MENGENAL DIRI TOK KENALI


((Sdr. Huzaifah Shaharuddin))



Dan (ingatlah wahai Muhammad) ketika Tuhanmu mengeluarkan zuriat anak-anak Adam (turun-temurun) dari (tulang) belakang mereka, dan Ia jadikan mereka saksi terhadap diri mereka sendiri, (sambil Ia bertanya dengan firmanNya): "Bukankah Aku tuhan kamu?" Mereka semua menjawab: "Benar (Engkaulah Tuhan kami), kami menjadi saksi". Yang demikian supaya kamu tidak berkata pada hari kiamat kelak: "Sesungguhnya kami adalah lalai (tidak diberi peringatan) tentang (hakikat tauhid) ini". (Al-A'raaf 7:172)



Maafkan aku Tuhan kerana aku terleka dan lalai. Sudah terlalu lama aku terkhayal sehingga terlupa dengan janji. Aku lupa, benar-benar lupa. Sudah tiba masa untuk bangkit, melangkah untuk meneruskan perjalanan. Kehidupan ini seumpama berjalan di atas titian. Bermula dengan kelahiran dan penamatnya adalah kematian.



Sewaktu berjalan menuju penamat hayat ini, ada banyak hentian-hentian yang memukau dan melekakan. Aku telah singgah terlalu lama di hentian kebodohan dan kedunguan. Hamka menulis di dalam buku ”Tasauf Moden”, kebodohan dan kedunguan adalah perhambaan yang paling zalim. Hina rasanya jika masih dihambakan oleh kebodohan dan kedunguan sendiri.



Pemikiran itu tiada sempadan dan tidak berkesudahan. Ibarat bermain layang-layang, akal itu umpama layang-layang, ilmu itu tali pergantungan dan langit itu umpama pemikiran. Layang-layang bebas terbang kemana sahaja tetapi ketinggiannya terhad pada tali yang memegangnya. Lebih panjang tali dilepaskan, lebih tinggi kedudukan layang-layang. Lebih tinggi kedudukan layang-layang maka lebih luas jarak liputan.



Cabaran dimasa hadapan akan lebih berat dan rumit. Tanpa akal yang merdeka kita akan menjadi pak turut. Disuruh berdiri, kita berdiri. Disuruh sujud, kita sujud. Hanya menurut tanpa mengetahui mengapa berdiri, mengapa sujud.



Awal agama mengenal Allah



Bagaimana ingin menyembah tanpa mengenal Tuhan yang disembah? Ini adalah pembohongan paling besar yang telah kita lakukan. Mengaku beriman tetapi tidak mengenal Tuhan yang diimani. Pembohong! Tuhan itu maha bijaksana. Tidak mungkin ditipu atau diperdaya oleh makhluk yang diciptakanNya.



Sekiranya keyakinan itu masih goyah, masakan boleh mengaku beriman? Keyakinan yang goyah seperti dakwat di buku yang masih basah. Jika disentuh akan rosaklah tulisan. Hukum memegang anjing dalam keadaan basah adalah contoh perihal keyakinan yang masih goyah. Selagi berkeadaan basah, wajib kita bersuci. Berapa ramai yang dapat memahaminya?



Apa kata kita berhenti sejenak dan fikirkan. Lepaskan tali layang-layang sedikit demi sedikit agar liputan kita dapat diperluaskan.



Tafakur sesaat itu lebih tinggi nilainya dari ibadah seribu tahun



Umur semakin menghampiri senja, baru terkial-kial nak mengenal Tuhan. Baru sekarang nak mengutip ilmu. Dengan sisa-sisa umur yang tinggal, aku berharap Tuhan masih berikan kesempatan dan peluang untuk mengenalNya.



Barangsiapa yang mengenal dirinya, maka kenal lah ia akan Tuhannya.

Barangsiapa yang mengenal Tuhannya, binasalah jasad.



Untuk sampai ke peringkat mengenal Tuhan, kita perlu melalui peringkat mengenal diri. Tanya diri sendiri, Siapa aku? Dimana aku? Aku siapa? Tanpa rujukan atau petunjuk, mampukah kita melepasi peringkat permulaan ini?



Sebagai contoh, aku suka bermain permainan video. Genre permainan video yang paling aku gemari ialah Role Playing Games (RPG). Kebiasaannya para pemain akan merujuk walthrough yang ditulis oleh mereka-mereka yang telah mengecapi nikmat permainan dan mengetahui rahsia-rahsia permainan tersebut. Tanpa walkthrough yang terperinci, berkemungkinan kita akan terperangkap dengan jerat atau jerangkap.



Barangkali kita akan terlepas pembayang untuk sampai ke tempat-tempat rahsia. Barangkali kita terlepas senjata-senjata rahsia yang mana dipengakhiran permainan diperlukan untuk menewaskan musuh. Barangkali kita terlepas misi-misi istimewa yang menaikan level atau darjat karakter yang dimainkan.



Kesukaran atau kekurangan ini membuatkan kita mengalah lalu gagal menamatkan permainan. Sekiranya kita berjaya menamatkan permainan pula, ia tidaklah mencapai penamat yang sempurna.



Sekiranya kita masih bersemangat atau masih berkesempatan, kita akan mengulangi permainan dari awal. Tetapi sekiranya masih merujuk pada walthrough yang sama, apakah boleh mengubah penamatnya?



Jika tidak dipecahkan ruyung, masakan dapat menikmati sagunya. Jika tidak dimulakan pencarian, masakan dapat beroleh jawapan. Kita akan terus hidup dalam kepura-puraan sehingga maut menjemput pulang.

Comments

Popular posts from this blog

PENGENALAN “MANUSIA TIDAK MEMILIKI DAN TIDAK DIMILIKI”

Review Buku : Perangai Bergantung Pada Diri Sendiri, karangan Za’ba.

Anwar Ibrahim Berpesan Buat Generasi Muda Islam