Skip to main content

Usrah yang melalaikan -Kritik pada buku Berfikir Tentang Pemikiran- (BHG 2)


Mungkin (ulang: mungkin) manusia paling bodoh itu manusia yang tidak rancak berfikir. Yang kedua terbodoh, manusia yang tidak membaca buku, sementara tempat ketiga jatuhnya kepada manusia yang tidak luas pergaulan dan beragam diskusinya. Dan ketiga-tiganya ada pada manusia usrah dan jemaah Islam yang saya kenali!
(Fathi Aris Omar, dalam esei di Bawah Mendung Usrah).


Buku SAF ini seperti disebutkan sebelum ini sangat tepu nilai keusrahannya. Boleh dikatakan aku agak kecewa juga membaca 100 ms pertamanya. Aku tak rasa ini yang aku nak dengar atau nak baca dari mahasiswa anak Melayu-Islam yang belajar di bandar Lenin (Leningrad). Jika sekadar hendak berusrah-usrah, di Malaysia sudah bersepah. Tak perlu belajar sejauh itu. Atau jika sekadar hendak membaca tentang Al-Banna, Qutb atau Maududi, di Malaysia juga ada, banyak dan semak. Begitu juga jika hendak mendengar ceramah Maza, buka sahaja Youtube. Mungkinkah mahasiswa-mahasiswa Melayu-Islam Malaysia, kebanyakannya apabila berada di luar negara hanya bercampur dalam kelompok sendiri?

Ada beberapa perenggan menarik dalam esei Di Bawah Mendung Usrah yang sangat tepat dalam menggambarkan khalayak usrah ini,
barangkali nama pena saya kini tercipta gara-gara kekaguman pada Fathi Yakan - saya dipropagandakan beliau sebagai seorang jurutera tetapi fasih dengan pengetahuan agama dan seorang pemimpin Ikhwanul Muslimin.
"Igauan ngeri" saya katakan kerana pertemuan itu membongkar (sekali lagi!) kritikan-kritikan lama saya tentang kelemahan, kedangkalan dan kesempitan manusia usrah walaupun mereka itu datangnya daripada kelas menengah, sebahagiannya mungkin boleh berbahasa Inggeris dan bergaul dengan manusia profesional dengan bermacam-macam latar belakang, yang seharusnya mempunyai analisa atau maklumat jelas tentang pergolakan zaman ini - spirit of the age atau zeitgeist.
Sepatutnya yang perlu dibaca, dibincang dan diperdebatkan oleh SAF dalam bukunya tentang buku-buku Lenin, Stalin, Trotsky, Plekhanov yang ditulis dalam bahasa Rusia. Itu yang komunis. Kemudian baca juga Dostoyoevsky juga Tolstoy. Itu yang sastera. Bincangkan buku-buku itu. Tak perlu setuju pun. Tapi harus dibaca-ulang dan dikritis semula. Mereka banyak membahaskan persoalan etika-moral, bagaimana dunia tanpa Tuhan (dalam karya sastera, yang jarang dibincangkan dalam usrah) walaupun mereka Kristian. Memetik kata-kata seseorang dan melempar ke sana-sini, tidak membantu. Rakyat Malaysia perlu dibangunkan lebih dari sekadar itu. Kerana itu aku melihat kegagalan usrah dan usrah sebagai sarang pembodohan.

Kritis pada usrah ini tidak semestinya menjadikan kita seorang Kiri atau Komunis. Maka kerana itu kritikan FAO dalam Di Bawah Mendung Usrah harus dipertimbangkan. Maka beliau mencadangkan bacaan-bacaan yang bermutu tinggi. Begitu juga dengan Syed Hussein Alatas yang anti pada komunis dan Tan Malaka, pembacaan beliau begitu mendalam dan tidak sepele. Beliau memfokuskan kritikan tajam beliau pada Tan Malaka –terlepas kita bersetuju ataupun tidak- dengan mendalam. Kritikan yang tajam juga beliau halakan pada Maududi dan Muhammad Qutb dalam Islam dan Sosialisme. Beliau nampak mahir dalam ideologi Sosialisme lantas memilih Tjokroaminoto-Serikat Islam Putih sebagai panutan dan wira yang kembali didendang. Syed Hussein Alatas yang belajar sehingga ke Amsterdam dan memimpin majalah Progressive Islam ini pastilah tidak menyertai apa-apa gerakan usrah yang melalaikan.

Bab 2 Berfikir Tentang Pemikiran dimulakan dengan Peranan Tuhan dalam Kehidupan.
Jika kita baca sekali lalu, pastilah kita nampak macam menarik. Tetapi jika kita benar-benar kritikal, Tuhan yang mana? Atau Konsep Ketuhanan yang mana?

Jika kita berlaku jujur, pastilah ianya tidak semudah itu. Jika kita mengatakan awwaluddin makrifatullah, awal agama adalah mengenal Allah, adakah awal itu bermaksud di peringkat kanak-kanak? Kerana pada usia muda, jika kita (selaku orang dewasa/ibu bapa) mahu mengenalkan Tuhan atau Konsep Ketuhanan kepada anak-anak kita, pastilah Tuhan atau Konsep Ketuhanan yang ibu bapa itu percaya. Maka ia adalah doktrinisasi. Ibu bapa tipikal pastilah tidak akan mengajarkan Tuhan atau Konsep Ketuhanan yang berbeza, yang tidak dipegangnya, atau mengajar seluruh Konsep Ketuhanan yang ada di muka bumi ini. Pastilah hanya satu Konsep Ketuhanan yang dipegang oleh ibu bapa itu.

Dan jika anak-anak tersalah Tuhan atau Konsep Ketuhanan di peringkat anak-anak remaja (belum baligh) dalam pemahaman Islam Konvensional, mereka akan ke syurga jika mati nanti. Jadi tidak ada apa-apa yang perlu dirisaukan.

Dalam hal ini, aku seperti Fathi Aris Omar, mahu menyarankan agar tv series Young Sheldon harus dijadikan tontonan wajib anak-anak usrah saya berbanding buku-buku usrah yang sudah lama patut ditinggalkan. Anak-anak harus diajarkan berfikir kritis, bukan dogmatis. Mereka harus dibenarkan belajar dan membaca apa sahaja, sementara ibu bapa berperanan menerangkan – bukan didaktik – biarkan anak itu sendiri mahu memilih apa di kala besar nanti.

SAF menulis seterusnya,
Sebenarnya perkara ini terbukti dengan fakta sejarah. Kita melihat bagaimana bangsa Arab yang dahulunya satu bangsa yang mempunyai pelbagai masalah. Masalah sosial yang teruk apabila zina dan arak berleluasa. Tiada perpaduan dalam masyarakat, sentiasa bergaduh dan berperang sesama sendiri.

Hari ini negara Islam lebih luas daripada sekadar Mekah dan Madinah. Bahkan umat Islam lebih ramai daripada zaman Nabi Muhammad. Mereka sudah mengenal Tuhan, mengenal Nabi, ada ulama’-ulama’ yang masih hidup bersama mereka, ada usrah lagi. Ada yang telah pergi haji berkali-kali. Adakah kualiti umat Islam lebih baik? Atau kualiti orang putih/orang bukan Islam yang lebih baik?

SAF memetik Graham E. Fuller dalam bukunya A World Without Islam,

Bencana sebenar di abad keduapuluh ini hampir tidak ada kena mengena dengan agama: dua perang dunia, Franco, Mussolini, Hitler, Lenin, Stalin, Mao, Pol Pot, Rwanda – kematian ratusan juta manusia semuanya melibatkan regim yang sekular, bahkan atheist yang menguasai dengan idea-idea dogmatik dan secara brutal memaksa perlaksanaannya dengan segala cara.

Aku tidak akan mempertahankan apa yang tak betul. Jika tak betul, maka tak betullah. Usahlah dipertahankan. Mungkin SAF sendiri kena menghaluskan semula perbezaan antara Lenin dan Stalin, dan jika lebih bagus menilai perkembangan Rusia era Stalin yang berjaya menyekat kemaraan Hitler dan seterusnya menamatkan Perang Dunia Kedua. Ini  yang aku harapkan dan nak dengar dari pelajar Melayu yang belajar di Rusia.

Dalam masa yang sama ketika Graham E. Fuller mencela segala-gala yang disebutnya, bekas orang besar CIA ini lupa menyebutkan kejahatan dan kezaliman yang dilakukan Amerika ke negara-negara yang tak mahu tunduk kepada Amerika seperti Afghanistan, Iraq, Syria, Vietnam, Indonesia dan banyak lagi yang memakan jumlah jutaan korban.

Mungkin di akhirnya aku boleh bersetuju di sini bahawa apa-apa sahaja yang diterapkan secara dogmatik akan mengakibatkan masalah lebih besar. Baik ia namanya ideologi, kepercayaan, keimanan, bahkan usrah jua. Mungkin di lain masa aku akan mengulas lagi tentang usrah. Mungkin usrah harus diberi peluang juga, tapi pastilah bukan sekadar membincangkan buku-buku yang melalaikan para pembacanya tentang realiti kehidupan.

Aku tutup dulu bahagian kedua kritikan terhadap buku Berfikir Tentang Pemikiran ini. Akan bersambung di waktu yang lain.

Comments

  1. Situs Penyedia Layanan Sepak Bola Terbaik Sbobet Dan Bonus Member Baru Yang Besar, Agen Sepak Bola Sbobet Maxbet Yang Memberikan Pelayanan 24 Jam Nonstop, Bandar Judi Sepak Bola Sbobet Yang Di Dukung Oleh Bank Dengan Pelayanan CS Yang Ramah dan 24 Jam Nonstop, Penyedia Jasa Pembuatan ID Sbobet Judi Sepak Bola Yang Terkenal Dan Memiliki Grafis YangBagus, dan Kemudahan Dalam Bermain Dan Keamanan Saat Bertransaksi

    Agen Sepak Bola Online

    bonus besar Sepak Bola

    Bandar judi Sepak Bola

    Agen Sbobet Judi Bola

    Judi Sepak Bola Terbaik

    Agen Judi Online

    Bandar judi ikan

    Agen sabung ayam

    judi sabung ayam

    judi tembak Ikan

    Agenjudi tembak ikan terbaik

    ReplyDelete
  2. Mungkin boleh tuka template blog, yang lebih skema, dan guna font default.

    ReplyDelete

Post a Comment

Popular posts from this blog

Review Buku : Perangai Bergantung Pada Diri Sendiri, karangan Za’ba.

Oleh: Mohamed Rozaidy

Aku percaya membaca itu untuk mencari makna, aku percaya membaca itu untuk membuka minda.
Pertama kali aku melihat kulit buku ini beserta penulisnya yang merupakan seorang tokoh yang digelar pendeta, aku mula bertarung dengan kata-kata yang dipilih untuk dijadikan tajuk buku ini. Sama ada buku ini akan menceritakan berkenaan perangai seseorang yang dipengaruhi oleh dirinya sendiri atau buku ini sebenarnya ingin mengulas berkenaan perangai seseorang yang suka bergantung kepada dirinya sendiri (tidak bergantung kepada orang lain dalam melakukan sesuatu). Setelah selesai membaca, maka aku katakan definisi kedua itu lebih tepat dalam konteks penghuraian daripada penulis.
Antara perkara yang mengecewakan aku tentang buku ini ialah aku terpaksa membaca dahulu pengenalan yang ditulis oleh Asmah Haji Omar. Pengenalan ini seolah-olah cuba merumuskan intipati buku ini yang sebenarnya membuatkan aku tidak puas hati. Sesuatu buku itu cukup sekadar diletakkan prakata sebagai p…

REVOLUSI PERANCIS: ZAMAN GANAS