Pelacur Kelas Pertama; ‘Never Judge The Book By Its Cover’




TAJUK : PELACUR KELAS PERTAMA
PENULIS: MELATI RAHIM
M/SURAT: 206 M/S
Terbitan: Merpati Jingga (INDIEKE)
tukang ulas: Ummi Abibah Binti Mohamad Adi

‘Never Judge The Book By Its Cover’
Pendapat peribadi aku , perkaitan pepatah di atas dengan buku ni ada dua. Yang pertama berkenaan tajuk dan ’cover’’ buku tu sendiri dan yang kedua watak dalam kisah ni. Secara ringkasnya naskah tulisan Melati ini hasil gabungan 3 cerita tentang 3 perempuan yang tersepit dengan kemahuan keluarga, kehidupan bersuamikan malaikat bertopeng syaitan dan pemerdagangan orang. Dan kisah ni juga lebih menfokuskan watak Shuhada selepas berkahwin dengan ustaz lulusan universiti di Mesir.

Melalui karya ni juga aku tertarik dengan kisah wanita dari Kygyrstan, sebuah negara yang punya budaya pelik menculik pengantin. Di sana, kalau pihak lelaki sudah berkenan dengan perempuan, maka pihak lelaki tadi hanya perlu menculik bbakal isteri secara paksa dan dinikahkan walaupun tanpa kerelaan pihak perempuan. Aku kira sebagai penghinaan dan diskriminasi yang jelas berlaku terhadap kaum wanita. (bayangkanlah zaman jahiliah dulu)

Sejujurnya, aku agak terkejut bila baca karya ni. Bagaimana kisah penindasan ke atas wanita diolah dengan unsur feminis dan islamik juga. Aku juga tertanya-tanya bagaimana si penulis ni boleh olah cerita sebegini rupa dengan memberi gambaran secara terperinci dan realiti dalam setiap babak yang dimainkan terutamanya tentang penderaan seksual seorang ustaz kepada isterinya. Yang menariknya juga cara penulisan penulis yang berani bereksperimen dengan gabungan islamik + porno hingga terhasil karya jujur dan tak meleret-leret. Orang kata eksplisit.

Buku pertama yang ditulis Melati ni sudah di’’ban’ dan tak dapat dikenalpasti puncanya. Mungkin sahaja kerana pendedahan berani kisah benar yang berlaku secara realiti oleh Melati melalui penulisannya. Di mana selama ini masing-masing memegang prinsip ’tidak mahu menjaga tepi kain orang’, lalu mereka terlepas realiti sesebuah rumahtangga yang diibaratkan seperti neraka bagi sesetengah individu. Gambaran masyarakat kini yang lebih rela berada dalam situasi ’denial’ dan terus-terusan disogok dengan kisah indah alam berumahtangga tanpa menyedari tidak semua yang berjaya mengecapi kebahagiaan itu.

“Aku mencari tuhan pada setiap penjuru ruang dan alam, namun aku gagal. Apakah tuhan sudah pekak dan bisu sehingga tidak lagi mahu mendengar rintihanku? Atau sebenarnya tuhan sudah mati? ”

Sebagaimana Melati menangis masa proses menyiapkan buku ni, aku tak dapat elak untuk mengalami situasi yang serupa. Ini kisah benar yang diceritakan kepada penulis semasa penulis terlibat sebagai salah seorang sukarelawan dengan badan NGO yang memperjuangkan hak wanita. Buku ini juga ada mengupas mengenai isu-isu ’Domestic Violence Acts’. Pada aku, kisah ini bukan sekadar cerita tikar dan bantal tetapi sebuah penulisan yang mencelikkan mata yang buta membuka jalan realiti.

*4 ½ bintang 
(Sebenarnya ada beberapa watak sampingan yang tak kurang hebatnya peranan dalam cerita ni, tapi aku malas nk ulas takut makin meleret). Lepas baca ni korang pasti sedar seseorang yang tidak menyempurnakan tanggungjawab dalam memelihara hak wanita bererti mereka tidak sempurna imannya walaupun sudah banyak amalan kebajikanyang dilakukan. Wallahualam.

Comments

Popular posts from this blog

PENGENALAN “MANUSIA TIDAK MEMILIKI DAN TIDAK DIMILIKI”

Review Buku : Perangai Bergantung Pada Diri Sendiri, karangan Za’ba.

Anwar Ibrahim Berpesan Buat Generasi Muda Islam