Resensi Nothing To Envy


Oleh: Endah Iman
Bayangkan apa yang diceritakan dalam novel 1984 karya George Orwell adalah benar? Terdapat satu negara yang sanggup berbuat apa saja untuk mengekalkan koloni kekuasaannya?

Setiap tindakan dipantau, setiap kegiatan diselidiki dan setiap apa yang kita fikirkan telah diprogram dalam satu sistem. Sistem untuk menyokong kerajaan. Sistem ini  dibuat untuk mengekalkan hegemoni pemerintah pada suatu-suatu masa. Akan ada orang-orang yang sanggup mengintip apa yang kita bualkan dengan keluarga, apa yang kita tonton sehingga kepada apa yang kita catat. Bila kita didapati bersalah, berkata sesuatu yang tidak menguntungkan kerajaan, merit kita akan dipotong. Dendanya kita kena menghabiskan masa mendengar kuliah tentang kenegaraan. Andai kata, apa kita lakukan itu menganggu gugat kerajaan, bersedialah ke kem buruh paksa.

Itu yang saya perhatikan dan pelajari dalam buku Barbara Demick “Nothing To Envy”. Tajuknya datang dari propaganda yang mengatakan bahaaa tiada yang perlu dicemburukan dengan dunia luar. Korea Utara lebih baik dari negara-negara di seluruh dunia dalam segala segi.

Media ditutup. Hanya media yang menepati saringan kerajaan yang biarkan meliputi isu-isu semasa. Bukan itu sahaja, idea-idea pemikiran Kim Jung-il sahaja yang boleh diterima. 

Dari zaman sekolah rendah, menyanyikan lagu kebesaran pemimpin sampailah ke menara gading. Satu program yang sama. Satu sistem yang sama untuk mengekalkan keseimbangan masyarakat.

Buku ini dimulakan dengan kisah cinta Mi-san yang bersembunyi di balik tembok kuku besi pemerintah. Kehidupannya sebagai pelajar dan warga negara yang taat pada negara. Mi-san tidak memiliki sejarah yang jelas disebabkan ayahnya yang pernah terlibat dalam peperangan di Korea Selatan.

Manakala kekasihnya, Jun-Sang yang berjaya melanjutkan pelajaran ke Universiti Pyongyang memiliki kehidupan yang lebih terjamin. Diceritakan nasib dan taraf semua orang tak sama apatah lagi ada sejarah berkaitan dengan Korea Selatan.Akhirnya kedua-dua terpaksa memilih untuk lari dari negaranya meskipun panggilan pengkhianat itu akan melekat seumur hidup. Para ahli keluarga yang tinggal juga mungkin akan berdepan dengan ancaman yang serius.

Apa yang paling menyentuh hati membaca buku ini sebenarnya, bila tiba zaman yang ekonomi merudum. Sumber makanan nasional habis. Stok makanan untuk setiap keluarga tidak dapat diagihkan. Bayangkan, kaum wanita terpaksa mencari apa-apa sahaja yang boleh dijadikan lauk. Anak kelaparan. Suami yang tiada pekerjaan tapi perlu menyumbang tenaga kepada kerajaan. Para petani tidak mendapat hak dari apa yang mereka usahakan.

Penulis berjaya membawa imaginasiku terbang ke sana. Bagaimana penulis memperkenalkan kepada satu kehidupan yang asing. Tapi mungkin tidak adil bila kita mengambil dari satu sudut sahaja. Apatah lagi, kisah-kisah kehidupan jni diambil daripada mereka yang berjaya melarikan diri dan mencari penghidupan negara lain. Buku ini sesuai untuk pembuka minda dan menjelajah lebih dalam kehidupan-kehidupan manusia lain. Selain itu, ada baiknya, buku ini dikupas dari sudut sosio-politik keberkesanan memprogramkan manusia.

Secara asasnya, satu pembacaan yang menarik dan mengujakan.

(link asal; http://indaq.tumblr.com/post/118769623082/resensi-nothing-to-envy)

Comments

Popular posts from this blog

PENGENALAN “MANUSIA TIDAK MEMILIKI DAN TIDAK DIMILIKI”

Review Buku : Perangai Bergantung Pada Diri Sendiri, karangan Za’ba.

Anwar Ibrahim Berpesan Buat Generasi Muda Islam