KONSEP MANUSIA MENURUT MARX


Nama Karl Marx sering dikaitkan dengan atribut – atribut negative seperti atheis, kiri, pemberontak, totaliter, materialism dan lain – lain. Marx dianggap percaya bahawa motif tertinggi psikologis manusia adalah keinginannya untuk bersenang – senang dan memperoleh keuntungan maksimum. Marx kemudian dicop sebagai mengabaikan kepentingan individu. Marx dikatakan tidak menghargai atau memahami keperluan spiritual manusia. Dan kritik Marx terhadap agama difahami sebagai penolakan terhadap semua nilai spiritual.


Penulis buku ini iaitu Erich Fromm, menegaskan bahawa gambaran semacam itu adalah tidak benar dan lebih merupakan sebuah fitnah. Marx adalah seorang humanis. Marx adalah pejuang paling agresif untuk kebaikan, tidak mampu untuk bertoleransi kepura – puraan atau penipuan, dan tidak dapat menerima rasinoalilasi yang tidak jujur atau penyataan fiktif tentang masalah – masalah penting. Tujuan Marx tidaklah lain tidaklah bukan melainkan untuk pembebasan spiritual manusia, pembebasan dari belenggu determinasi ekonomi membuatkan manusia agar dapat menemukan kesatuan dan harmoni sesamanya dan alam semesta. Filsafat Marx adalah sebuah langkah baru dan radikal dalam tradisi Messianisme profetik, yang menjarah pada kesadaran individu secara utuh.

Comments

Popular posts from this blog

PENGENALAN “MANUSIA TIDAK MEMILIKI DAN TIDAK DIMILIKI”

Review Buku : Perangai Bergantung Pada Diri Sendiri, karangan Za’ba.

Anwar Ibrahim Berpesan Buat Generasi Muda Islam