Skip to main content

Lahanat kau, Jebat!!



Oleh: Nurhuda Manshoor

Ceritanya tentang perlawanan akhir Tuah dan Jebat. Perlawanan yang kita selalu baca dan tonton. Pertempurannya dipersembahkan dengan cantik sekali melalui aksi ala-ala wira purba. Babak-babak lain yang menceritakan latar belakang perselisihan yang membawa kepada pertempuran tersebut diselitkan di dalam siri ulang-tayang yang menarik sekali.

Tajuknya Lahanat Jebat. Sangka saya, saya tahu maksud ‘lahanat’ dan pemilihan tajuk untuk me’lahanat’kan Jebat adalah satu troll untuk menarik pembaca. Seorang Aduka Taruna tentunya memilih Jebat untuk menentang Tuah. Namun, untuk tujuan resensi ini saya cuba mencari maksud sebenar perkataan ini. Baru saya tahu perkataan ini digunakan secara ekslusif oleh orang Melaka semenjak zaman kesultanan Melayu Melaka lagi. Jadi saya kira penulis memang memilih tajuk ini secara khusus untuk buku ini.

Buku ini dicetak dengan saiz yang bukan-biasa. Ia lebih pendek (1.5 – 2 cm) dari saiz buku yang biasa. Entah kenapa perkara ini mengganggu saya setiap kali saya terpandang buku ini. Warna dan corak kulitnya cantik, helaian kertasnya bagus sekali, amat selesa ketika membaca. Cuma saiz dan font tulisannya masih boleh ditambahbaik.

Membaca naskah ini, saya dibayangi oleh 2 perkara: 
1. Tuah dan Jebat yang saya ‘kenal’ seumur hidup saya, dan 
2. Aduka Taruna yang saya juga ‘kenal’ di alam maya. 
Saya tidak dapat membebaskan fikiran saya dari dua ‘perkara’ ini. Jadi, saya terpaksa mengaku bahawa resensi saya kali ini mungkin kurang adil (berat sebelah).

Saya tidak banyak ulasan dengan watak yang diberikan kepada Tuah. Ianya watak Tuah yang biasa, dia Tuah yang kita semua kenal. Klise dan straight forward.

Yang saya ingin bicarakan di dalam resensi ini ialah watak Jebat. Jebat adalah hero saya sepanjang zaman. Saya sangat tidak setuju dengan watak Jebat yang digambarkan ini. Saya kira watak ini tidak diangkat dengan selayaknya. Apatah lagi oleh Aduka Taruna.

Kenapa? Merujuk kepada karya klasik Tuah-Jebat, pertentangan adalah antara raja vs rakyat, feudal vs peasant. Pertentangan Tuah-Jebat di dalam Lahanat Jebat ini antara ketaatan kepada sultan dan ketaatan kepada Tuhan. Oleh kerana scene ini berlaku di Melaka, saya pertimbangkan cerita ini di dalam konteks Malaysia. Di dalam sejarah Malaysia (tanah di mana letaknya Malaysia hari ini) yang saya tahu, semenjak zaman Melaka lagi, agama yang dimaksudkan ini tidak pernah jauh dari feudal. Malah bersifat kefeudal-feudalan. Meletakkan pertentangan feudal vs agama adalah satu falasi kalaupun tidak hipokrisi.

Jebat juga diwatakkan dengan sifat warak dan keustaz-ustazan. Lembut bicaranya, merayu-rayu pujukannya. Dialog Jebat yang berulang-ulang merayu Tuah dengan bahasa mendayu-dayu amat memualkan. Tidak ada lagi Jebat saya yang bengis, gagah dan bengkeng. Jebat versi Aduka Taruna ini tidak cukup keras seperti yang ada di dalam minda saya.

Seterusnya tentang agen Portugis. Saya kira penulis ingin merasionalkan perselisihan yang berlaku. Ditambah pula tidak ada dinyatakan di dalam teks asal tentang pergolakan politik/ekonomi dan sosial yang membawa kepada perselisihan yang begitu serius. Mungkin juga untuk menjaga air muka lelaki-lelaki Melayu bertempur disebabkan seorang perempuan/gundik/isteri. Tentunya lelaki-lelaki gagah perkasa ini tidak berhunus keris dan berbunuh-bunuhan hanya dek perempuan yang lemah (rolling eyes). Bagaimanapun, saya nampak penambahan watak/cerita tentang kehadiran agen Portugis sebagai penyebab kepada persengketaan orang Melayu adalah satu eskapism yang amat klise. Saya mudah bosan dengan eskapism yang seperti ini. Sudah-sudahlah menyalahkan orang lain/ pihak ketiga. Grow-up; be accountable, like a man, a real man.

Buku ini boleh/sesuai dibaca oleh semua yang kritikal dan hendak menjadi kritikal. Tidak sesuai untuk penghafal, penghafiz, penghafizah dan mereka yang bersih suci pemikirannya dek proses pembasuhan otak sistematik. Sangat baik untuk 'learn, un-learn and re-learn' apa yang telah didoktrinkan kepada kita. Perlulah sedikit bersabar dengan susunan ceritanya.

Terima kasih Aduka Taruna.
(post asal diambil dari GoodReads)

Comments

Popular posts from this blog

Review Buku : Perangai Bergantung Pada Diri Sendiri, karangan Za’ba.

Oleh: Mohamed Rozaidy

Aku percaya membaca itu untuk mencari makna, aku percaya membaca itu untuk membuka minda.
Pertama kali aku melihat kulit buku ini beserta penulisnya yang merupakan seorang tokoh yang digelar pendeta, aku mula bertarung dengan kata-kata yang dipilih untuk dijadikan tajuk buku ini. Sama ada buku ini akan menceritakan berkenaan perangai seseorang yang dipengaruhi oleh dirinya sendiri atau buku ini sebenarnya ingin mengulas berkenaan perangai seseorang yang suka bergantung kepada dirinya sendiri (tidak bergantung kepada orang lain dalam melakukan sesuatu). Setelah selesai membaca, maka aku katakan definisi kedua itu lebih tepat dalam konteks penghuraian daripada penulis.
Antara perkara yang mengecewakan aku tentang buku ini ialah aku terpaksa membaca dahulu pengenalan yang ditulis oleh Asmah Haji Omar. Pengenalan ini seolah-olah cuba merumuskan intipati buku ini yang sebenarnya membuatkan aku tidak puas hati. Sesuatu buku itu cukup sekadar diletakkan prakata sebagai p…

Mitos Peribumi Malas, Karya Syed Hussein Alatas

Oleh: Azli Sidek

Syed Hussein Alatas. Mitos Pribumi Malas: kajian imej orang Jawa, Melayu dan Filipina dalam kapitalisme penjajah, penterjemah Zainab Kassim, Dewan Bahasa dan Pustaka, Kuala Lumpur, 1989, m/s 275. 
. Syed Hussein melihat kapitalisme kolonial yang berlaku di tanah jajahan membawa kepada satu penindasan kepada masyarakat pribumi. Syed Hussein menggunakan Metodologi sosiologi pengetahuan yang mana pengkajian tentang ideologi kapitalisme kolonialisme yang menganggap bahawa masyarakat pribumi malas dan tidak mempunyai inisiatif untuk melakukan pekerjaan dan begitu pula pengkajian ideologi masyarakat peribumi yang tidak sebegitu rupa walaupun terdapat sebahagian yang berwatakan pemalas tetapi Syed Hussein menganggap perkara ini tidak boleh diwakilkan kepada keseluruhan masyarakat pribumi tersebut.
            Buku ini juga menerangkan bukti – bukti sejarah yang bermula daripada abad ke 16 hingga abad ke 20 yang mana sepanjang masa tersebut berlaku zaman industri (revolusi perin…

'Kitab Tamadun Melayu' : Kitab Sempurna yang Bercacat Cela.

'Kitab Tamadun Melayu' : Kitab Sempurna yang Bercacat Cela.
oleh: Farahani R.
Saya bukan orang yang mudah diyakini tentang penulisan-penulisan yang membanggakan suatu kaum, khasnya yang ditulis oleh The Patriots memandangkan penulisan mereka terkadang seakan bersifat etnosentrik - Melayu, Melayu dan Melayu.
Jangan dulu mengamuk, sabar; saya bukan rasis. Cuma saya mencuba untuk bebas dari menjadi rasis dengan tidak membiasakan diri mengenal hanya perihal Melayu sahaja. Apatah lagi untuk orang yang lahirnya di Borneo, suasana perkauman dan anti-agama selain dari Islam agak asing dalam masyarakatnya.
Tapi resensi saya tidaklah menyimpang sepenuhnya kepada Melayu dan kekerapannya dibicarakan di media sosial mahupun media mainstream, tapi lebih menjurus kepada persoalan siapa itu Melayu, dan kesilapan masyarakat kini mengertikan label 'Melayu' itu.
Mula-mula saya sangat menolak untuk digolongkan dalam 'bangsa Melayu', dan begitu menjaga perletakan nama bangsa dalam do…