Skip to main content

ATHEIST SEKALI LAGI


((Mohd Hasnul Mohd Sani)) 
Jika membaca dari tajuknya kita pasti beranggapan bahawa novel ini akan menceritakan mengenai golongan atheis dan juga akan merungkai mengenai kewujudan tuhan,asal usul kejadian manusia.Saya sendiri membayangkan perdebatan hangat antara golongan atheis dan theis.Tapi benarlah kata pepatah Inggeris (yang diterjemahkan) Jangan Menilai Buku Dari Kulitnya. Tajuk buku ini tidak mencerminkan apa yang saya jangkakan. Walaupun begitu buku ini juga menarik untuk dibaca.

Buku ini secaranya umumnya adalah sebuah novel cinta yang menggunakan latar belakang agama dan atheis.Pada pendapat saya,terdapat beberapa kritikan-kritikan kepada orang yang beragama Islam secara bertaklid buta dan kritikan ini serupa seperti kritikan Kaum Muda kepada Kaum Tua.Melihatkan kepada tahun penerbitannya (1949) bolehla dikatakan yang buku ini dihasilkan semasa perselisihan antara Kaum Muda dan Kaum Tua sedang berlaku dan buku ini dihasilkan untuk mengkritik Kaum Tua secara halus.

Pada permulaan cerita digambarkan mengenai Hasan dan keluarganya. Ibubapa Hasan adalah pengikut ajaran Tarikat yang mengajarkan zikir-zikir yang Hasan sendiri idak tahu maksudnya tetapi selalu dibaca untuk mengharapkan pahala dan keampunan dari Allah SWT. Ibubapa Hasan juga mengajarkan ajaran Islam yang mengajarkan mengenai pahala dan neraka. Mengenai balasan-balasan yang akan diterima jika kita mengingkari perintah Allah

Situasi semasa novel ini dikarang tidak banyak bezanya dengan zaman sekarang.Anak-anak diajar mengenai hukuman-hukuman oleh Allah jika menginkari perintahNya sedangkan. Sebagai contoh jika berbohong,lidah akan dipotong di akhirat,jika mencuri ,tangan akan dipotong. Kita hanya dimomokkan dengan hukuman-hukuman ,umat Islam masih lagi bertelagah mengenai hukum halal dan halal,bertelagah mengenai samaada menyentuh anjing apakah hukumnya sedangkan asas rukun Islam yang pertama sendiri tidak ditanamkan oleh ibubapa kedalam hati anak-anak mereka. Bilakah ibubapa kita mengajarkan kalimah Syahadah (Aku bersaksi Tiada Tuhan yang berhak disembah kecuali Allah,dan Nabi Muhammad itu pesuruh Allah) kepada kita dan pengertiannya? Adakah pengertian syahadah ini hanya diajar semasa ujian PAFA darjah 6. Sejak kecil kita diajar untuk bersolat dan berpuasa tapi ajaran tauhid tidak pernah diajarkan kepada kita. Sedangkan ajaran inilah yang paling utama di dalam Islam.

Selanjutnya kita dapat melihat watak Hasan yang jatuh cinta pada Rukmini tetapi cinta mereka terhalang kerana perbezaan kelas social. Ciri ini adalah perkara yang sering terjadi di zaman buku ini ditulis.Walaupun ajaran Islam diamalkan oleh penduduk kampong yang mengatakan semua manusia adalah sama di sisi Allah tetapi yang membezakan mereka adalah ketakwaan, tetapi perkara ini masih lagi berlaku.

Inilah yang dinamakan Islam diamalkan hanya pada kulitnya. Kita sibuk sembanyang tertonggeng-tongeng tetapi apabila kita dapat menangkap pencuri tabung masjid, kita belasah pencuri yang beragama sama dengan kita tanpa belas kasihan dan membogelkan mereka dan yang memalukan dilakukan oleh ahli Jemaah yang baru lepas bersolat. Agama Islam adalah agama kasih sayang tetapi apa yang ditunjukkan oleh mereka seperti merekalah yang menjual tiket ke syurga dan neraka.

Selanjutnya Hasan yang patah hatinya berpindah kebandar untuk bekerja. Hasan,hasil dari orang Islam yang mengamalkan ajaran Islam pada kulitnya sahaja menempuh zaman hidup dimana kepercayaannya diuji.Hasan yang kebandar adalah Hasan yang bertarikat dan berzikir dari ajaran tarikat.Usai solat dibaca zikir-zikir dalam bahasa Arab yang panjang dengan mengharapkan ketenangan.Selalunya apabila disebut seorang yang bertarikat,digambarkan oleh seorang yang telah mendalami ajaran Islam yang paling tinggi tingkatnya. Di sini Hasan berkenalan dengan Kartini,wanita yang seiras dengan kekasih hatinya.satu sahaja masalah pada Kartini adalah dia seorang ATHEIS. Hasan yang bertarikat membenci Kartini kerana kepercayaannya tetapi kerana cinta buta yang kian menarik Hasan, dia makin hanyut dalam buaian cinta dan makin hilang pedoman dari Islam.Hasan makin hilang pedoman apabila dia berjumpa Rosli, sang atheis tulen yang berdebat dengan Hasan dan ternyata Hasan kalah dalam penghujahannya.

Kita umat Islam sungguh marah bila orang Islam menjadi murtad mengikuti agama lain atau menjadi atheis. Ada yang hafal Al-Quran atau anak ustaz/ustazah tetapi akhirnya meninggalkan Islam semuanya kerana cinta. Bukankah situasi ini masih lagi berlaku sekarang?


Hasan yang sedang kemaruk cinta akhirnya mula meninggalkan agamanya.Tetapi akhirnya dia diserang penyakit TB. Memang benarlah kata orang yang manusia akan kembali pada Tuhannya apabila ditimpa kesaakitan dan penderitaan.

Comments

Popular posts from this blog

Review Buku : Perangai Bergantung Pada Diri Sendiri, karangan Za’ba.

Oleh: Mohamed Rozaidy

Aku percaya membaca itu untuk mencari makna, aku percaya membaca itu untuk membuka minda.
Pertama kali aku melihat kulit buku ini beserta penulisnya yang merupakan seorang tokoh yang digelar pendeta, aku mula bertarung dengan kata-kata yang dipilih untuk dijadikan tajuk buku ini. Sama ada buku ini akan menceritakan berkenaan perangai seseorang yang dipengaruhi oleh dirinya sendiri atau buku ini sebenarnya ingin mengulas berkenaan perangai seseorang yang suka bergantung kepada dirinya sendiri (tidak bergantung kepada orang lain dalam melakukan sesuatu). Setelah selesai membaca, maka aku katakan definisi kedua itu lebih tepat dalam konteks penghuraian daripada penulis.
Antara perkara yang mengecewakan aku tentang buku ini ialah aku terpaksa membaca dahulu pengenalan yang ditulis oleh Asmah Haji Omar. Pengenalan ini seolah-olah cuba merumuskan intipati buku ini yang sebenarnya membuatkan aku tidak puas hati. Sesuatu buku itu cukup sekadar diletakkan prakata sebagai p…

Mitos Peribumi Malas, Karya Syed Hussein Alatas

Oleh: Azli Sidek

Syed Hussein Alatas. Mitos Pribumi Malas: kajian imej orang Jawa, Melayu dan Filipina dalam kapitalisme penjajah, penterjemah Zainab Kassim, Dewan Bahasa dan Pustaka, Kuala Lumpur, 1989, m/s 275. 
. Syed Hussein melihat kapitalisme kolonial yang berlaku di tanah jajahan membawa kepada satu penindasan kepada masyarakat pribumi. Syed Hussein menggunakan Metodologi sosiologi pengetahuan yang mana pengkajian tentang ideologi kapitalisme kolonialisme yang menganggap bahawa masyarakat pribumi malas dan tidak mempunyai inisiatif untuk melakukan pekerjaan dan begitu pula pengkajian ideologi masyarakat peribumi yang tidak sebegitu rupa walaupun terdapat sebahagian yang berwatakan pemalas tetapi Syed Hussein menganggap perkara ini tidak boleh diwakilkan kepada keseluruhan masyarakat pribumi tersebut.
            Buku ini juga menerangkan bukti – bukti sejarah yang bermula daripada abad ke 16 hingga abad ke 20 yang mana sepanjang masa tersebut berlaku zaman industri (revolusi perin…

'Kitab Tamadun Melayu' : Kitab Sempurna yang Bercacat Cela.

'Kitab Tamadun Melayu' : Kitab Sempurna yang Bercacat Cela.
oleh: Farahani R.
Saya bukan orang yang mudah diyakini tentang penulisan-penulisan yang membanggakan suatu kaum, khasnya yang ditulis oleh The Patriots memandangkan penulisan mereka terkadang seakan bersifat etnosentrik - Melayu, Melayu dan Melayu.
Jangan dulu mengamuk, sabar; saya bukan rasis. Cuma saya mencuba untuk bebas dari menjadi rasis dengan tidak membiasakan diri mengenal hanya perihal Melayu sahaja. Apatah lagi untuk orang yang lahirnya di Borneo, suasana perkauman dan anti-agama selain dari Islam agak asing dalam masyarakatnya.
Tapi resensi saya tidaklah menyimpang sepenuhnya kepada Melayu dan kekerapannya dibicarakan di media sosial mahupun media mainstream, tapi lebih menjurus kepada persoalan siapa itu Melayu, dan kesilapan masyarakat kini mengertikan label 'Melayu' itu.
Mula-mula saya sangat menolak untuk digolongkan dalam 'bangsa Melayu', dan begitu menjaga perletakan nama bangsa dalam do…