REPUBLIKBUKU

REPUBLIKBUKU

Wednesday, 21 September 2016

Hamzah Fansuri: Sisi Gelap Sejarah Kesusasteraan Alam Melayu



Oleh: Tommy Hatcher 
Buku yang diberi tajuk 'Tasawuf yang Tertindas’ ini telah sampai ke tangan saya sebulan yang lalu walaupun merupakan teks kajian kesusasteraan alam Melayu yang saya dapatkan dari distrubutor RepublikBuku yang senantiasa cuba untuk bertahan dengan mendistrubisikan karya karya yang berkualiti tinggi dan diharapkan berilah sedikit sokongan untuk mereka terus bertahan dalam mempertahankan peradaban kesusasteraan kita
Buku ini tidak begitu rumit sebenarnya dan juga agak menyeronokkan dengan pengkisahan serba sedikit sejarah tentang kesufian dan keseniannya lengkap dengan teks asli dan terjemahan, walaupun ketebalannya mencapai 445 m/s kerana hanya ada 7 seksyen termasuk pendahuluan dan latarbelakang seni dan falsafah kesufian secara umumnya dan satu seksyen yang membicarakan riwayat Syeikh al Hamzah Fansuri ini. Riwayat ketokohan Hamzah Fansuri sebagai bapa kesusasteraan alam Melayu juga sangat sulit untuk disusun akibat kurangnya maklumat tentangnya walaupun telah mula dikaji oleh orientalis Barat semula abad ke-17 lagi dan sememangnya kita juga harus berpuas hati dengan usaha dan kajian yang dilakukan oleh mereka yang merasakan punya tanggungjawab kepada tanah air.

Dan ini juga merupakan berbaloi kepada kita apalagi penulis yang menghabiskan sebahagian besar hidupnya kepada khazanah berharga dalam ketamadunan tanah air kita.
Ada 7 seksyen termasuk pendahuluan dan penutup serta selebihnya merupakan teks dan kajian teks dari karya nukilan berbentuk prosa dan syair dan juga nilai buku ini ditambah pula dengan lampiran teks teks asli karya Hamzah Fansuri yang sangat berharga buat yang tahu nilainya.
Sememangnya mereka ini (tokoh kesufian) bukanlah ahli syair dan penulisan dan penghasilan prosa atau syair ini semata luahan atau ekspresi dari yang berubah bentuk dalam method kesusasteraan, buktinya, kebanyakan mereka tidak menulis sendiri nukilan masing2 tetapi banyak yang disalin kembali oleh pengikut2nya.

Menurut hemat saya kesufian ini juga sebaris dengan tokoh2 revolusioner yang berjuang melalui method kesusasteraan dan ini amatlah disedari:

“Kesusasteraan adalah senjata paling ampuh dalam perjuangan penentangan dan oposisi sepanjang zaman.”

Dalam hal ini saya hanya cuba untuk menguatkan pandangan saya seni perlawanan oleh ahli2 sufi ini terhadap orientasi kekuasaan. Sememangnya kesufian ini merupakan satu bentuk ancaman kepada regim2 kekuasaan yang sering menyalahgunakan kekuasaan demi kepentingan mereka yang punya kepentingan dalam sistem pemerintahan.
Syeikh Hamzah Fansuri ini menerima nasib yang sama dengan tokoh kesufian tanah Jawa, Syeikh Siti Jenar kerana tidak mau ikut mendukung kekuasaan bahkan bersikap menentang dan berseberangan pula dengan orientasi kekuasan.

Kerana keteguhan dan keperibadian mereka, maka mereka menerima nasib seperti dihilangkan dari lipatan pensejarahan oleh pemerintah bahkan dituduh pula sebagai agen kesesatan atau bida'ah walaupun mereka menyumbangkan jasa yang tidak sedikit kepada pembangunan ketamadunan.
Akibat dari kepentingan mereka yang memonopoli kekuasaan menghilangkan sebahagian besar karya2 kesusasteraan penentangan kesufian ini dan amatlah dikesalkan kerana yang berhempas pulas yang cuba menggali kembali artifak yang tak ternilai ini adalah orang-orang dari tanah Eropah yang akhirnya menjajah dan memerintah sebahagian besar tanah Nusantara yang kaya dengan pelbagai khazanah yang berjasa besar kepada dalam pembangunan ketamadunan Barat yang kita nikmati sekarang.

Ternyata kesufian itu bukanlah meninggalkan dunia semata, tetapi ia mendunia dan menggoncangkan dunia!
Dan saya tidak mahu menulis lebih panjang lagi, bagi yang berminat dengan kesufian dan kesusasteraan alam Melayu sila hubungi Republik Buku, Mungkin mereka ada menyimpan karya-karya lain yang revolusioner sebegini.
Akhir kata:

Didalam lubuk ikan, ikan tidak pernah mengetahui dirinya sangat berharga dan hanya ikan yang akan diangkat keluar dari lubuknya! 


Sunday, 18 September 2016

Persoalan-persoalan Eksisten dalam Diorama Eksisten


buku Nomy ni mungkin tak ramai yang tahu, mungkin sebab covernya yang tak menggugat, tak bubuh nama awek, tajuk pun, aku tak faham, dan tak selejen Awek Chuck Taylor yang lebih popular. aku ambik masa aku tengah berkhalwat dalam bilik sulit.


tak tahu kenapa, aku rasa buku ini ditulis masa zaman 'samsara' atau suffer. atau zaman tengah takda kerja. jobless. mungkin aku sendiri seorang jobless. jadi aku dapat rasa feel jobless-jobless yang lain. agakan aku betul. kata Nomy, "..masa tu banyak krisis. Awek aku tido dengan lelaki lain, kawan baik aku merangkap ex awek aku (clash isu lain) baru meninggal dunia sebab kanser, dan masa tu aku jobless. Rare betul buku tu...,"


betul lah. masa tengah krisis, takda kerja, ataupun, tengah menjadi 'pemikir sepenuh masa', idea melimpah ruah, membuak-buak. 


buku ini mungkin tak akan jadi kegemaran para moralist dari mazhab Islamist kerana adegan-adegan 'untuk pembaca matang', tapi persoalan-persoalan 'eksisten' seorang Nomy sangat kental.

‘Tentang Konspirasi Lebuhraya’

"Aku nampak macam ni tau Mi. Tujuan kerajaan bina lebuhraya, ialah untuk rakyat jelata membeli kereta dari syarikat yang mendapat dana dari kerajaan, atau syarikat kereta yang dah bayar cukai kepada kerajaan. Bila dah beli kereta, mereka akan mengisi minyak dari syarikat petrol dari syarikat yang mendapat dana dari kerajaan, atau syarikat petrol yang dah bayar cukai kepada kerajaan. Bila dah isi petrol, dah berjalan, kau nak kejar masa sebelum traffic jam, tiba di pejabat dengan cepat, dan akhirnya kau disaman sebab memecut laju. Kitaran ini tidak akan berakhir hingga kiamat. Kerja kau hanya bayar, beli, bayar, beli. Mereka hanya kutip, ambil, kutip dan ambil.”

“wow, kritis.”

Ms 125 – 126

Sampai bila manusia harus terus berkonsumsi?

‘Tentang Mitos Kestabilan’

Kestabilan, kerja tetap, apa benda mengarut? Tetapi itulah yang menjadi keberahian setiap insan normal. Ya, istilah yang maha tepat. Mereka mahu menjadi normal. Sebuah kenormalan. Tetapi jika nenek moyang kita hanya duduk menetap di gua-gua, di kampong-kampung, apakah yang akan berlaku? Tidak akan ada apa-apa yang berlaku. Dan ini menyanggahi hukum alam. Bumi juga tidak tetap. Bumi berpusing. Ketetapan, kestabilan, hanya mengundang keselesaan sekaligus kemandoman. 

“…Kestabilan menjadikan kita manusia enggan berfikir. 500 tahun Italia berperang – mereka menghasilkan Renaissance – dari kota Florence sebagai kota ilmuwan, kota Genoa dan Venice sebagai kota perdagangan. 500 tahun Switzerland aman dan damai tanpa perang, serta kekal neutral dalam politik Eropah hanya mampu hasilkan jam.”

Ms 122

‘Kiamat/ Qiyamat (Qiyam) Kemusnahan Untuk Kebangkitan’

“..Anyway, bak kata Filippo Tommaso Marinetti bapa futurism, yang menjadi penyokong tegar fasisme, pernah berkata “We glorify war – the world only hygiene – militarism, patriotism, the destructive gesture of freedom – bringer, beautiful ideas to die for, and scorn of the woman”, maka kemusnahan itu sebahagian dari penciptaan. Samalah dengan hidup aku, pada hari aku musnahkan hidup aku, dan mungkin rumah-tangga aku dengan Lin, aku mungkin mencari jalan untuk membina hidup baru. Padang Lumba Kuda Kuala Lumpur dimusnahkan untuk Menara Berkembar Petronas, Wembley lama diruntuhkan untuk membina Jerman yang baru dan bersatu, dan berhala-berhala Uzza, Allata dan Manat yang dimusnahkan – maka muncul kiblat untuk umat Islam bersolat. Setiap kemusnahan ada penciptaan. Tidak ada kemusnahan maka tidak ada penciptaan. Tidak ada huru-hara maka tidak akan ada percambahan idea-idea baru. Aku sangat aneh dengan manusia-manusia yang enggan untuk huru-hara. Kenapa aku rasa macam tu? Kau suka ke kestabilan – pergi kerja, balik kerja, ikut jalan sama. Makan benda yang sama. Hujung minggu pergi Tesco, buat benda yang sama.  Hidup ini sekali je..,”

Ms 119-120

Tuesday, 9 August 2016

'Kitab Tamadun Melayu' : Kitab Sempurna yang Bercacat Cela.


'Kitab Tamadun Melayu' : Kitab Sempurna yang Bercacat Cela.
oleh: Farahani R.

Saya bukan orang yang mudah diyakini tentang penulisan-penulisan yang membanggakan suatu kaum, khasnya yang ditulis oleh The Patriots memandangkan penulisan mereka terkadang seakan bersifat etnosentrik - Melayu, Melayu dan Melayu.

Jangan dulu mengamuk, sabar; saya bukan rasis. Cuma saya mencuba untuk bebas dari menjadi rasis dengan tidak membiasakan diri mengenal hanya perihal Melayu sahaja. Apatah lagi untuk orang yang lahirnya di Borneo, suasana perkauman dan anti-agama selain dari Islam agak asing dalam masyarakatnya.

Tapi resensi saya tidaklah menyimpang sepenuhnya kepada Melayu dan kekerapannya dibicarakan di media sosial mahupun media mainstream, tapi lebih menjurus kepada persoalan siapa itu Melayu, dan kesilapan masyarakat kini mengertikan label 'Melayu' itu.

Mula-mula saya sangat menolak untuk digolongkan dalam 'bangsa Melayu', dan begitu menjaga perletakan nama bangsa dalam dokumen-dokumen rasmi saya. Jawapan 'bangsa' dalam dokumen rasmi saya adalah 'Kedayan', dan saya bangga menjadi Kedayan.   

Kerana ingin menjaga kejiwaan bangsa, saya kurang percaya dengan idea 'memelayukan' rakyat Malaysia tapi menyokong jika tiada lagi soalan 'bangsa apa?' dalam urusan pentadbiran Malaysia. Namun apa yang menyedarkan saya ialah penulisan garapan kumpulan penulis The Patriots ini - dimana Kedayan juga adalah rumpun Melayu.

Dan identiti 'Melayu' kini tidak sama dengan 'Melayu' dahulu.

Jika kita menelusuri semula sejarah Asia Tenggara mengenai kerajaan-kerajaan awalnya, kita pasti biasa mendengar nama Champa dan Funan. Kita pasti pernah terdengar pernah wujudnya Majapahit dan Srivijaya, barangkali Sailendra. Kita pasti pernah terlihat dalam teks mengenai Chih Tu, Kedah Tua dan Langkasuka.

Percaya atau tidak, menurut dapatan daripada The Patriots ini, mereka inilah pembina tamadun Melayu. Bukanlah Parameswara ataupun Sultan Iskandar Syah, pengasas Kesultanan Melayu Melaka. Bahkan, Kesultanan Melayu Melaka bukan juga menjadi asal kepada bangsa Melayu ini dan disifatkan sebagai kerajaan penyambung kegemilangan Srivijaya namun tidak lagi menyambung kepesatan serupa dalam zaman puncak Srivijaya.

Ini sekaligus telah mengubah persepsi saya terhadap bangsa Melayu yang dahulunya sempit, iaitu hanya memikirkan kaum Melayu itu ialah penduduk Semenanjung Tanah Melayu. Ini juga sebenarnya harus menjadi asas kepada pembinaan semula identiti bangsa Malaysia, iaitu dengan mengenal sejarah tamadun Melayu secara langsung dan lebih mendalam.

Dengan hanya memperkatakannya sekadar ada, ataupun membicarakannya sepintas lalu tidak akan mampu mengisi 'ethos' Melayu yang hilang dek masuknya pengaruh Barat secara langsung dalam sosiopolitik kerajaan-kerajaan Melayu. Semangat Melayu kini cuma tinggal sorakan takbir kononnya melawan kafir - dan itu saja. Tiada lagi imbauan kehebatan Srivijaya, keadilan Sultan Melayu, kecemerlangan barisan pembesar yang strategis malahan sumbangan Melayu itu sendiri dalam keilmuwan dunia seperti perubatan, pelayaran dan sains.

Tahukah anda, bangsa Melayu yang mencipta angka 'sifar'?

Tamadun Melayu seharusnya diceritakan bermula dari datangnya manusia Austronesia, gelombang hijrah manusia yang awal mendiami kepulauan sebelah timur China. Ia harus dikronologi daripada Tamadun Sungai Batu sehingga Kesultanan Perak, yang mengikut The Patriots, adalah penyambung warisan darah Sultan Melaka dahulu.

Tamadun Melayu bukan setakat melingkari dunia Melayu seperti yang kita kenal sekarang, tapi harus melibatkan potensi pengaruh kebudayaan Melayu suatu masa dahulu sehingga sebahagian aksara lama dari tamadun terkenal seperti Maya hampir sama dengan tulisan aksara dunia Melayu.

Malaysia, Indonesia, Filipina, Brunei …ini hanyalah sebahagian daripada ketamadunan Melayu. Tamadun China  tidak akan mencatatkan sesuatu itu jika ianya tidak penting untuk diketahui. Tetapi, kita sudah tahu bahawa China silam sememangnya banyak mencatatkan perihal Melayu, seperti tamadun Funan, Champa , Jawa dan Melaka.

Bayangkan peninggalan-peninggalan mereka, dan cuba imaginasikan ketinggian ilmu mereka sampai dapat membina bukan saja sistem politik yang besar, kelangsungan ekonomi yang pesat, teknologi pencairan besi dan emas dahulu (yang baharu saja ditemui) serta pembinaan candi-candi yang besar dan gah berdiri hingga ke abad ke-21.

 Secara teknikalnya, buku ini tidaklah sesempurna mana namun input yang dapat diserap dalam tujuan kefahaman sangat tinggi nilainya hingga menenggelamkan beberapa kelemahan teknikal mereka seperti kesalahan ejaan, repetisi isi dan ada juga beberapa artikel yang semacam 'terpotong' atau tidak lengkap.

Ada juga yang saya ragui fakta mereka, seperti mengenai kerajaan Goryeo yang dikatakan berada pada zaman Dinasti Sui.

"Antara kerajaan yang terpaksa menghadapi kemaraan tentera Dinasti Sui itu ialah Kerajaan Goryeo di Semenanjung Korea ..."
(Raja Ariff Danial, 2016:60)

Untuk pengetahuan pembaca, kerajaan Goryeo merupakan kerajaan yang paling agung dalam pembinaan tamadun Korea. Kerana itulah, Goryeo atau nama lainnya "Koryo" menjadi klu kepada namanya kini, iaitu Korea.

Ia menghairankan saya, kerana pada asasnya, Dinasti Sui bermula dari 581-618M manakala kerajaan Goryeo pula 918–1392M.

Saya berpendapat bahawa penulis artikel ini tersilap faham mengenai galuran sejarah Korea, yang mana penamaan kerajaan 'Goryeo' ialah nama yang hampir sama dengan nama sebuah lagi kerajaan semasa era 'Three Kingdom' di Semenanjung Korea iaitu Goguryo ataupun Koguryo.

Dengan itu, saya merasakan penulis bermaksud untuk menyebut kerajaan lama 'Goguryo' dan bukannya kerajaan 'Goryeo'.

Meskipun tampak mudah dan remeh, tetapi kesilapan fakta dalam sejarah adalah suatu 'dosa' yang besar terutamanya buat penulis yang menukilkan sejarah itu sendiri.

Apapun, buku ini adalah usaha yang sangat baik dimana pengkajian mengenai ketamadunan Melayu kurang diketengahkan buat tatapan masyarakat khususnya masyarakat Malaysia. Kudos untuk kumpulan penulis ini dan adalah menjadi harapan saya untuk terus membaca lembaran kitab kedua mengenai tamadun Melayu kerana sejujurnya, saya sudah mula bangga menjadi sebahagian daripada ‘wangsa’ Melayu.

Resensi buku ini juga adalah latihan untuk saya agar tidak menjadi hipokrit kerana walaupun saya kurang gemar akan The Patriots, tapi saya tetap puji usaha murni mereka mengkaji identiti bangsa Melayu ini dan tidak membataskan label ‘Melayu’ sekadar suatu priviledge bagi hanya orang yang tinggal di kawasan Tanah Melayu. Malahan, saya sedia membaca kajian mereka lagi selagi mana ia tidak membawa kepada kesuburan sentimen etnosentrik – penyakit orang Barat.


Sunday, 31 July 2016

Teacher Man Frank McCourt



Oleh: Apiscuer 

Teacher Man adalah satu panggilan anak muridnya di sekolah buat Frank McCourt yang menjadi cikgu. Cikgu adalah satu pekerjaan yang agak sukar sebenarnya jika difikirkan kembali. Pernah tidak kita terfikir untuk menjadi cikgu? Ataupun memang sudah menjadi cikgu, ada tidak beberapa halangan yang membuatkan kita terpaku, kenapa realiti menjadi cikgu ini berlainan dengan apa yang dijangkakan? Selalunya orang berfikiran bahawa kerja cikgu cumalah mengajar, semak kerja rumah, balik, makan dengan keluarga, tidur, ulang balik. Sepertinya suatu pekerjaan yang mudah.

Buku ini menceritakan situasi yang berlainan dan berpijak kepada realiti. Cikgu bukanlah pekerjaan yang senang kerana semasa hari pertama McCourt bekerja, dia rasa bingung sampaikan dia menyesal sampai awal di kelas pada waktu itu. Ditambah lagi dengan bekerja di sekolah menengah teknik dan vokasional, di mana ramai orang buat satu tanggapan bahawa di sinilah budak-budak yang tidak pandai kena campak, bila dah dewasa jadi mekanik, juruelektrik, tukang pasang paip, dan kerja kilang papan. Rasanya memang mahu pecah kepalanya bila dia fikirkan tentang pelajar ini.

Belum lagi dengan adab mereka, memang carca marba kelas dibuatnya. Pintu dihempas semasa mereka masuk ke dalam kelas. Dari cara buka pintu dia sudah boleh baca macam mana kelakuan pelajar. Dengan pelajar yang tidak menghiraukan kehadirannya seperti dia halimunan. Gerak geri seperti ini menandakan sesuatu dan apa yang bakal terjadi. Ada seorang veteran di kafetaria cikgu, memberi nasihat kepadanya supaya tidak menceritakan kisah peribadi kepada pelajar. Katanya, seorang cikgu harus tahu mereka ada hak peribadi, dan pelajar cumalah budak- budak dan bukan kawan. Mereka boleh hidu bila cikgu nak mengajar atau tidak. Mereka dah bertahun dah buat benda ini, sebelas atau dua belas tahun, dan mereka tahu macam mana tingkah laku seorang cikgu. Ada saat mereka akan berpura-pura menanyakan soalan yang tidak berkaitan dengan pembelajaran dengan wajah teruja. Kemudian, cikgu akan terjatuh dalam perangkap mereka. Bila mereka balik rumah, mereka cerita pasal hidup cikgu dengan kedua ibu bapa. Bukan mereka kisah pun semua benda itu.

Di dalam buku ini dia menceritakan banyak nasihat dari cikgu lain macam mana nak kawal budak. Yang menariknya, benda ini berlaku di mana-mana sekolah pun. Contohnya tentang aura. Aura seorang cikgu itu boleh mendominasi pelajar atau sebaliknya. Seorang guru harus tahu bagaimana untuk meletakkan diri sendiri secara fizikal. Kelas boleh menjadi satu tempat peperangan atau permainan. Dan seorang cikgu harus kenal siapa dirinya. Setiap arahan yang diberi mestilah dengan tegas. Bila disuruh berdiri, berdiri. Kalau duduk, duduk. Kalau keluar, keluar. Dan cikgu yang sentiasa duduk atau berdiri di belakang meja ada tidak berkeyakinan tinggi dan patut cuba pekerjaan lain. Ini meletakkan dua posisi yang berlainan antara pelajar dan cikgu. Siapa yang harus terima arahan, siapa yang memberi, siapa yang harus dihormati, siapa yang harus menghormati. Walaupun nampak ringkas, tetapi kebanyakan orang tidak perasan tentang aura ini. Siapa yang menang dalam perlawanan aura, akan mendominasi pengajaran di dalam kelas.

Bila sampai ke saat perjumpaan ibu bapa dan pelajar bersama cikgu, selalunya ketegangan yang dihadapi oleh McCourt adalah soalan-soalan yang sepertinya satu perangkap. Soalan seperti, “Anak saya berkelakuan baik atau tidak di dalam kelas?”. Kalau diberi jawapan, ada ayat tertentu digunakan dan ianya tidak boleh sembarangan. Ada keluarga sengaja nak tanya, sedangkan mereka tahu bagaimana perangai anak di rumah. Sampaikan ada yang rasa sangsi dan tidak percaya dengan apa yang dikatakan. Tidak cukup dengan soalan, desakan keluarga lain lagi yang membuatkan perjumpaan itu lebih carca marba. Cuba bayangkan berapa banyak keluarga yang datang pada waktu itu. Semuanya berbaris panjang. Ada yang miskin, kaya, pekerjaan susah dan latarbelakang yang berlainan. Ketegangan yang dihadapi, memang agak tinggi. Ditambah lagi dengan masa yang terhad, ibu bapa yang ingin mengejar masa, dan ada yang tuduh cikgu sebagai tidak menunaikan hak mereka.

Tetapi yang menariknya McCourt tidak menjadi seperti guru yang lain. Dia lebih selesa dengan menjadi dirinya sendiri. Bila ada sampai satu saat, pelajar menanyakan soalan dan dia rasa tidak tahu, secara jujurnya dia terus menyatakan bahawa dia tidak tahu. Dengan mengetahui bahawa dia tidak tahu, dia rasa dia perlu meletakkan usaha dalam mempertingkatkan diri sendiri untuk menjadi guru yang lebih baik. Dia mahu bersedia dengan berbagai jenis jawapan dengan memperluaskan bahan bacaan. Dia ingin menjadi cikgu lebih dari cikgu. Ada cikgu yang tidak mahu belajar lagi kerana duit sudah masuk ke dalam poket, dan bila ditanya soalan, berlagak sepertinya dia tahu segalanya. Ini yang menjadi masalah.

Selain itu, dia juga mengajar dengan cara yang berlainan. Pernah dia membawa pelajar keluar dari kelas, dan duduk beramai-ramai membaca buku resipi. Sebelumnya, mereka makan beramai-ramai di taman dengan berbagai jenis makanan kerana makan di kelas adalah satu perkara terlarang. Mengadakan sesuatu acara di taman memerlukan permit kalau di Amerika. Pembelajaran mereka kelihatan janggal sehinggakan polis datang menjenguk. Polis pun menjadi hairan, dan tidak pernah mereka melihat perkara sebegini berlaku di sekolah Katolik. Ada orang gelandangan yang datang, diberikan sedikit makanan dan meludah balik makanan tersebut sebab rasa tidak sedap. Gelandangan pun tinggi cita rasanya kalau di Amerika. Haha! Kemudian mereka diberi tugasan membawa buku resipi pada kebesokan harinya. Pelajar mulai tertanya apa tujuan membaca buku resipi. Tidak cukup dengan membaca resipi, ditambahnya lagi dengan aktiviti menyanyikan resipi masing-masing dengan berbagai jenis instrument dari bongo, gitar, seruling, dan harmonika. Secara ringkasnya, semua ini bukan satu cara yang masuk akal jika hendak dilihat. Apa kaitan semua ini dengan peperiksaan? Ajar bahasa Inggeris, baca buku resipi, dan bermain muzik di taman.

McCourt tidak pedulikan cara guru lain mengajar. Dia tidak mahu hanya mengajar untuk peperiksaan. Sememangnya, dia masih mengajar namun cara yang berlainan, bukan cara cliché. Dengan menjadi diri sendiri, dia berupaya mengajar dengan cara tersendiri. Ianya lebih fleksibel dan sentiasa ada jalan keluar untuk berbagai jenis permasalahan walaupun ada yang tidak dapat diselesaikan dengan baik. Ada guru yang lebih berpengalaman mungkin tidak bersetuju kerana nanti bakal ada masalah bila pelajar menceritakan apa yang berlaku di kelas. Buat beberapa orang ibu bapa, mereka tidak mahu anak mereka tidak diajar seperti cikgu lain sebab takut bila masuk peperiksaan, pelajar tidak tahu mahu tulis apa.

Nampak dari situ pelajar terbiasa dengan cara ajar suap. Suap bermaksud apa yang diajar, itu yang dimuntahkan ke atas kertas ujian. Tidak perlu usaha lebih. Cuma ngangakan mulut, buka seluas-luasnya, dan siapa yang dapat muntahkan paling banyak isi yang disuap tadi akan dapat markah yang tinggi. Inilah yang cuba diubah oleh McCourt. Dia tidak mahu pelajarnya belajar hanya untuk peperiksaan. Setiap aktiviti yang dia adakan, selagi mana pelajarnya ikut, dan berkerjasama, tidak ada masalah. Tetapi bukan semua pelajar boleh senang dikawal. Kadang-kadang dia terpaksa tukar stratergi supaya pengajaran tidak menjadi kaku dan bosan biarpun subjek yang dia ajak memang bosan. Sampaikan bila peperiksaan akhir tahun, dia cuma mahu pelajarnya menilai diri mereka sendiri. Buat pelajar yang serius mendapatkan gred yang bagus, mereka tidak berpuas hati kerana cikgu kelas lain akan memberi kertas ujian, dan dapat gred yang berpatutan. Pelajar serius cuma risau tentang gred yang bakal mereka dapat, dan mungkin apa yang dipelajari tidak menjadi keutamaan selepas mendapat gred yang tinggi. Gred yang ada pada kertas cumalah gred muntahan. Ya, memang mereka berusaha sedaya upaya. Sedaya upaya untuk belajar menangkung muntah yang lebih banyak ataupun sebaliknya?

Sepertinya dia mahu menyampaikan bahawa seorang cikgu tidak harus menjadi kaku dalam pengajaran kerana pelajar yang diajar adalah sama manusia seperti cikgu juga. Manusia yang kompleks. Mereka juga memiliki perasaan, latar belakang yang berlainan, dan masalah tersendiri. Jika dengan menyapu rata semua pelajar adalah sama, pengajaran mungkin tidak berkesan dan hasilnya cumalah pelajar yang penat bangkit dari tidur hanya semata-mata mahu menghadiri ke kelas. Memang ada masa cikgu perlu menjadi tegas, tetapi ketahui bila masa untuk jadi tegas dan tidak.


Rasanya terlalu banyak cerita yang menarik ada di dalam buku ini. Cerita dari dia kanak-kanak, sebelum menjadi cikgu, konflik dengan orang lain, kisah permasalahan dalam keluarganya, keadaan kelas yang huru hara dengan berbilang jenis kaum, macam mana dia mengendalikan berbagai jenis pelajar dari yang nakal sampai terlalu rajin, dan macam-macam lagi. Memang satu buku yang digalakkan untuk dibaca. Mungkin bila sudah dibaca, kita dapat rasa apa yang dilalui oleh seorang cikgu atau pensyarah atau siapa-siapa yang menumpahkan ilmu. 

Wednesday, 1 June 2016

OKU: Menurut Perspektif Gerakan Islam



Selain Kuasa, Pemerintahan, Politik, Adakah Terdapat Perbincangan Dalam Kamus Gerakan Islam Tentang OKU?

Bung Rosli Ibrahim, membuka naratif Gelap Matanya, dengan syair pujangga Maulana Muhammad Iqbal,

Di jalan ini,
Berhenti di suatu tempat yang tiada
Yang pegun bermakna mati
Berjalan bagi yang telah berjalan
Berhenti dalam hasrat
Suatu ketika akhirnya musnah.

Sementara aku lebih tertarik dengan kritikan beliau terhadap gerakan Islam dalam permasalahan tentang OKU. Pada muka surat ke 51, dalam fasal OKU dan Agama, pada tajuk: Agamawan dan OKU, Rosli bertanya, ‘Tahukah anda bahawa nabi-nabi (A.S.) pernah menjadi OKU; misalnya nabi Ya’kub (buta), Ayub (penyakit ganjil), Musa (kepetahan bicara). Perkara ini (sifat fizikal sebagai OKU) tidak mencederakan peranan mereka sebagai utusan Tuhan. Sebenarnya al-Qur’an memberikan beberapa symbol-simbol tersembunyi mengenai kisah-kisah para nabi yang OKU ini. Namun amat sukar menemukan orang yang mampu memahaminya dengan cermat.

Tulis bung lagi, “Dalam sirah Rasulullah (S.A.W.) pula, para sahabat yang buta dan cacat anggota menjaga kota Madinah semasa ketiadaan baginda. Mereka turut serta dalam peperangan memegang bendera. Ini bermakna sepatutnya OKU tidak perlu menjadi terlalu asing dalam kalangan agamawan walaupun istilah OKU tidak wujud dalam al-Qur’an dan al-Sunnah. Secara disedari, Rasulullah (S.A.W.) sebenarnya telah memberikan model-model terawal pengupayaan sosial kepada golongan OKU untuk sepanjang zaman.”

Meneruskan lagi bab ini, Rosli menyatakan, “Dalam perkembangan sejarah kesarjanaan Islam pula muncul para ilmuan daripada kalangan OKU seperti al-Zamakhsyari, pengarang Tafsir al-Kasyaf yang merupakan seorang OKU anggota. Zakaria al-Razi menjadi buta semasa melakukan uji kaji kimia di makmal, Maulana Syibli Nu’mani berkerusi roda kerana tertembak kakinya sendiri dan Prof Zulkifli Muhammad boleh berdiri berjam-jam untuk berceramah walaupun cacat kakinya. Mereka ini telah memberikan sumbangan masing-masing kepada masyarakatnya.

Sindir Rosli kepada agamawan yang asyik berpoligami, ‘beranikah agamawan yang mengamalkan poligami menjadikan OKU sebagai isterinya demi membuktikan bahawa poligami bertujuan membantu wanita-wanita yang teraniaya?’

Dalam Gerakan Islam dan OKU: Tumbuh Tidak Berbuah, Rosli Ibrahim menyatakan kekesalannya yang sangat perih.

Prestasi gerakan Islam dalam isu-isu OKU, menurut Rosli terlampau jauh. Jauh dari hati dan fikiran. Jauh dari kehendak dan kemampuan. Isu OKU berada di luar orbit garisan perjuangan gerakan Islam.

Rosli teliti dalam mengklasifikasikan apa itu gerakan Islam; Rosli memaknainya secara menyeluruh: baik “political Islam” seperti PAS mahu pun “non-political Islam” seperti IKRAM atau ISMA atau ABIM. PAN tidak dimasukkan dalam tulisan Rosli, kerana PAN baru sahaja wujud. Apapun, calon OKU PAN yang diletakkan baru-baru ini di PRN, wajar dipuji, walaupun kita seharusnya ragu-ragu, apa lagi selain itu?

Bung Rosli sepertinya percaya kepada karma, bukan, bukan hanya karma melatu orang besar seperti Mahathir, bahkan karma terhadap orang Islam yang terlibat dalam dunia gerakan/aktivisme juga. Kerana mengabaikan permasalahan OKU, Rosli berandaian, “..Mungkinkah Tuhan sedang menarik seluruh kekuatan gerakan Islam kemudian menggantikannya dengan perasaan permusuhan sesama sendiri? Adakah mereka sedang merasakan perbalahan yang sedang bertimpa-timpa? Jawapan ini anda dapat lihat sendiri jika meneliti perkembangan semasa gerakan Islam di Malaysia.”

Rosli seolah telah lama menaruh dendam sekaligus harapan, kerana telah lama jeritannya membengkak, setelah begitu lama dibuat pekak oleh mereka yang mendakwa ‘ustaziatul ‘alam’, ‘syumuliah’, dll lagi. ‘Saya amat menyedari bahawa penglibatan gerakan Islam di Malaysia dalam isu-isu OKU sangat ketinggalan jauh, tetapi ia perlu dirintis sekalipun esok akan kiamat. Namun kadang-kadang saya menjadi bosan dengan telatah sombong gerakan Islam dalam isu-isu OKU. Mereka masih taksub dengan slogan-slogan kosong dan retorik-retorik kudus tanpa mahu menyelami semangat tersembunyi yang digagaskan dalam al-Qur’an dan al-Sunnah.’

Rosli bukan menyerang kosong, dia menulis, dalam sesi soal jawab kempen dokumen Negara Islam PAS dengan OKU penglihatan sekitar 2004 yang diberikan oleh Nazri Chik (kalau tak silap ketika itu adalah AJK pemuda PAS Pusat), saya pernah bertanyakan tentang apakah program jangka pendek atau panjang PAS berkaitan isu OKU dalam konteks Negara Islam? Nazri Chik cuma berpusing-pusing sekitar konsep kebajikan yang didefinisikan secara sempit.

Tentang ABIM pula, Rosli mengatakan dia pernah memberikan cadangan kepada seorang teman aktivis ABIM untuk menggerakkan kempen kesedaran awam isu OKU dalam gerakan Islam. Aktivis ABIM itu bertanya balik; OKU ada masalah? Bukankah sudah ada JKM?’

Dalam ‘Ada Apa Dengan JKM’, bung menyatakan, ‘JKM yang ditubuhkan pada April 1946 sudah hampir uzur dan nyanyuk. Tiga kumpulan sasaran perkhidmatan JKM; kanak-kanak, OKU dan warga emas terlalu besar cakupannya. Dengan kakitangan dan peruntukan yang begitu terhad adalah mustahil segala tujuan akhir dapat dicapai.’

Aku tak pelik pun jika gerakan-gerakan Islam di Malaysia tak mempunyai jawapan pun tentang permasalahan OKU, kerana tetek bengek perselingkuhan mereka, adalah tentang kuasa, politik, pilihanraya, demokrasi, undi, dsbnya. Atau jika jalur mereka konon pendidikan, pendidikan yang mereka maksudkan adalah bersenggama dengan state, dan diam menikus di hadapan kebobrokan state, kerana menurut mereka, ada maslahah lebih besar, mereka seolahnya seperti ketika Nabi ditegur Allah, kerana lebih melayan aristocrat-aristokrat Mekah, berbanding seorang buta Abdullah Ibn Umm Maktum, kerana fikirnya, mereka yang lebih berpengaruh, berpangkat, berkuasa, lebih berbaloi dilayani berbanding seorang buta yang picisan.

Mereka nampaknya lebih ketagih kepada persoalan yang termuat dalam al-Qur’an secara literal; bagaimana memotong tangan pencuri? Adakah mereka memikirkan kenapakah seseorang itu mencuri? Dan selepas seorang pencuri itu (dimalukan) dikerat tangannya, bagaimana agaknya seorang pencuri itu ingin mencari sesuap nasi untuk dia dan anaknya? Tidakkah hukum Tuhan yang difahami secara literal, menghasilkan lebih ramai OKU tanpa tangan? Kenapa sistem ekonomi yang eksploitatif, yang mendorong seseorang itu menjadi pencuri yang tidak ‘dikerat tangannya’?

Gerakan-gerakan Islam baik kampus, nasional bahkan internasional seperti HT dilihat teraba-raba sendirian dalam gelap –mungkin merekalah sebenarnya yang ‘Gelap Mata’- mencari utopia/Darul Islam/Negara Islam di bumi Tuhan dengan pendekatan yang terlalu Ikhwan-Arab Centric. Apa sahaja yang mereka lakukan perlulah di-endorse oleh Yusof Qardhawi, atau dipraktikkan terlebih dahulu oleh Ikhwanul Muslimin. Malangnya gerakan Islam di Timur Tengah Pasca Arab-Spring (kecuali Tunisia) semuanya telah kecundang kerana bankrap idea.


Persoalan-persoalan ini bagi kebanyakan aktivis political Islam mungkin dilihat remeh, misalnya seperti permasalahan orang asal atau homeless, kenapakah permasalahan ini tidak termuat dalam silibus usrah/tamrin semasa? Adakah homeless dan miskin kota tak termasuk dalam mad’u (sasaran dakwah)? Dan adakah menyelesaikan permasalahan homeless adalah sekitar memberi mereka makan percuma? Mereka bukan foodless, tetapi homeless (tiada rumah), persoalan ini menyangkut tentang harga rumah, tentang mereka yang menimbun rumah lebih dari satu, sedangkan yang lain tak mampu, rumah tak mampu beli, tentang mall-mall yang semakin menggila dibangunkan, ini menyangkut tentang persoalan ekonomi, sesuatu yang sangat asing dari perbincangan gerakan Islam! 

Wednesday, 18 May 2016

Esei Menjawab Kritikan Wanita Songsang


Oleh: Apis Cuer

Ini adalah satu esei untuk menjawab balik kritikan dan respon kepada buku yang dihasilkan oleh penulis buku Wanita Songsang. Sebagai seorang lelaki, rasanya saya juga layak untuk menyatakan pendapat terhadap apa yang mereka katakan di dalam buku tersebut. Menjadi seorang lelaki tidak bermaksud saya tidak faham langsung penderitaan yang dilalui oleh wanita. Dengan terlahirnya saya dari seorang ibu yang penyayang, saya boleh merasai penderitaan yang dialami biarpun berlainan jantina walaupun saya bukan di dalam situasi tersebut kerana saya seorang manusia.

Pertama sekali saya mengakui ia adalah usaha yang bagus menghasilkan satu penulisan yang berkontroversi. Ia akan sering menjadi perbualan orang ramai, biarpun yang suka ataupun benci kerana buku ini memberi kritikan ke atas feminis yang ingin mengubah beberapa peraturan agama Islam. Secara tidak langsung terhasillah beberapa pembincangan yang bermanfaat, sekurang-kurangnya bukan borak kosong. Ini tidak bermaksud saya bersetuju untuk adakan pergaduhan atau perpecahan, tetapi sekarang boleh tengok berapa ramai yang ambil kisah dengan kewujudan longgokan berbagai-bagai jenis fahaman yang wujud di bumi ini. Buku ini menunjukkan adanya orang yang berlainan haluan, perjuangan dan kepercayaan walaupun sama jantina.

Namun, saya merasakan buku ini adalah  satu penulisan lepas geram yang terhasil dari perbalahan atau percanggahan pendapat dari penulis. Sepertinya mereka menulis di dalam diari. Ia boleh dirasai dari gaya penulisan yang seakan mengatakan semua feminis itu bersifat gedik, orang kaya, dan tidak pegang kuat kepada agama. Mengapa mereka menggunakan gaya bahasa yang gedik dalam pemberian contoh setiap perbualan yang ada? Itu persoalan yang pertama bermain di minda. Dan terdapat kemungkinan juga mereka fikir yang feminis sering memperjuangkan hak samarata secara membabi buta tanpa rasionalnya tersendiri.

Dengan memberikan pandangan yang subjektif, mereka seperti ingin pembaca berpihak kepada mereka. Mereka tidak memberi apa rasional di sebalik perjuangan feminis terhadap sesuatu perkara. Sebagai contoh, di dalam buku tersebut ada menyatakan bahawa feminis ingin mendapatkan hak cerai, dan poligami.

Jika difikirkan, memang wajar bagi suami untuk memberi keputusan sama ada mereka patut cerai atau tidak. Kalau diberikan kepada wanita, bagaimana pula jika mereka berbalah sewaktu wanita itu dalam tempoh emosi yang tidak menentu? Tidakkah lebih banyak penceraian yang akan terjadi? Maka saya rasa itu adalah sebab kenapa hak cerai diberikan kepada satu pihak sahaja. Bukan untuk mengatakan bahawa emosi lelaki sentiasa stabil, tetapi secara biologinya, saya berpendapat bahawa bila wanita dalam tempoh datang haid, emosi mereka mudah terganggu dan ini boleh memberi kesan kepada tindakan yang mereka bakal ambil lagi-lagi jika berlakunya perbalahan antara suami isteri pada waktu itu. Saya rasa itulah rasional mengapa hak penceraian lebih kepada suami supaya kurangnya berlaku perceraian.

Masalah dalam perkahwinan adalah isu yang besar kita boleh kupas dari buku tersebut. Isu yang sering timbul adalah isu poligami dan hak cerai. Feminis merasakan mereka tertindas bila mereka tidak memiliki hak yang sama seperti lelaki. Tidak boleh kahwin ramai dan tidak memiliki kuasa menceraikan suami mereka. Memang ada berlakunya penindasan bila lelaki tersebut tidak mengikuti ajaran Islam.

Dalam perkahwinan Islam terdapat beberapa hukum ditetapkan. Bermula dari sunat, harus, wajib, makruh, dan haram. Yang saya ingin bincangkan adalah haram. Haram bagi lelaki tersebut untuk mengahwini wanita itu jika ia mendatangkan kemudaratan ke atas wanita. Contohnya adalah wanita itu ada potensi untuk dijadikan tempat lepas geram, hanya sebagai pelepas nafsu, tidak memberi nafkah kepada isteri dan anak. 

Ramai yang terlepas pandang dengan perkara ini. Secara tidak langsung kerana terlampau ‘bersangka baik’, mereka membiarkan lelaki itu berkahwin. Ada yang langsung tidak tahu bagaimana sifat lelaki itu dan menganggap perkahwinan mereka akan berjaya dan penghujungnya hanya mampu mendoakan yang terbaik. 

Apa yang berlaku di rumah tidak akan diketahui oleh pihak lain kalau wanita itu tidak menceritakan kepada sesiapa. Kononnya takut si isteri menderhaka suami jika menceritakan masalah rumahtangga kepada orang lain, sedangkan fizikal atau mental atau kedua-duanya terseksa. Kalau orang lain dapat tahu sekali pun, seperti jiran tetangga atau keluarga berdekatan, ada yang tidak mahu mengambil berat. Takut dikatakan terlalu menjaga tepi kain orang. Apa penyelesaian untuk masalah rumah tangga ini?

Maka dengan itu saya rasa ini adalah sumbangan feminis. Mereka membangkitkan rasa ingin melawan penindasan. Melawan ini perlu bila kita ditindas. Tetapi, kalau difikirkan bagi pihak feminis, memang ada lelaki yang mengambil kesempatan dengan mengahwini wanita lain tanpa izin atau kerelaan dari isteri atas nama agama. Sampaikan ada yang menjadikan mereka sebagai pelepas nafsu sahaja. Ada yang membiarkan isteri mereka menanggung beban anak tanpa bantuan. Kalau yang bertanggungjawab, mungkin tidak mengapa. Bagaimana pula yang tidak memikirkan langsung kesengsaraan yang terpaksa dilalui oleh isteri mereka? Dengan itu mereka rasa ianya tidak adil bagi lelaki sahaja untuk memiliki hak berpoligami dan kuasa jatuh talak, dan mereka pula terpaksa kekal dengan suami yang sebegitu. Sebab itulah mereka ingin lelaki merasai apa yang mereka lalui. Tidakkah adil kalau sama-sama merasa kesengsaraan dan kesenangan?

Namun dengan rasional sebegini, ada lagi rasional yang lebih tinggi. Bagaimana kalau wanita mampu poliandri (terma yang lebih tepat bagi perempuan kahwin lebih dari seorang lelaki) untuk berkongsi hidup dengan empat orang suami? Agak sukar untuk saya fikirkan perkara sebegini. Macam mana pula dengan kalau wanita tersebut mengandung, tetapi tidak dapat melayan keinginan hubungan intim suami-suami yang lain? Tidakkah terseksa batin suami yang lain? Macam mana pula jika suami itu juga berpoligami, dan isterinya yang lain pun poliandri? Hasilnya terjadilah kecelaruan di sini, menjadikan masalah-masalah ini lebih kompleks. Maka dengan wajarlah poliandri untuk wanita ditolak kerana ianya agak tidak masuk akal bagi saya untuk wanita mengahwini empat orang suami.

Bagi seorang Muslim, saya faham apa yang dirasakan oleh penulis bila orang cuba untuk mengubah peraturan agama Islam dan menjadi tanggungjawab kita untuk menyatakan apa yang dilakukan oleh mereka itu salah jika ia bertentangan. Secara logiknya, tidak semua wanita itu bersetuju dengan perjuangan feminis. Menjadi feminis itu tidak perlu datang dari jantina wanita, lelaki pun boleh. Ini adalah perjuangan yang asalnya untuk mendapatkan hak-hak wanita dalam mengundi, bekerja, melawan penindasan lelaki ke atas wanita dan beberapa perjuangan yang lain.

Namun semakin lama, gerakan ini mengorak langkah mereka lebih jauh. Di saat itu, bila mereka sampai ke peraturan agama, ia menghasilkan perbalahan dalam kalangan orang beragama dan feminis. Mana-mana fahaman akan ada percanggahan walaupun tidak secara keseluruhan. Persoalan yang ingin dikemukan adalah, apakah semua benda yang diperjuangkan oleh feminis itu dipersetujui oleh semua wanita, atau cuma beberapa pihak sahaja?      

Tidak hairanlah mengapa dalam gerakan feminis itu sendiri ada pembahagiannya sendiri kerana berbeza pendapat. Ada yang ‘liberal feminism’, ‘radical feminism’, ‘difference feminism’, dan ‘postmodern feminism’. Ada beberapa kriteria yang menjadikan perjuangan mereka itu berbeza.

Satu kekeliruan yang sering terhasil dari perkara ini, kadang-kadang ada wanita dalam dilema samaada mereka harus mengikuti perjuangan feminis kerana mereka wanita. Ini sepatutnya tidak patut terjadi. Gerakan itu akan mati tanpa perjuangan dan perjuangan masih boleh hidup tanpa gerakan. Boleh sahaja kalau kita tidak bersatu dengan gerakan feminis, tetapi memperjuangkan nasib wanita tertindas atas nama lain. Tidak mengikut gerakan feminis tidak bermaksud kita bersetuju bahawa penindasan itu perkara biasa dan mesti diterima. Sebelum wujudnya terma feminisme itu sendiri sudah terwujudnya perjuangan seperti ini pada masa silam.

Banyak lagi isu yang lain dibincangkan. Adalah lebih adil jika pembaca membaca buku itu sendiri kerana apa yang saya nyatakan di sini tidak merangkumi semuanya. Buku ini masih lagi ada cacatnya kerana tidak penulis memberi bukti kukuh yang teguh. Tidak wajar hanya mengatakan sesuatu kenyataan tanpa memberi bukti. Ia kelihatan tidak professional. Saya yakin  agama Islam menggalakkan umatnya untuk membuktikan sesuatu dengan bukti kukuh dan bukannya tuduhan emosional yang melulu.

Sepatutnya satu buku kritikan memiliki pembincangan yang kritikal dan saya rasa buku ini sebaliknya. Ini menjadikan penulisan dari orang Islam kelihatan remeh dan kurang mantap isinya. Saya yakin penulis tidak mahu agama Islam dipandang serong kerana penulisan sebegini. Tidak hairanlah mengapa orang lain akan berfikiran buku ini hanya untuk mendapatkan keuntungan semata-mata atas sebab pembentangan hujah yang kurang kukuh, tuduhan yang agak melulu, dan tidak begitu kritikal.
            
Saya begitu menekankan tentang rasionaliti dalam penulisan kerana ramai orang yang inginkan hujah yang rasional. Dengan menjadi rasional, tidak bermaksud kita menolak tepi agama. Pentingnya rasional kerana dalam agama Islam setiap ibadat itu pasti ada rasionalnya tersendiri. Syed Hussein Alatas juga menekankan perkara ini dalam penulisannya.

“Rasionalisme, yakni perincian berdasarkan akal, perlu sekali bagi membina sistem hidup keagamaan. Rasionalisme itu semacam cawan. Boleh kita gunakan untuk meminum air ataupun racun. Yang harus dicegah bukan cawannya tetapi racunnya. Yang kerana takut racun tidak mahu menggunakan cawan boleh sahaja minum macam anjing menjulurkan lidahnya ke dalam parit. Yang ditelannya itu air parit yang busuk baunya dan penuh kuman. Inilah mereka yang wataknya mesum”. - Syed Hussein Alatas. Bab 9 Rasionalisme, Kita Dengan Islam Tumbuh Tiada Berbuah.

Bila orang mahukan hujah yang rasional, kita beri mereka hujah yang lebih rasional dari yang mereka kemukakan. Cara inilah kita mampu mengubah persepktif seseorang terhadap agama Islam yang kononnya mundur dan kuno sedangkan sebaliknya. Rasional ini adalah tentang akal. Akal itu penting bagi orang beragama, hanya orang gila yang terlepas dari agama. Tidak menggunakan akal sepertinya kita tidak menghargai pemberian yang terlalu tinggi nilainya dari Tuhan. Bila mengkritik, mestilah dilakukan dengan secara kritikal, memahami mengapa pihak yang bertentangan memperjuangkan sesuatu perkara dengan lebih mendalam dan teliti. Selepas itu, bidaslah dengan hujah yang diyakini lebih benar dan rasional.

Jika benar mereka betul-betul meyakini bahawa agama Islam adalah agama yang menjaga hak manusia (bukan bermaksud saya mempersoalkan keyakinan mereka terhadap agama Islam), maka bentangkanlah dengan cara yang lebih baik. Bukan dengan cara membuat kritikan begitu sahaja. Sepertinya mereka memiliki senjata yang tumpul, tidak diasah namun masih lagi yakin bahawa senjata mereka adalah yang terbaik kerana ia diperbuat dari bahan asas yang paling kukuh. Bagaimana mereka ingin berjuang tetapi peralatan perang pun tidak sesuai untuk digunakan kerana ketumpulannya?


Sebagai konklusinya, perjuangan feminis itu mestilah menghormati peraturan agama yang telah ditetapkan kerana tidak semua perkara harus menjadi samarata. Saya percaya samarata itu tidak bermaksud adil secara keseluruhannya, dan dalam keadilan ada unsur samarata. Namun, sumbangan feminis dalam melawan penindasan lelaki ke atas wanita juga tidak boleh ditolak ke tepi dan harus dihargai. Sekurang-kurangnya mereka memangkinkan semangat wanita untuk melawan penindasan. Yang perlu dilakukan adalah memastikan setiap perkara yang diperjuangkan itu difikirkan dengan lebih mendalam, dan ditimbang balik mana-mana tindakan yang bakal diambil agar hasil perjuangan itu berbaloi, bebas dari kepentingan pihak tertentu sahaja, dan memberi kesan yang baik kepada masyarakat. Saya mengharapkan ada perdamaian antara feminis dan orang beragama Islam agar kita tidak terleka dengan perbalahan yang berpanjangan. Suasana seperti akan menjadikan sesetengah wanita yang ingin memperjuangkan nasib wanita tertindas jatuh ke dalam dilema samaada mereka harus pergi dengan perjuangan feminis tanpa agama atau terus beragama tanpa perjuangan untuk wanita.
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...