MEMBEDAH P. RAMLEE dan THE THIEVES OF RIYADH


MEMBEDAH P. RAMLEE dan THE THIEVES OF RIYADH

(oleh Asrul Rashid)

Bedah P Ramlee dan The Thieves of Riyadh adalah dua buah buku yang berbeza tetapi mempunyai persamaan yang jelas. Buku berkenaan filem arahan dan lakonan P Ramlee ini diterbitkan oleh Dubook Press manakala The Thieves of Riyadh diterbitkan oleh sebuah badan penerbitan di London.

Persamaan yang jelas pada kedua buku ini di mana buku ini membedah dan mengeluarkan isi perut filem p Ramlee yang banyak mengkritik golongan atasan tidak kira sama ada raja, sultan, bangsawan, agamawan, pemimpin politik, orang kaya dan yang berpangkat di dalam menindas orang bawahan.

Perkara yang sama diperkatakan di dalam buku The Thieves of Riyadh ini, ianya berkisarkan pemerintahn keluarga As Saud yang membentuk Negara Arab Saudi yang ada pada hari ini. Negara yang didirikan di atas timbunan mayat-mayat bangsa Arab sendiri. Sebuah kekuasaan yang secara terangnya zalim namun masih dianggap bangsa yang mulia dan sentiasa mendapat tempat di dalam masyarakat kita ini.

Di dalam filem P. Ramlee dapat diperhatikan banyak isu yang disampaikan oleh beliau. Dari perihal penindasan terhadap golongan miskin bawahan, perihal berkahwin sehingga tiga isteri ataupun mencari nama anak yang tidak berhenti menangis. Tetapi apa yang telah disentuh oleh penulis buku ini Daniyal Kadir adalah kritikan P Ramlee secara sinis terhadap bangsa Arab melalui filem - filemnya seperti Tiga Abdul, Ahmad Albab, Ali Baba Bujang Lapok serta banyak lagi.

Ini bertentangan dengan kebiasaan orang Melayu yang meletakkan bangsa Arab pada kedudukan yang agak istimewa disebabkan bangsa Nabi Muhammad adalah berbangsa Arab, maka apa sahaja yang berkenaan Arab itu adalah baik dan suci belaka. Letakkan sahaja istilah Arab pada nama produk anda dan ianya akan laris di pasaran.Boleh cuba sendiri jika ragu-ragu.

P Ramlee secara terang-terangan di dalam filemnya memperlihatkan yang bangsa Arab itu tidak ada bezanya dengan bangsa lain malahan mungkin lebih teruk. Ini digambarkan dengan watak Tuan Sidiq Segaraga, Abdul Wahab dan Abdul Wahib di dalam filem Tiga Abdul sebagai seorang yang gila harta, pemutar belit, penipu, pencuri, pemeras tetapi bodoh juga akhirnya. Jika masyarakat menggangap segala yang datang dari tanah Arab itu  adalah baik, itu adalah tidak tepat. Tidak semuanya sesuai diserapkan di dalam masyarakat ini. Tidak semuanya berkenaan Arab itu adalah sunnah ataupun sunat dilakukan.

Di dalam filem Ahmad Albab pula terdapat satu dialog yang terkenal iaitu "ini jubah Yahudi mabok mana pulak  yang kau pakai ni?" ini disebut oleh bapa mertua lakonan A.R Tompel yang memarahi Syawal lakonan P Ramlee setelah dimalukan di depan orang ramai. Jika diperhalusi ini adalah satu lagi kelebihan masyarakat kita di dalam tidak menerima kelemahan sendiri. Segala kelemahan akan disalahkan ke atas pihak ketiga sama ada Yahudi, Kristian, Amerika mahupun Cina DAP untuk mengelakkan diri sendiri mengakui kelemahan itu.
m
Arab Saudi diasaskan oleh Raja Abdul Aziz Ibn Saud pada tahun 1932. Beliau mempunyai isteri dan anak yang ramai. Di antaranya Raja Abdullah yang memerintah pada 2005 hingga 2015 dan digantikan oleh Raja Salman, mereka adalah adik beradik. Sistem pemerintahan Arab Saudi adalah bersifat kekeluargaan dan bukan seperti kekhalifan seperti yang disangkakan. Malahan mereka mendakwa mereka adalah penjaga dua tanah haram iaitu Mekah dan Madinah.

Mereka mengamalkan ajaran Wahabiah dan telah merobohkan banyak tempat-tempat pengebumian Nabi, keluarga Nabi dan sahabat serta imam-imam penting Islam kerana tidak mahu tempat tersebut dilawati kerana bertentangan dengan ajaran Wahabiah itu tadi. Mereka juga tidak sehaluan dengan Syiah mahupun Sunnah. Tidak menjadi kepentingan siapa yang sebenarnya mengikuti ajaran sebenar Islam namun ianya bukanlah alasan untuk menindas manusia lain yang berbeza pegangan.

Di dalam buku ini juga diceritakan wajah sebenar pemimpin Arab dan keluarganya itu yang dikatakan penjaga Mekah dan Madinah. Wajah-wajah kejam, tamak, dengki dan hina ini diterangkan dengan jelas. Bagaimana tanah Hijaz dan Najdi dirampas untuk dijadikan tapak negara peribadi mereka sendiri. Bagaimana hasil minyak mentah dibolot oleh keluarga As Saud ini serta wang hasil ibadah haji yang diraih melalui jutaan jemaah haji yang datang setiap tahun sering diulang di dalam buku ini.

Jemaah haji dipanggil oleh mereka sebagai kambing yang tidak ada kerja lain dari menyusahkan mereka untuk diuruskan ketika musim haji padahal mereka lupa dari sumber mana harta mereka yang melimpah ruah itu. Harta yang mereka habiskan dengan judi, arak, pelacur, bot mewah, kereta mewah, istana-istana besar dan segala nikmat dunia yang penyembah Arab di sini tidak dapat gambarkan dan fikirkan. Malahan merekalah juga bersahabat baik dgn Amerika dan membeli senjata dari mereka kerana takut dengan kebangkitan rakyat menentang kerakusan mereka.

Keseluruhannya kedua buah buku ini menjelaskan tentang kebobrokan bangsa Arab yang disanjung tinggi itu sehingga dibawa ke dalam kehidupan masyarakat kita ini.Buku ini jika diperhalusi akan menyedarkan yang tidak perlunya menyadur budaya sendiri dengan budaya bangsa lain kerana sesebuah bangsa itu boleh berdiri dengan megahnya dengan budayanya sendiri.




Comments

  1. Assalamualaikum. Kat mane boleh dapat buku The Thieves of Riyadh tu ye?

    ReplyDelete

Post a Comment

Popular posts from this blog

PENGENALAN “MANUSIA TIDAK MEMILIKI DAN TIDAK DIMILIKI”

Review Buku : Perangai Bergantung Pada Diri Sendiri, karangan Za’ba.

Anwar Ibrahim Berpesan Buat Generasi Muda Islam