Skip to main content

Posts

Usrah yang melalaikan -Kritik pada buku Berfikir Tentang Pemikiran- (BHG 2)

Mungkin (ulang: mungkin) manusia paling bodoh itu manusia yang tidak rancak berfikir. Yang kedua terbodoh, manusia yang tidak membaca buku, sementara tempat ketiga jatuhnya kepada manusia yang tidak luas pergaulan dan beragam diskusinya. Dan ketiga-tiganya ada pada manusia usrah dan jemaah Islam yang saya kenali!(Fathi Aris Omar, dalam esei di Bawah Mendung Usrah).

Buku SAF ini seperti disebutkan sebelum ini sangat tepu nilai keusrahannya. Boleh dikatakan aku agak kecewa juga membaca 100 ms pertamanya. Aku tak rasa ini yang aku nak dengar atau nak baca dari mahasiswa anak Melayu-Islam yang belajar di bandar Lenin (Leningrad). Jika sekadar hendak berusrah-usrah, di Malaysia sudah bersepah. Tak perlu belajar sejauh itu. Atau jika sekadar hendak membaca tentang Al-Banna, Qutb atau Maududi, di Malaysia juga ada, banyak dan semak. Begitu juga jika hendak mendengar ceramah Maza, buka sahaja Youtube. Mungkinkah mahasiswa-mahasiswa Melayu-Islam Malaysia, kebanyakannya apabila berada di luar ne…
Recent posts

Muat Turun Keadilan Ilahi, karya Murtadha Muthahhari

Karya Murtadha Muthahhari, Keadilan Ilahi. Boleh muat turun di sini.

Pandangan tentang buku Berfikir Tentang Pemikiran karya Syed Ahmad Fathi (BHG 1)

Oleh: Benz Ali
Aku mendapatkan buku ini sudah lama. PBAKL 2019. Cuma baru sekarang berkesempatan membeleknya dan baru sahaja selesai membaca 100 ms (tanpa dinafikan ada banyak juga yang aku skip). Terasa mahu mengulasnya, apatah lagi bila signature Syed Ahmad Fathi (SAF) selain menandatangan buku ini mengharap dapat aku reviu buku sulungnya ini. Dan SAF juga sudah melakukan reviu untuk zine-zine keluaran #kuliahbuku dan #republikzine iaitu KUBUZINE 1, KUBUZINE 2 dan Rambut Panjang Simbol Perlawanan. Aku fikir sudahlah sampai masanya, aku ‘membalas’ semula reviu-reviu yang beliau lakukan. Dan untuk catatan juga, rasanya aku diperkenalkan dengan SAF ini buat pertama kalinya oleh teman FBku (yang aku pernah bermalam di rumahnya kurang lebih seminggu semasa di Penang awal 2019). Aku rasa SAF juga hadir ke acara tour itu, sama ada orang lain atau aku tak sempat nak bersembang panjang dan bukunya ini telah kehabisan pada waktu itu.
Pertama sekali, aku sebenarnya sudah lama ingin membaca bu…

Rahsia Ummi: Suatu Perspektif

Oleh: Sven Medyona (tersiar awal di FB peribadi)
Mungkin antara karya Faisal Tehrani paling lemah (bila saya katakan lemah, bukanlah bermakna ia boleh ditandingi secara lewa). Ideanya klasik: percintaan antara dua darjat. Karakternya kaya dengan ciri individual yang amat nyata. Jalan ceritanya agak klise, namun mujur Faisal Tehrani punya mutu dan kekuatan gaya bahasa yang amat tinggi, sehingga ia lebih cukup untuk menebus keklisean plot novel ini.
Saya mula-mula mengenali penulis melalui seorang sahabat yang selalu berkongsi pautan blognya. Saya suka blognya yang selalu memerihalkan mengenai Syiah dan Iran, dari menjawab salah faham sehingga mengkhabarkan perkembangan serta kemajuan negara Ayatollah itu. Umur mula membaca pada 20 tahun, lalu jiwa rebel mencari kelainan membawa kepada toleransi terhadap minoriti.
Begitulah saya mengenal sasterawan ini. Bermula dari kenal menjadi minat, sebelum bertukar kepada kekaguman dan peletakan pada senarai Guru Kehidupan. Saya membacai 'Sebongkah…

Kata Pengantar Komrad Aaron untuk #BukuHijauUntukPemula

Kata Pengantar Komrad Aaron Dinesh, Bekas Angkatan Rakyat Muda, Parti Rakyat Malaysia.
Setelah lama tidak diterbitkan, Buku Hijau selama ini telah menjadi sebuah artifak sejarah suatu zaman (tepatnya 28 tahun yang lalu) di mana ramai anak-anak muda yang gemar mempelajari Falsafah Politik dan Ideologi belum lahir. Zaman itu adalah Perang Dingin, dan banyak hal yang kita lihat sekarang di dunia adalah hasil bentukan dan perkembangan dari satu pertentangan yang penuh dengan debat, perisikan (espionage) dan perang proxi. Hitam dan Putih itu adalah standar/orde (trend politik antarabangsa) yang kita perlihatkan dan persoalan ‘Siapakah yang anda harus memihak?’ menjadi penentu kelangsungan dan kemapanan sesebuah negara. Dunia politik moden pada masa itu seperti sebuah papan catur yang luas dan tidak boleh lari dari hitam dan putih ini (Dunia sekarang hampir sama cuma pemainnya sahaja yang berbeza). Tetapi kita harus tahu bahawa tidak semua adalah hitam dan putih, sebenarnya banyak tokoh pemik…

Muat Turun Seruan Zarathustra Karya Nietzsche

Karya Nietzsche, Seruan Zarathustra. Boleh muat turun di sini.

Nota Penerbit untuk #BukuHijauUntukPemula

Nota Penerbit
Naskhah asal diterbitkan oleh Biro Rakyat Jamahiriya Rakyat Sosialis Arab Libya dan kembali disalin semula oleh team Republik Buku Selain penambahan nota editor dan kata pengantar dari Komrad Aaron Dinesh, tulisan dalam Buku Hijau edisi (terjemahan) Biro Rakyat Jamahiriya Rakyat dst ini boleh dikatakan disalin semula secara penuh tanpa apa-apa tokok tambah, melainkan sedikit editan berdasarkan perkembangan Bahasa Melayu moden. Muammar Gaddafi semasa hidupnya adalah seorang pemimpin Dunia Ketiga yang dikenali. Banyak yang telah dilakukannya semasa beliau hidup, antaranya sektor pendidikan dan kesihatan adalah percuma. Meskipun begitu kematian beliau sangat disesali. Pada hari ini Libya sudah menjadi padang jarak padang tekukur akibat invasi dari musuh hasil campurtangan puak pemberontak. Kami sebagai pihak penerbit tidaklah mengatakan bahawa rejim Gaddafi tidak melakukan apa-apa kesalahan, tetapi menjemput pihak luar untuk datang menyelesaikan permasalahan dalaman bukanlah …