KEADILAN ILAHI - HAMKA


Okey, buku ini aku belum baca lagi, akan tetapi covernya menarik hati betul. Kawan aku, Syafiq Shah baru sahaja mendapatkan buku ini, selain dua buah buku lagi iaitu Terusir dan Tenggelamnya Kapal Van Der Wijck, yang dikarang oleh Buya HAMKA.



Syafiq yang masih memburu karya Pak HAMKA bertanya, 'ada info bagaimana nak memburu karya Buya HAMKA yang lain?'


Aku ingat ini buku non fiksyen dan sama dengan genre 'Keadilan Ilahi' tulisan sarjana Iran, Murtadha Muthahhari, ternyata bukan. Ini adalah novel tulisan Buya HAMKA.


Kata Syafiq, setakat ni, ketiga-tiga karya Buya HAMKA yang dibelinya adalah terbitan Pustaka Dini. Kurang berpuas hati dengan cetakannya, dari sudut font yang terlampau besar. Tetapi isi dalamnya asli, masih tetap memaksa pembaca merujuk kamus dewan bahasa. Karya Buya HAMKA memang mengasyikkan.

Petikan dari novel Keadilan Ilahi - HAMKA:

"Wahai anak-anak gadis, bersuami itu biarlah dua perkara. Pertama dapat berlepas hati, tetapi tidak kena apa yang terasa di hati. Kedua kena apa yang terasa di hati, tetapi tidak dapat berlepas hati."

"Apa pula ertinya itu kakak?" Tanya seorang gadis.

"Pertama dapat berlepas hati, mahu gelang ada gelang, mahu sawah diberikan sawah, mahu rumah diperbuatkan rumah tetapi tidak kena apa yang terasa di hati, ibarat seorang yang terselat garam di giginya, sebentar-bentar menarik nafas juga dari sela giginya sebab suami itu tidak sepadan diri, baik lantaran umurnya telah tua atau lantaran bermadu, tetapi suami itu kaya."

"Kedua kena yang terasa di hati......."



Comments

Popular posts from this blog

PENGENALAN “MANUSIA TIDAK MEMILIKI DAN TIDAK DIMILIKI”

Review Buku : Perangai Bergantung Pada Diri Sendiri, karangan Za’ba.

Anwar Ibrahim Berpesan Buat Generasi Muda Islam