dan ini secara tidak langsung mendorong saya lebih belajar dari mengajar dan tidak perasan bagus dalam semua perkara.

Menurut hemat saya, penulis roman ini agak teliti dalam penulisan dan saya juga menikmati novel ini secara berahi terutamanya fakta sejarah yang sekaligus memberi pengetahuan singkat dan mudah memahami bagaimana roman ini bergerak tetapi keintelektualan dari perbincangan ideologi bagi saya sedikit meletihkan dan saya tetap berhati hati menikmatinya supaya tidak menghasilkan komentar yang berkualiti lebih rendah dari komentar-komentar saya sebelum ini dan saiz rekabentuk hurufnya boleh jadi antara faktor yang meletihkan dan membosankan bagi sesetengah orang.

Sedikit keterburuan dalam menghasilkan karya ini menurut penelitian saya ialah 'keterbergantungan' dalam beberapa ciri dan ini termasuk dalam klimaks dari roman ini yang titik akhirnya memilih untuk menjadi tergantung.

Mungkin penulis ada jawapannya dan menurut saya ialah, menjadikan tidak puas adalah kepuasan bagi seorang penulis dan minda bawah sedar bagi audiens yang pasti akan berevolusi dan berasimilasi dalam bentuk baru dan lain itulah kepuasan sebenar bagi pengkarya/seniman dan menurut hemat saya yang berdasarkan tesis pengalaman hidup yang pernah saya lalui yang menurut kata orang, peribadi saya mudah dipengaruhi media audio/visual yang menjadikan ini sinis dari pandangan mata masyarakat terhadap saya.

Keterburuan utama menurut hemat saya, penulis dan redaksi pencetak barangkali terlupa untuk menyisipkan satu halaman untuk isi kandungan.
Dan saya juga terlupa yang sebenarnya, Novel atau Roman, kebiasaannya tiada format sebegitu!

Dan ini adalah dari bukti kurangnya pembacaan dari bentuk novel setelah kritikan keras saya tempoh hari terhadap lambakan novel picisan yang berlagak roman sejati tetapi tidak lebih dari sampah basi.

Jalan Kiri Menuju Syurga, sebuah karya autentik, masterpiece sekaligus avantgarde untuk era akhir dekad 2010an adalah jawapan telak buat novel roman picisan yang melambak di pasaran dan buat saya ini adalah 'Roman Teragung' sebelum 2020 dan yang paling layak untuk lawannya sepanjang pengetahuan saya untuk dalam Malaysia ialah 
Pengarang Faisal Tehrani, yang mana tiada pernah saya baca karyanya sehingga kini!

Sangat direkomedasi untuk yang mencari kelainan dalam gaya tipikal dan biasa biasa yang fenomenal buat waktu sekarang di Malaysia dan tidak sesuai buat yang pemikiran tidak terbuka dan buat yang suka Romantik tapi Berat bolehlah mencuba resepi terbaru dan tergila dari penulisnya, saudara Benz Ali yang komited dan konsisten dengan idealisme beliau setakat ini.

Sekian untuk komentar kedua selepas komentar Pertama yang tidak diluluskan terbitannya kerana unsur kekejaman Dan Kekeliruan yang tidak sesuai untuk Generasi 'Z' (baca: Zero) di tanah air kita yang dinamakan Malaysia ini.

Antara buku yang menjadi rujukan untuk komentar Jalan Kiri Menuju Syurga:
1.Perkembangan Pemikiran Filsafat dari Klasik ke Moden
(Dr.M.Solihin)
2.Tjokroaminoto Untuk Pemula(RepublikBuku)
3.Islam dan OKU(Saudara Rosli Ibrahim)
4.Kuliah Belok Kiri(zine oleh Chon Kai)
5.Jalan Gila Menuju Tuhan(Yudhi AW)
6.Dari Kanan Islam Hingga Kiri Islam(Ahmad Suhaimi,MA)
7.Syekh Siti Jenar, Sang Pemberontak(Wahyu HR)
8.HAJI(Dr. Ali Syariati)
9.Ali Syari'ati Untuk Pemula(RepublikBuku)


Runut Bunyi khas untuk komentar ini:
Pertama kali dari kugiran punk rock Tempatan haluan kiri gaya Nusantara,
Dum Dum Tak(Malaysia)
Marjinal(Indonesia)
1.Turun Najib Turun(Dum Dum Tak)
2.Bebaskan (Marjinal)
3.Merdekah Kita?(Dum dum Tak)
4.Kaum Pekerja(Marjinal)
5.Pergi Mampus(Dum Dum Tak)
6.Cinta Pembodohan(Marjinal)
7.Pergi Jahanam Kau(Dum Dum Tak)
8.Sekolah Gratis(Percuma)(Marjinal
9.Hantu(Dum Dum Tak)
10.Wakil Rakyat(Marjinal)
11.Buruh Tani(Dum Dum Tak)
12.Negeri Ngeri(Marjinal)
13.Hentikan Penindasan(Dum Dum Tak)
14.Partai(K) (Marjinal)
15.Kisah Politikus(Dum Dum Tak)
16.Rumah Sakit(Marjinal)
17.Punk In Love(Sekali Berarti)(Marjinal)
18.Internasionale(komunis anthem)(Dum Dum Tak)
19.Tak Peduli(Marjinal)
20.Punk Dah Mati(Dum Dum Tak)

Thursday, 20 October 2016

Tjokroaminoto Untuk Pemula: Dari Satu Pemikiran kepada Banyak Tindakan



Oleh: Tommy Hatcher 

Tjokroaminoto Untuk Pemula: Dari Satu Pemikiran Kepada Banyak Tindakan
(baca: Cokrominoto) siri sejarah terbitan distributor Republik Buku.

Saya diminta oleh sidang redaksi distributor, 'RepublikBuku' untuk berkomentar untuk keluaran terbaru dari Republik Buku dalam Serial 'Siri Pemula'nya yang bermula dengan figur Sosialis Iran, Ali Syaria'ti dan tokoh pembebasan kulit hitam Amerika Syarikat Malcolm X yang telah dikomentar sebelum ini. Pemilihan figur yang berlainan tapi sefikrah juga merupakan strategi dari sidang redaksi dalam usahanya untuk mengangkat watak yang berbeza tapi mempunyai pemikiran yang 'sekepala'.

Haji Omar Saeid Tjokrominoto yang merupakan figur pilihan untuk serial Pemula kali ini secara jujur lansung saya tidak kenali berbanding tokoh ternama terutamanya dari republik Indonesia yang lain. Kepayahan 'mengeja' nama figur ini juga menjadikan antara sebab saya kurang berminat dengannya.

Program diskusi di 'KUBU' sebulan lalu secara jujurnya lagi adalah kali pertama perkenalan dengan figur hebat yang terkenal dengan jolokan:
Guru para Pendiri Bangsa dan Raja Jawa tanpa Mahkota

Tidak berminatnya saya kepada sosok legendari yang diakui oleh tokoh tokoh terkenal dalam pembinaan bangsa NKRI dari Soekarno kepada Hamka hingga Tan Malaka sangat memeranjatkan dengan penghargaan yang amat sangat kepada Cokroaminoto sehinggalah menyelak helai demi helai Tjokroaminoto:Untuk Pemula yang bermuka surat sampai 200 muka surat ini ternyata sosok ini bukanlah main main.

Bahkan tokoh bernama Tjokroaminoto ini sempat mendapat pemantauan serius dari kolonial Belanda ketika itu dan kebijaksanaan Legenda ini menyusun gerakan yang saya nilai sebagai sangat terurus dan juga mengujakan bagaimana figur ini menangani gerakan yang bermula dari pemikiran melawannya.

Buku Tjokroaminoto Untuk Pemula ini, saya kira adalah yang pertama di Malaysia ini, yang serius bukan main main, bukan sambil lewa walaupun dengan susun atur yang minimalis sesuai dengan konsep buku poket dan boleh juga dijadikan rujukan secara ringkas.

Bicara lewat malam kelmarin juga dengan distributor RepublikBuku membincangkan banyak buah fikiran dan antara yang saya puji adalah progresifnya penerbitan dengan kualiti material bukunya adalah sangat berpuas hati. Dengan susun atur dan kualiti material yang berganjak dari serial pertamanya Ali Syari’ati dan Malcolm X untuk yang kedua.

Apalagi pertama kali saya menerima usaha penerbitannya ialah buku bertajuk 'Khomeini' yang sangat daif dari segi penerbitannya yang beliau (republikbuku) menerbitkan buku yang dikenali dengan istilah 'copyleft'.

Ternyata ilmu pengetahuan yang sebenar tidak mampu dipikul oleh lambakan sarjana upahan dari menara gading raksasa bahkan terpaksa dipikul pula oleh sarjana jalanan yang 'terkandas belajar'.

Disini saya juga berterima kasih kepada Republik Buku yang memperkenalkan figur hebat ini lewat diskusi kelmarin.

Walaupun secara secara jujur saya tidak berminat lansung dengan tokoh legendaris Bangsa Indonesia ini tetapi faktor keberahian saya kepada 'Sejarah/History ini menjadi sebab untuk saya untuk, paling tidak, mengenali dengan sosok yang bernama Haji Omar Saeid Tjokroaminoto.

Untuk membaca siri Pemula ini saya alas dengan audio lagu Dangdut Koplo Indonesia terutamanya dari genre dangdut Campursari dalam mengimajinasikan latar belakang dari zaman Tjokroaminoto ini. Secara peribadi saya agak teruja dengan latarbelakang zaman di Indonesia ketika itu yang tampaknya seperti negara industri yang maju berbanding Malaysia yang saya kira masih lagi tanah pertanian sara diri.

Berdasarkan gambaran kota Surabaya dan Semarang atau Surakarta yang mempunyai sistem transportasi terutamanya kereta api dan kepadatan populasi yang boleh dikatakan 'bandaraya' atau City.

Hiruk pikuknya bandaraya ini juga boleh dilihat isinya buku Pemula ini yang membicarakan pelbagai konflik dalam perjuangan kemerdekaan Nasional sebagai pedoman buat generasi akan datang.

Buku ini juga boleh juga dikatakan rumit kepada mereka yang kurang pendedahan kepada terma Sosialisme dan Komunisme kerana Cokroaminoto ini menurut hemat saya bukanlah seorang Sosialis walaupun wataknya seakan2 Sosialis sejati apalagi Cokroaminoto juga menerbitkan buku yang bertajuk Islam dan Sosialisme tetapi tidak boleh ditempelkan sebarangan kepada pemikir legendaris ini.

Tetapi kepada mereka yang condong kepada Sosialisme terutama haluan kiri, buku ini sangat sesuai dijadikan bahan bacaan tambahan dengan menelusuri akar dan asal usul faham Sosialisme di ranah Nusantara yang menampilkan juga pemain pemain utama haluan kiri di Indonesia ketika itu.

Seperti Sneevliet, Musso, Semaoen,Tan Malaka dan yang lucu menurut hemat saya ialah figur yang bernama Haji Misbach yang dikenali dengan Haji Komunis yang menerbitkan pula penulisannya yang bertajuk Islam dan Komunisme dan lebih jauh lagi Haji Misbach ini dipetik sebagai berkata:

'Orang yang mengaku dirinya Islam tetapi tidak setuju adanya Komunisme, saya berani mengatakan ia bukan Islam yang sejati'

Memang berani dan pertama kali juga saya mendengar istilah Haji Komunis dan Haji Revolusioner tetapi bagi saya seperti janggal pula maka saya kira ianya melucukan saya juga.

..dan saya habiskan buku Tjokroaminoto Untuk Pemula ini dengan Dangdut Koplo dan CampurSari yang asyiknya tak kalah dengan musik Punk Rock yang menjadi makanan harian saya. Termangu-mangu juga saya.... apa sudah jadi dengan tesis Koplo yang sampai sekarang 'masih' dalam pembinaan....

Akhir kata buat semua:

Berjuanglah dengan penuh perasaan bukan berjuang dengan perasaan,
cermatilah kata ini sebagai pedoman dan peringatan juga buat saya dalam zaman yang semakin suram dan kelam ini.

Tuesday, 18 October 2016

Kisah Saya Pejuang Islam: Sebuah Ulasan


Oleh: Apis Cuer
Secara Keseluruhan
Dari muka depan buku ini, dapat dijangka bahawa terdapat banyak kisah yang menarik tentang Muslim radikal. Walaupun di situ tertulis Islam radikal, saya berpendapat bahawa tidak ada istilah Islam radikal, Islam jumud, Islam liberal atau Islam ekstremis. Ustaz Wan Ji Wan Husin yang membuatkan diri saya tersedar tentang ini. Islam adalah Islam. Lebih luas dari konteks tersebut dan bebas daripada unsur yang dinyatakan. Macam mana kita nak gabungkan Islam yang bermaksud aman dengan sifat radikal? Aman yang radikal? Atau aman yang jumud? Aman yang bebas? Aman yang ekstremis? Ia tidak dapat disatukan. Yang membawa suatu sifat itu adalah pemeluk agama Islam, iaitu Muslim.

Apa yang ditekankan di dalam buku ini adalah perjalanan menuju Islam dalam haluan yang lebih baik. Banyak rintangan yang dihadapi oleh Ed Husain. Bermulanya dari kisah waktu kecil. Dia seperti Muslim yang lain. Dia memiliki hubungan yang baik dengan cikgu dan orang lain walaupun berbeza agama. Sebenarnya dia hidup dalam persekitaran yang bahaya di Britain. Sekolah menengahnya juga bukanlah tempat yang selamat baginya sampaikan ada tabloid yang mengatakan bahawa sekolahnya itu sekolah yang paling teruk di Britain. Pernah juga sekolahnya terbakar di bahagian bangunan tambahan. Guru juga pernah melakukan protes kerana dilucutkan jawatan. Dan Ed, di dalam kekacauan itu dia lebih selesa menyendiri walaupun dibuli, dicaci dan disisih.

Yang beruntungnya si Ed ini, dia rajin membaca dan taat mendengar kata. Itu yang menjadi tunjang karakternya di dalam kisah ini. Bila datuknya (bukan datuk kandung, cuma dipanggil sebagai datuk kerana hormat kepada ilmu tentang Islam yang tinggi) datang, dia akan turut serta bersama ayahnya dan pengikut yang lain untuk menuntut ilmu daripada datuknya. Ed dipandang sebagai pengikut yang bagus kerana dia sering menolong datuknya dengan membawa buku-buku agama dan serban ke mana sahaja datuknya pergi. Ada masa datuknya akan mendengar bacaan al-Quran Ed dan memperbaiki jika ada kesalahan. Boleh kira rapat juga hubungan mereka berdua biarpun datuknya memiliki ramai pengikut. Ed begitu berminat untuk ketahui lebih lanjut bagaimana menjadi Muslim yang lebih baik. Maka dengan cara itu, Ed setia untuk menuntut ilmu dari datuknya. Namun ada beberapa perkara yang dia masih kurang faham bila datuknya berbicara tentang politik. Datuknya mengutuk keras ke atas Mawdudi dan gerakan yang dibawanya, Jamaatul Islami. Dia tidak mengambil berat bahagian itu kerana dia tidak kenal siapa mereka.

Sampai satu masa, dia rasakan bahawa dia perlu belajar tentang Islam di sekolah. Dia memohon di Jabatan Pendidikan Agama dan subjek itu diajar walaupun permintaannya begitu sedikit. Ini adalah kali pertama Ed mempelajari agama Islam melalui buku. Selalunya ibu bapanya mengajar dengan praktikal, tradisi lisan dan memberi contoh. Buku yang menjadi rujukan mereka pada waktu itu adalah Islam : Beliefs and Teachings oleh Gulam Sawar. Di sinilah titik permulaan keraguan Ed tentang Islam bermula. Sawar menyentuh tentang ‘negara Islam’. Dia tidak pernah tahu tentang wujudnya negara Islam kerana datuknya tidak pernah menyentuh tentang itu. Yang ironinya, Sawar bukan orang yang pakar dalam agama, seorang pensyarah pengurusan perniagaan. Tetapi bukunya dijadikan rujukan di dalam kelas Pendidikan Islam. Nampak di situ bahawa bukunya menyentuh tentang agama, tetapi terdapat mesej yang tertentu kerana terdapat pujian ke atas Jamaatul Islami dan reputasinya kelihatan baik sedangkan datuknya mengutuk Jamaatul Islami.

Abdullah Falik, sahabat sekelasnya merupakan adik kepada ahli Jamaatul Islami. Memang ditakdirkan untuk bertemu, dan di sinilah bermulanya pengembaraan baru jiwa Islam Ed. Dia dibawa ke masjid London Timur, tempat yang ayahnya katakan sebagai pusat ahli Jamaatul Islami berkumpul. Setiba sahaja di sana, dia rasakan suasana yang berlainan dan bertentangan dengan apa yang dijangka. Dia dilayan dengan baik. Malah rasa kagum dengan profesionalisme setiap orang di masjid tersebut. Bila berbincang dengan ahli yang lain, dia menanyakan tentang apa yang dia dengari sebelum ini. Mereka menjelaskan betapa serongnya tuduhan yang dilempar ke atas gerakan Jamaatul Islami dan membersihkan nama Mawdudi. Semakin banyak penjelasan yang diberi, semakin berminatlah si Ed dengan gerakan tersebut.

Cara pandangan Ed mulai berubah setelah mendalami dan menjiwai apa yang dinyatakan dalam karya Mawdudi. Ini bertentangan dengan haluan tradisional yang sebelum ini dia dan keluarganya ikuti. Jalan tradisional lebih kepada penyucian jiwa dan banyak berkait dengan perkara mistik. Mawdudi pula lebih kepada gerakan politik Islam yang mereka rasakan Islam itu perlu menyeluruh dan politik tidak terlepas darinya. Dari saat itu, dia kurang meluangkan masa bersama keluarganya. Dia lebih suka untuk aktif bersama gerakannya dari duduk di rumah. Hubungannya dengan ayah semakin rengang. 

Keadaan menjadi lebih keruh bila ayahnya terjumpa risalah politik di atas meja. Dengan penuh rasa marah ayahnya menjelaskan apa itu Islam. Ed menjadi keliru dan bingung. Jalan mana yang perlu diambil. Kedua-duanya jalan Islam, Cuma kini hatinya lebih sukakan jalan Mawdudi. Sahabatnya  pula mengkritik dan mengatakan bahawa keluarganya bukan orang Islam yang betul. Hatinya pula berat dan rasa bersalah meninggalkan keluarga. Kemudian dia mengambil keputusan untuk bersama dengan gerakan tersebut sampaikan dia tidak pulang ke rumah untuk beberapa hari. Namun, dia dihantar balik ke rumah atas perancangan orang lain. Yang mengejutkan ialah ibu bapanya pun mengalah dan tidak menghalangnya untuk melakukan apa  sahaja yang dia mahu.

Dengan kebebasan yang ada, dia semakin aktif bersama Falik. Gerakan mereka agak berdisiplin. Mereka mesti melaporkan setiap apa mereka lakukan seperti berapa kali solat di masjid, berapa banyak membaca al-Quran, berapa muka surat buku Islam dibaca, berapa banyak masa dihabiskan bersama keluarga, berapa jam yang diperuntukkan terhadap gerakan, berapa ramai ahli disasarkan untuk direkrut. Bagi sesiapa yang memiliki laporan yang tidak memuaskan, akan dipersoalkan dengan tegas dan diminta untuk menambah baik aktiviti harian mereka.  Dia dan Falik sentiasa di atas senarai siapa yang memiliki aktiviti paling banyak. Entah berapa banyak pembincangan telah diadakan, berapa banyak buku mereka telah baca, berapa kali penyebaran risalah yang provokatif, berapa kali hati ayahnya risau dan tersinggung dengan kelakuannya dan berapa ramai pengajar yang tidak berpuas hati dengan cara mereka menjalankan aktiviti.

Namun, ianya tidak berpanjangan setelah Ed bertukar hati dan berpindah kepada gerakan lain yang dia rasa ‘lebih Islam dan global’ iaitu Hizbut Tahrir. Dia terpukau dengan tahap intelektual mereka. Sepertinya mereka lebih mengetahui jalan yang lebih betul jika mahu dibandingkan dengan gerakannya sebelum ini. Secara tidak lansung, lain gerakan bermakna lain pemimpin yang harus diikuti. Kali ini dia banyak merujuk kepada Taqiuddin Nabhani. Di dalam Hizbut Tahrir, dia diajar dengan lebih mendalam bagaimana untuk membina negara Islam dari semua aspek tidak kira ekonomi, politik dan sosial. Maka, tidak hairan kenapa mereka begitu cekap bila diajak berdebat dan dengan senang mereka mematahkan mana-mana kenyataan dari pihak lawan. Pemikirannya semakin berubah dan ideanya lebih radikal jika mahu dibandingkan dengan yang dahulu. Dia hairan bagaimana dia boleh menjadi begitu jumud di waktu lepas.

Tetapi Ed adalah seorang pembaca yang bagus. Dia mulai meragui namun tidak berani menyuarakan apa yang dia rasa tidak kena. Ada perkara yang bercanggah di dalam gerakan tersebut. Pembacaannya luas dan dia ketahui bahawa sesetengah idea gerakan Islam itu sepertinya meniru daripada pemikiran orang lain dan diubah mengikut kerangka Islam menurut fahaman gerakan tersebut. Buat masa itu dia tidak menghiraukan dari siapa idea itu dicedok, yang penting negara Islam dapat dibina. Sehinggalah satu masa dia terpaksa meninggalkan Hizbut Tahrir setelah berlakunya kejadian yang di luar dugaan. Dia sangka apa yang dilakukan adalah tidak berbahaya sedangkan apa yang selalu dia sampaikan itu boleh melibatkan nyawa orang lain.

Pendapat Peribadi
1. Tentang Aktiviti Pengganas
                Terdapat satu kenyataan yang kuat tentang keganasan iaitu ia tidak datang dari agama. Memang sudah menjadi perdebatan lagi-lagi yang antara penganut suatu agama dan orang bukan penganutnya. Untuk kes ini, Muslim, dan bukan Muslim (tidak kira beragama lain atau atheist).  Lantas, apa-apa yang dilakukan oleh pengganas yang membawa panji Islam, Muslim akan mengatakan ,”Dia bukan penganut sebenar. Entah-entah gila. Kalau tak pun dari agama lain, buat di sebalik nama Islam”. Selepas itu, bukan penganut menunjukkan bukti itu dari agama tadi. Dan perbalahan ini berterusan.

Persoalannya, apa agama pengganas? Adakah betul untuk kita menyatakan semua pengganas adalah atheist? Kenapa kita terlalu sukar untuk terima kenyataan ada Muslim adalah pengganas?

Atheist lebih selesa menjauhkan diri dari semua yang berkaitan dengan agama dan kebanyakan daripada mereka percaya yang agama cumalah pencetus peperangan dan manusia mampu hidup aman jika tanpa agama. Konflik demi konflik disebabkan oleh pertembungan sejarah yang sentiasa rapat dengan setiap penganut agama menyebabkan mereka rasa adalah lebih waras meninggalkan agama bagi mengurangkan konflik yang ada. Namun kenyataan yang agama adalah punca utama peperangan tidak berapa kukuh. Kita boleh semak di Google dan lihat berapa peratus yang ada.

Bagaimana pula orang yang beragama dan berkelakuan baik boleh menyertai gerakan ini? Seperti cerita Ed, ada seorang lelaki Muslim berperwatakan baik yang dia pernah jumpa di kedai makan. Dia seorang pelayan. Lelaki itu melayani dia dengan sopan, dan menyenangkan hati. Namun selepas beberapa tempoh, Ed dapat tahu dia menjadi pengebom berani mati. Cerita seperti ini menunjukkan bahawa pengganas itu ada yang masih beragama Islam atau apa-apa agama, Cuma kebaikan mereka diambil kesempatan dengan memutar belitkan ayat kebenaran Islam.

Sama juga masa Ed meninggalkan keluarganya hanya untuk gerakan Islam. Sahabatnya menyuruh dia meninggalkan mereka kerana mereka ‘bukan Islam sepenuhnya’. Jika hendak dilihat betul-betul Islam menyuruh kita menyantuni kedua-dua ibu bapa dan mengikut suruhan selagi mana tidak bertentangan dengan agama. Apa yang dilakukan oleh Ed, sampai ibu bapanya sedih, mengamuk dan hampir tidak peduli dengan dia adalah bertentangan dengan ajaran Islam. Perkara asas agama pun terlanggar dan bercanggah. 

Bila dia masuk ke dalam Hizbut Tahrir, solat pula tidak terjaga. Dan dia rasa hairan bila melihat orang lain memeluk Islam sebab terpukau dengan gaya politik mereka bawa. Mereka fasih berbahas tentang kepentingan negara Islam, tapi asas agama tidak kukuh. Sedangkan solat pun diambil ringan, inikan perkara lain. Mereka melihat asas itu hanyalah hal peribadi. Adalah ironi bila gerakan yang membuat kenyataan membina negara Islam tanpa mengambil kisah tentang isu-isu rohaniah dan keberkatan dari Tuhan.

Apa puncanya semua ini? Kalau nak kata tidak ada asas agama yang kukuh, rasanya Ed, sudah dari kecil dididik dengan begitu baik, sampaikan menjadi begitu rapat dengan datuknya. Baca al-Quran, solat, zikir sudah dipelajari. Kalau nak kata dari golongan yang susah, Ed datang dari keluarga sederhana. Kalau nak kata dari orang yang jahat, perwatakan Ed adalah berlawanan dengan kenyataan tadi.

Kebanyakan Muslim yang menyertai gerakan seperti ini adalah golongan muda. Mereka memang mengambil berat tentang Muslim yang lain. Dengan atas nama belas kasihan kepada sesama Muslim, ada gerakan mulai mengambil kesempatan kebaikan dan ketaatan Muslim yang kebanyakannya dogmatik (taat secara membabi buta) untuk menjayakan misi mereka. Kebetulan pula sifat anak muda lebih agresif jika mahu dibanding dengan orang yang lebih berumur. Darah muda inilah yang membuatkan mereka cepat beremosi, biarpun tahap pendidikan dan kebijaksanaan mereka tentang Islam lebih tinggi.

Benda yang menonjol dalam setiap gerakan, mereka mesti ada seorang penulis atau tokoh pemikir yang memiliki penulisan yang baik dan memukaukan menuju ke arah misi mereka. Memang di dalamnya akan ada cerita tentang nabi dan ayat-ayat al-Quran. Cuma penafsirannya banyak bergantung kepada cara mereka. Mereka merasakan orang Muslim kebanyakannya adalah bukan ‘Islam sebenar’ dan mereka mampu mengubah dunia dengan cara mereka. Itu yang buatkan mereka rasa sentiasa betul, cepat menghukum dan rasa lebih mengetahui.

Sesiapa yang pertama kali mendengar atau membaca kenyataan gerakan tersebut, samada mereka akan menjadi teruja atau jijik. Untuk kes Ed, dia teruja. Buat kali pertama dia rasakan apa yang dinyatakan oleh gerakan itu benar dan sepertinya membuka minda Ed.

“Kenapa tidak ada pembincangan ‘negara Islam’ dalam keluarganya? Kenapa hanya berdiam diri bila Muslim lain ditindas? Kenapa mesti tunduk dengan negara barat?”

Persoalan semacam inilah yang mendorong Ed untuk menggali lebih dalam karya tokoh yang disanjung oleh satu gerakan tersebut. Semakin lama, semakin ‘berkait dan benar’ apa yang dinyatakan. Kemudian, cara menyelesaikan masalah akan diberi. Cara penyelesaian inilah yang menjadi masalah besar. Ia boleh sampai meragut nyawa. Mungkin penyelesaiannya betul dan yang membuatkan ia salah adalah penafsiran cara untuk mendapatkannya.


2.  Tentang Buku Ini

Buku ini bagus sebagai pemula untuk sesiapa yang ingin mengetahui bagaimana satu gerakan Muslim radikal berjalan. Ceritanya boleh kira dramatik, penuh dengan emosi dan menyeronokkan (bagi sesiapa yang berminat dengan gaya gerakan radikal). Kalau buat filem, memang macam filem Britain seperti This Is England di mana Combo begitu taksub dengan perjuangannya. Ada masa mereka bergaduh, berdebat, memperbodohkan orang lain, konflik dalaman, lain masjid lain golongan dan macam-macam lagi. Masa itu dia masih muda. Cerita mana tak seronok kalau tengah darah panas? Janganlah bayangkan budak skema. Bayangkan orang yang taksub dan teruja untuk mengubah dunia dengan gerakan mereka sendiri. Ha. Jangan lupa loghat orang London. Nasib buku dalam bahasa Melayu. Kalau bahasa Inggeris, mungkin lebih kuat impak ceritanya.


Kalau boleh, rajin-rajinkan Google sendiri jika terjumpa mana-mana orang penting dalam gerakan atau terma yang kurang jelas maknanya. Dapat tengok muka orang yang dia sebut akan mempermudahkan imaginasi membayangkan tentang cerita dia nanti. Ini akan membantu diri untuk lebih memahami tentang cerita Ed. Banyak nama orang yang dia sebut dan ianya masih ada kaitannya sampai ke hari ini. Mungkin ada yang tidak ada gambar. Kalau macam Syed Qutb, atau mana-mana penulis, Google. Dari situ boleh menambah senarai buku yang mahu dibaca. Apa-apa pun, buku ini memang bagus dan padu! 

Wednesday, 21 September 2016

Hamzah Fansuri: Sisi Gelap Sejarah Kesusasteraan Alam Melayu



Oleh: Tommy Hatcher 
Buku yang diberi tajuk 'Tasawuf yang Tertindas’ ini telah sampai ke tangan saya sebulan yang lalu walaupun merupakan teks kajian kesusasteraan alam Melayu yang saya dapatkan dari distrubutor RepublikBuku yang senantiasa cuba untuk bertahan dengan mendistrubisikan karya karya yang berkualiti tinggi dan diharapkan berilah sedikit sokongan untuk mereka terus bertahan dalam mempertahankan peradaban kesusasteraan kita
Buku ini tidak begitu rumit sebenarnya dan juga agak menyeronokkan dengan pengkisahan serba sedikit sejarah tentang kesufian dan keseniannya lengkap dengan teks asli dan terjemahan, walaupun ketebalannya mencapai 445 m/s kerana hanya ada 7 seksyen termasuk pendahuluan dan latarbelakang seni dan falsafah kesufian secara umumnya dan satu seksyen yang membicarakan riwayat Syeikh al Hamzah Fansuri ini. Riwayat ketokohan Hamzah Fansuri sebagai bapa kesusasteraan alam Melayu juga sangat sulit untuk disusun akibat kurangnya maklumat tentangnya walaupun telah mula dikaji oleh orientalis Barat semula abad ke-17 lagi dan sememangnya kita juga harus berpuas hati dengan usaha dan kajian yang dilakukan oleh mereka yang merasakan punya tanggungjawab kepada tanah air.

Dan ini juga merupakan berbaloi kepada kita apalagi penulis yang menghabiskan sebahagian besar hidupnya kepada khazanah berharga dalam ketamadunan tanah air kita.
Ada 7 seksyen termasuk pendahuluan dan penutup serta selebihnya merupakan teks dan kajian teks dari karya nukilan berbentuk prosa dan syair dan juga nilai buku ini ditambah pula dengan lampiran teks teks asli karya Hamzah Fansuri yang sangat berharga buat yang tahu nilainya.
Sememangnya mereka ini (tokoh kesufian) bukanlah ahli syair dan penulisan dan penghasilan prosa atau syair ini semata luahan atau ekspresi dari yang berubah bentuk dalam method kesusasteraan, buktinya, kebanyakan mereka tidak menulis sendiri nukilan masing2 tetapi banyak yang disalin kembali oleh pengikut2nya.

Menurut hemat saya kesufian ini juga sebaris dengan tokoh2 revolusioner yang berjuang melalui method kesusasteraan dan ini amatlah disedari:

“Kesusasteraan adalah senjata paling ampuh dalam perjuangan penentangan dan oposisi sepanjang zaman.”

Dalam hal ini saya hanya cuba untuk menguatkan pandangan saya seni perlawanan oleh ahli2 sufi ini terhadap orientasi kekuasaan. Sememangnya kesufian ini merupakan satu bentuk ancaman kepada regim2 kekuasaan yang sering menyalahgunakan kekuasaan demi kepentingan mereka yang punya kepentingan dalam sistem pemerintahan.
Syeikh Hamzah Fansuri ini menerima nasib yang sama dengan tokoh kesufian tanah Jawa, Syeikh Siti Jenar kerana tidak mau ikut mendukung kekuasaan bahkan bersikap menentang dan berseberangan pula dengan orientasi kekuasan.

Kerana keteguhan dan keperibadian mereka, maka mereka menerima nasib seperti dihilangkan dari lipatan pensejarahan oleh pemerintah bahkan dituduh pula sebagai agen kesesatan atau bida'ah walaupun mereka menyumbangkan jasa yang tidak sedikit kepada pembangunan ketamadunan.
Akibat dari kepentingan mereka yang memonopoli kekuasaan menghilangkan sebahagian besar karya2 kesusasteraan penentangan kesufian ini dan amatlah dikesalkan kerana yang berhempas pulas yang cuba menggali kembali artifak yang tak ternilai ini adalah orang-orang dari tanah Eropah yang akhirnya menjajah dan memerintah sebahagian besar tanah Nusantara yang kaya dengan pelbagai khazanah yang berjasa besar kepada dalam pembangunan ketamadunan Barat yang kita nikmati sekarang.

Ternyata kesufian itu bukanlah meninggalkan dunia semata, tetapi ia mendunia dan menggoncangkan dunia!
Dan saya tidak mahu menulis lebih panjang lagi, bagi yang berminat dengan kesufian dan kesusasteraan alam Melayu sila hubungi Republik Buku, Mungkin mereka ada menyimpan karya-karya lain yang revolusioner sebegini.
Akhir kata:


Didalam lubuk ikan, ikan tidak pernah mengetahui dirinya sangat berharga dan hanya ikan yang akan diangkat keluar dari lubuknya! 

Sunday, 18 September 2016

Persoalan-persoalan Eksisten dalam Diorama Eksisten


buku Nomy ni mungkin tak ramai yang tahu, mungkin sebab covernya yang tak menggugat, tak bubuh nama awek, tajuk pun, aku tak faham, dan tak selejen Awek Chuck Taylor yang lebih popular. aku ambik masa aku tengah berkhalwat dalam bilik sulit.


tak tahu kenapa, aku rasa buku ini ditulis masa zaman 'samsara' atau suffer. atau zaman tengah takda kerja. jobless. mungkin aku sendiri seorang jobless. jadi aku dapat rasa feel jobless-jobless yang lain. agakan aku betul. kata Nomy, "..masa tu banyak krisis. Awek aku tido dengan lelaki lain, kawan baik aku merangkap ex awek aku (clash isu lain) baru meninggal dunia sebab kanser, dan masa tu aku jobless. Rare betul buku tu...,"


betul lah. masa tengah krisis, takda kerja, ataupun, tengah menjadi 'pemikir sepenuh masa', idea melimpah ruah, membuak-buak. 


buku ini mungkin tak akan jadi kegemaran para moralist dari mazhab Islamist kerana adegan-adegan 'untuk pembaca matang', tapi persoalan-persoalan 'eksisten' seorang Nomy sangat kental.

‘Tentang Konspirasi Lebuhraya’

"Aku nampak macam ni tau Mi. Tujuan kerajaan bina lebuhraya, ialah untuk rakyat jelata membeli kereta dari syarikat yang mendapat dana dari kerajaan, atau syarikat kereta yang dah bayar cukai kepada kerajaan. Bila dah beli kereta, mereka akan mengisi minyak dari syarikat petrol dari syarikat yang mendapat dana dari kerajaan, atau syarikat petrol yang dah bayar cukai kepada kerajaan. Bila dah isi petrol, dah berjalan, kau nak kejar masa sebelum traffic jam, tiba di pejabat dengan cepat, dan akhirnya kau disaman sebab memecut laju. Kitaran ini tidak akan berakhir hingga kiamat. Kerja kau hanya bayar, beli, bayar, beli. Mereka hanya kutip, ambil, kutip dan ambil.”

“wow, kritis.”

Ms 125 – 126

Sampai bila manusia harus terus berkonsumsi?

‘Tentang Mitos Kestabilan’

Kestabilan, kerja tetap, apa benda mengarut? Tetapi itulah yang menjadi keberahian setiap insan normal. Ya, istilah yang maha tepat. Mereka mahu menjadi normal. Sebuah kenormalan. Tetapi jika nenek moyang kita hanya duduk menetap di gua-gua, di kampong-kampung, apakah yang akan berlaku? Tidak akan ada apa-apa yang berlaku. Dan ini menyanggahi hukum alam. Bumi juga tidak tetap. Bumi berpusing. Ketetapan, kestabilan, hanya mengundang keselesaan sekaligus kemandoman. 

“…Kestabilan menjadikan kita manusia enggan berfikir. 500 tahun Italia berperang – mereka menghasilkan Renaissance – dari kota Florence sebagai kota ilmuwan, kota Genoa dan Venice sebagai kota perdagangan. 500 tahun Switzerland aman dan damai tanpa perang, serta kekal neutral dalam politik Eropah hanya mampu hasilkan jam.”

Ms 122

‘Kiamat/ Qiyamat (Qiyam) Kemusnahan Untuk Kebangkitan’

“..Anyway, bak kata Filippo Tommaso Marinetti bapa futurism, yang menjadi penyokong tegar fasisme, pernah berkata “We glorify war – the world only hygiene – militarism, patriotism, the destructive gesture of freedom – bringer, beautiful ideas to die for, and scorn of the woman”, maka kemusnahan itu sebahagian dari penciptaan. Samalah dengan hidup aku, pada hari aku musnahkan hidup aku, dan mungkin rumah-tangga aku dengan Lin, aku mungkin mencari jalan untuk membina hidup baru. Padang Lumba Kuda Kuala Lumpur dimusnahkan untuk Menara Berkembar Petronas, Wembley lama diruntuhkan untuk membina Jerman yang baru dan bersatu, dan berhala-berhala Uzza, Allata dan Manat yang dimusnahkan – maka muncul kiblat untuk umat Islam bersolat. Setiap kemusnahan ada penciptaan. Tidak ada kemusnahan maka tidak ada penciptaan. Tidak ada huru-hara maka tidak akan ada percambahan idea-idea baru. Aku sangat aneh dengan manusia-manusia yang enggan untuk huru-hara. Kenapa aku rasa macam tu? Kau suka ke kestabilan – pergi kerja, balik kerja, ikut jalan sama. Makan benda yang sama. Hujung minggu pergi Tesco, buat benda yang sama.  Hidup ini sekali je..,”

Ms 119-120

Tuesday, 9 August 2016

'Kitab Tamadun Melayu' : Kitab Sempurna yang Bercacat Cela.


'Kitab Tamadun Melayu' : Kitab Sempurna yang Bercacat Cela.
oleh: Farahani R.

Saya bukan orang yang mudah diyakini tentang penulisan-penulisan yang membanggakan suatu kaum, khasnya yang ditulis oleh The Patriots memandangkan penulisan mereka terkadang seakan bersifat etnosentrik - Melayu, Melayu dan Melayu.

Jangan dulu mengamuk, sabar; saya bukan rasis. Cuma saya mencuba untuk bebas dari menjadi rasis dengan tidak membiasakan diri mengenal hanya perihal Melayu sahaja. Apatah lagi untuk orang yang lahirnya di Borneo, suasana perkauman dan anti-agama selain dari Islam agak asing dalam masyarakatnya.

Tapi resensi saya tidaklah menyimpang sepenuhnya kepada Melayu dan kekerapannya dibicarakan di media sosial mahupun media mainstream, tapi lebih menjurus kepada persoalan siapa itu Melayu, dan kesilapan masyarakat kini mengertikan label 'Melayu' itu.

Mula-mula saya sangat menolak untuk digolongkan dalam 'bangsa Melayu', dan begitu menjaga perletakan nama bangsa dalam dokumen-dokumen rasmi saya. Jawapan 'bangsa' dalam dokumen rasmi saya adalah 'Kedayan', dan saya bangga menjadi Kedayan.   

Kerana ingin menjaga kejiwaan bangsa, saya kurang percaya dengan idea 'memelayukan' rakyat Malaysia tapi menyokong jika tiada lagi soalan 'bangsa apa?' dalam urusan pentadbiran Malaysia. Namun apa yang menyedarkan saya ialah penulisan garapan kumpulan penulis The Patriots ini - dimana Kedayan juga adalah rumpun Melayu.

Dan identiti 'Melayu' kini tidak sama dengan 'Melayu' dahulu.

Jika kita menelusuri semula sejarah Asia Tenggara mengenai kerajaan-kerajaan awalnya, kita pasti biasa mendengar nama Champa dan Funan. Kita pasti pernah terdengar pernah wujudnya Majapahit dan Srivijaya, barangkali Sailendra. Kita pasti pernah terlihat dalam teks mengenai Chih Tu, Kedah Tua dan Langkasuka.

Percaya atau tidak, menurut dapatan daripada The Patriots ini, mereka inilah pembina tamadun Melayu. Bukanlah Parameswara ataupun Sultan Iskandar Syah, pengasas Kesultanan Melayu Melaka. Bahkan, Kesultanan Melayu Melaka bukan juga menjadi asal kepada bangsa Melayu ini dan disifatkan sebagai kerajaan penyambung kegemilangan Srivijaya namun tidak lagi menyambung kepesatan serupa dalam zaman puncak Srivijaya.

Ini sekaligus telah mengubah persepsi saya terhadap bangsa Melayu yang dahulunya sempit, iaitu hanya memikirkan kaum Melayu itu ialah penduduk Semenanjung Tanah Melayu. Ini juga sebenarnya harus menjadi asas kepada pembinaan semula identiti bangsa Malaysia, iaitu dengan mengenal sejarah tamadun Melayu secara langsung dan lebih mendalam.

Dengan hanya memperkatakannya sekadar ada, ataupun membicarakannya sepintas lalu tidak akan mampu mengisi 'ethos' Melayu yang hilang dek masuknya pengaruh Barat secara langsung dalam sosiopolitik kerajaan-kerajaan Melayu. Semangat Melayu kini cuma tinggal sorakan takbir kononnya melawan kafir - dan itu saja. Tiada lagi imbauan kehebatan Srivijaya, keadilan Sultan Melayu, kecemerlangan barisan pembesar yang strategis malahan sumbangan Melayu itu sendiri dalam keilmuwan dunia seperti perubatan, pelayaran dan sains.

Tahukah anda, bangsa Melayu yang mencipta angka 'sifar'?

Tamadun Melayu seharusnya diceritakan bermula dari datangnya manusia Austronesia, gelombang hijrah manusia yang awal mendiami kepulauan sebelah timur China. Ia harus dikronologi daripada Tamadun Sungai Batu sehingga Kesultanan Perak, yang mengikut The Patriots, adalah penyambung warisan darah Sultan Melaka dahulu.

Tamadun Melayu bukan setakat melingkari dunia Melayu seperti yang kita kenal sekarang, tapi harus melibatkan potensi pengaruh kebudayaan Melayu suatu masa dahulu sehingga sebahagian aksara lama dari tamadun terkenal seperti Maya hampir sama dengan tulisan aksara dunia Melayu.

Malaysia, Indonesia, Filipina, Brunei …ini hanyalah sebahagian daripada ketamadunan Melayu. Tamadun China  tidak akan mencatatkan sesuatu itu jika ianya tidak penting untuk diketahui. Tetapi, kita sudah tahu bahawa China silam sememangnya banyak mencatatkan perihal Melayu, seperti tamadun Funan, Champa , Jawa dan Melaka.

Bayangkan peninggalan-peninggalan mereka, dan cuba imaginasikan ketinggian ilmu mereka sampai dapat membina bukan saja sistem politik yang besar, kelangsungan ekonomi yang pesat, teknologi pencairan besi dan emas dahulu (yang baharu saja ditemui) serta pembinaan candi-candi yang besar dan gah berdiri hingga ke abad ke-21.

 Secara teknikalnya, buku ini tidaklah sesempurna mana namun input yang dapat diserap dalam tujuan kefahaman sangat tinggi nilainya hingga menenggelamkan beberapa kelemahan teknikal mereka seperti kesalahan ejaan, repetisi isi dan ada juga beberapa artikel yang semacam 'terpotong' atau tidak lengkap.

Ada juga yang saya ragui fakta mereka, seperti mengenai kerajaan Goryeo yang dikatakan berada pada zaman Dinasti Sui.

"Antara kerajaan yang terpaksa menghadapi kemaraan tentera Dinasti Sui itu ialah Kerajaan Goryeo di Semenanjung Korea ..."
(Raja Ariff Danial, 2016:60)

Untuk pengetahuan pembaca, kerajaan Goryeo merupakan kerajaan yang paling agung dalam pembinaan tamadun Korea. Kerana itulah, Goryeo atau nama lainnya "Koryo" menjadi klu kepada namanya kini, iaitu Korea.

Ia menghairankan saya, kerana pada asasnya, Dinasti Sui bermula dari 581-618M manakala kerajaan Goryeo pula 918–1392M.

Saya berpendapat bahawa penulis artikel ini tersilap faham mengenai galuran sejarah Korea, yang mana penamaan kerajaan 'Goryeo' ialah nama yang hampir sama dengan nama sebuah lagi kerajaan semasa era 'Three Kingdom' di Semenanjung Korea iaitu Goguryo ataupun Koguryo.

Dengan itu, saya merasakan penulis bermaksud untuk menyebut kerajaan lama 'Goguryo' dan bukannya kerajaan 'Goryeo'.

Meskipun tampak mudah dan remeh, tetapi kesilapan fakta dalam sejarah adalah suatu 'dosa' yang besar terutamanya buat penulis yang menukilkan sejarah itu sendiri.

Apapun, buku ini adalah usaha yang sangat baik dimana pengkajian mengenai ketamadunan Melayu kurang diketengahkan buat tatapan masyarakat khususnya masyarakat Malaysia. Kudos untuk kumpulan penulis ini dan adalah menjadi harapan saya untuk terus membaca lembaran kitab kedua mengenai tamadun Melayu kerana sejujurnya, saya sudah mula bangga menjadi sebahagian daripada ‘wangsa’ Melayu.

Resensi buku ini juga adalah latihan untuk saya agar tidak menjadi hipokrit kerana walaupun saya kurang gemar akan The Patriots, tapi saya tetap puji usaha murni mereka mengkaji identiti bangsa Melayu ini dan tidak membataskan label ‘Melayu’ sekadar suatu priviledge bagi hanya orang yang tinggal di kawasan Tanah Melayu. Malahan, saya sedia membaca kajian mereka lagi selagi mana ia tidak membawa kepada kesuburan sentimen etnosentrik – penyakit orang Barat.


Sunday, 31 July 2016

Teacher Man Frank McCourt



Oleh: Apiscuer 

Teacher Man adalah satu panggilan anak muridnya di sekolah buat Frank McCourt yang menjadi cikgu. Cikgu adalah satu pekerjaan yang agak sukar sebenarnya jika difikirkan kembali. Pernah tidak kita terfikir untuk menjadi cikgu? Ataupun memang sudah menjadi cikgu, ada tidak beberapa halangan yang membuatkan kita terpaku, kenapa realiti menjadi cikgu ini berlainan dengan apa yang dijangkakan? Selalunya orang berfikiran bahawa kerja cikgu cumalah mengajar, semak kerja rumah, balik, makan dengan keluarga, tidur, ulang balik. Sepertinya suatu pekerjaan yang mudah.

Buku ini menceritakan situasi yang berlainan dan berpijak kepada realiti. Cikgu bukanlah pekerjaan yang senang kerana semasa hari pertama McCourt bekerja, dia rasa bingung sampaikan dia menyesal sampai awal di kelas pada waktu itu. Ditambah lagi dengan bekerja di sekolah menengah teknik dan vokasional, di mana ramai orang buat satu tanggapan bahawa di sinilah budak-budak yang tidak pandai kena campak, bila dah dewasa jadi mekanik, juruelektrik, tukang pasang paip, dan kerja kilang papan. Rasanya memang mahu pecah kepalanya bila dia fikirkan tentang pelajar ini.

Belum lagi dengan adab mereka, memang carca marba kelas dibuatnya. Pintu dihempas semasa mereka masuk ke dalam kelas. Dari cara buka pintu dia sudah boleh baca macam mana kelakuan pelajar. Dengan pelajar yang tidak menghiraukan kehadirannya seperti dia halimunan. Gerak geri seperti ini menandakan sesuatu dan apa yang bakal terjadi. Ada seorang veteran di kafetaria cikgu, memberi nasihat kepadanya supaya tidak menceritakan kisah peribadi kepada pelajar. Katanya, seorang cikgu harus tahu mereka ada hak peribadi, dan pelajar cumalah budak- budak dan bukan kawan. Mereka boleh hidu bila cikgu nak mengajar atau tidak. Mereka dah bertahun dah buat benda ini, sebelas atau dua belas tahun, dan mereka tahu macam mana tingkah laku seorang cikgu. Ada saat mereka akan berpura-pura menanyakan soalan yang tidak berkaitan dengan pembelajaran dengan wajah teruja. Kemudian, cikgu akan terjatuh dalam perangkap mereka. Bila mereka balik rumah, mereka cerita pasal hidup cikgu dengan kedua ibu bapa. Bukan mereka kisah pun semua benda itu.

Di dalam buku ini dia menceritakan banyak nasihat dari cikgu lain macam mana nak kawal budak. Yang menariknya, benda ini berlaku di mana-mana sekolah pun. Contohnya tentang aura. Aura seorang cikgu itu boleh mendominasi pelajar atau sebaliknya. Seorang guru harus tahu bagaimana untuk meletakkan diri sendiri secara fizikal. Kelas boleh menjadi satu tempat peperangan atau permainan. Dan seorang cikgu harus kenal siapa dirinya. Setiap arahan yang diberi mestilah dengan tegas. Bila disuruh berdiri, berdiri. Kalau duduk, duduk. Kalau keluar, keluar. Dan cikgu yang sentiasa duduk atau berdiri di belakang meja ada tidak berkeyakinan tinggi dan patut cuba pekerjaan lain. Ini meletakkan dua posisi yang berlainan antara pelajar dan cikgu. Siapa yang harus terima arahan, siapa yang memberi, siapa yang harus dihormati, siapa yang harus menghormati. Walaupun nampak ringkas, tetapi kebanyakan orang tidak perasan tentang aura ini. Siapa yang menang dalam perlawanan aura, akan mendominasi pengajaran di dalam kelas.

Bila sampai ke saat perjumpaan ibu bapa dan pelajar bersama cikgu, selalunya ketegangan yang dihadapi oleh McCourt adalah soalan-soalan yang sepertinya satu perangkap. Soalan seperti, “Anak saya berkelakuan baik atau tidak di dalam kelas?”. Kalau diberi jawapan, ada ayat tertentu digunakan dan ianya tidak boleh sembarangan. Ada keluarga sengaja nak tanya, sedangkan mereka tahu bagaimana perangai anak di rumah. Sampaikan ada yang rasa sangsi dan tidak percaya dengan apa yang dikatakan. Tidak cukup dengan soalan, desakan keluarga lain lagi yang membuatkan perjumpaan itu lebih carca marba. Cuba bayangkan berapa banyak keluarga yang datang pada waktu itu. Semuanya berbaris panjang. Ada yang miskin, kaya, pekerjaan susah dan latarbelakang yang berlainan. Ketegangan yang dihadapi, memang agak tinggi. Ditambah lagi dengan masa yang terhad, ibu bapa yang ingin mengejar masa, dan ada yang tuduh cikgu sebagai tidak menunaikan hak mereka.

Tetapi yang menariknya McCourt tidak menjadi seperti guru yang lain. Dia lebih selesa dengan menjadi dirinya sendiri. Bila ada sampai satu saat, pelajar menanyakan soalan dan dia rasa tidak tahu, secara jujurnya dia terus menyatakan bahawa dia tidak tahu. Dengan mengetahui bahawa dia tidak tahu, dia rasa dia perlu meletakkan usaha dalam mempertingkatkan diri sendiri untuk menjadi guru yang lebih baik. Dia mahu bersedia dengan berbagai jenis jawapan dengan memperluaskan bahan bacaan. Dia ingin menjadi cikgu lebih dari cikgu. Ada cikgu yang tidak mahu belajar lagi kerana duit sudah masuk ke dalam poket, dan bila ditanya soalan, berlagak sepertinya dia tahu segalanya. Ini yang menjadi masalah.

Selain itu, dia juga mengajar dengan cara yang berlainan. Pernah dia membawa pelajar keluar dari kelas, dan duduk beramai-ramai membaca buku resipi. Sebelumnya, mereka makan beramai-ramai di taman dengan berbagai jenis makanan kerana makan di kelas adalah satu perkara terlarang. Mengadakan sesuatu acara di taman memerlukan permit kalau di Amerika. Pembelajaran mereka kelihatan janggal sehinggakan polis datang menjenguk. Polis pun menjadi hairan, dan tidak pernah mereka melihat perkara sebegini berlaku di sekolah Katolik. Ada orang gelandangan yang datang, diberikan sedikit makanan dan meludah balik makanan tersebut sebab rasa tidak sedap. Gelandangan pun tinggi cita rasanya kalau di Amerika. Haha! Kemudian mereka diberi tugasan membawa buku resipi pada kebesokan harinya. Pelajar mulai tertanya apa tujuan membaca buku resipi. Tidak cukup dengan membaca resipi, ditambahnya lagi dengan aktiviti menyanyikan resipi masing-masing dengan berbagai jenis instrument dari bongo, gitar, seruling, dan harmonika. Secara ringkasnya, semua ini bukan satu cara yang masuk akal jika hendak dilihat. Apa kaitan semua ini dengan peperiksaan? Ajar bahasa Inggeris, baca buku resipi, dan bermain muzik di taman.

McCourt tidak pedulikan cara guru lain mengajar. Dia tidak mahu hanya mengajar untuk peperiksaan. Sememangnya, dia masih mengajar namun cara yang berlainan, bukan cara cliché. Dengan menjadi diri sendiri, dia berupaya mengajar dengan cara tersendiri. Ianya lebih fleksibel dan sentiasa ada jalan keluar untuk berbagai jenis permasalahan walaupun ada yang tidak dapat diselesaikan dengan baik. Ada guru yang lebih berpengalaman mungkin tidak bersetuju kerana nanti bakal ada masalah bila pelajar menceritakan apa yang berlaku di kelas. Buat beberapa orang ibu bapa, mereka tidak mahu anak mereka tidak diajar seperti cikgu lain sebab takut bila masuk peperiksaan, pelajar tidak tahu mahu tulis apa.

Nampak dari situ pelajar terbiasa dengan cara ajar suap. Suap bermaksud apa yang diajar, itu yang dimuntahkan ke atas kertas ujian. Tidak perlu usaha lebih. Cuma ngangakan mulut, buka seluas-luasnya, dan siapa yang dapat muntahkan paling banyak isi yang disuap tadi akan dapat markah yang tinggi. Inilah yang cuba diubah oleh McCourt. Dia tidak mahu pelajarnya belajar hanya untuk peperiksaan. Setiap aktiviti yang dia adakan, selagi mana pelajarnya ikut, dan berkerjasama, tidak ada masalah. Tetapi bukan semua pelajar boleh senang dikawal. Kadang-kadang dia terpaksa tukar stratergi supaya pengajaran tidak menjadi kaku dan bosan biarpun subjek yang dia ajak memang bosan. Sampaikan bila peperiksaan akhir tahun, dia cuma mahu pelajarnya menilai diri mereka sendiri. Buat pelajar yang serius mendapatkan gred yang bagus, mereka tidak berpuas hati kerana cikgu kelas lain akan memberi kertas ujian, dan dapat gred yang berpatutan. Pelajar serius cuma risau tentang gred yang bakal mereka dapat, dan mungkin apa yang dipelajari tidak menjadi keutamaan selepas mendapat gred yang tinggi. Gred yang ada pada kertas cumalah gred muntahan. Ya, memang mereka berusaha sedaya upaya. Sedaya upaya untuk belajar menangkung muntah yang lebih banyak ataupun sebaliknya?

Sepertinya dia mahu menyampaikan bahawa seorang cikgu tidak harus menjadi kaku dalam pengajaran kerana pelajar yang diajar adalah sama manusia seperti cikgu juga. Manusia yang kompleks. Mereka juga memiliki perasaan, latar belakang yang berlainan, dan masalah tersendiri. Jika dengan menyapu rata semua pelajar adalah sama, pengajaran mungkin tidak berkesan dan hasilnya cumalah pelajar yang penat bangkit dari tidur hanya semata-mata mahu menghadiri ke kelas. Memang ada masa cikgu perlu menjadi tegas, tetapi ketahui bila masa untuk jadi tegas dan tidak.


Rasanya terlalu banyak cerita yang menarik ada di dalam buku ini. Cerita dari dia kanak-kanak, sebelum menjadi cikgu, konflik dengan orang lain, kisah permasalahan dalam keluarganya, keadaan kelas yang huru hara dengan berbilang jenis kaum, macam mana dia mengendalikan berbagai jenis pelajar dari yang nakal sampai terlalu rajin, dan macam-macam lagi. Memang satu buku yang digalakkan untuk dibaca. Mungkin bila sudah dibaca, kita dapat rasa apa yang dilalui oleh seorang cikgu atau pensyarah atau siapa-siapa yang menumpahkan ilmu. 
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...