Skip to main content

Jatuhnya Kubu Terakhir Untuk Bermulanya Sebuah Perjuangan: Budaya Penentangan Dalam Kenangan




oleh: Tommy Hatcher
Pada posting yang lepas, saya menampilkan KRU -dalam FB- sebagai antara yang turut mempengaruhi sikap pemberontakan saya ketika di awal usia remaja, kali ini saya ingin berkongsi antara pengaruh pengaruh terawal dalam pembentukan peribadi dan jatidiri ketika melalui zaman kanak kanak.

Di tangan saya, saya baru saja memiliki buku 'Darah Titik di Semantan dan Jatuhnya Kubu di Jeram Ampai setelah 20 tahun saya tidak pernah melihatnya. Abdul Rahman Haji Muhammad atau nama penanya 'Arman Sani' merupakan penulis prolifik untuk novel berdasarkan sejarah pada era awal dan pertengahan 80an.

Naskah yang saya baru dapatkan semula setelah 'kehilangan'nya 27tahun yang lalu iaitu Jatuhnya Kubu Di Jeram Ampai,Perginya Datuk Bahamanku dan Darah Titik di Semantan serta satu karya yang serupa, Sumpah Pulau Tawar memberi semangat kepada saya untuk berkongsi antara bahan yang memberi pengaruh kepada peribadi penentangan dalam diri saya.

Kebanyakan novel sejarah karya Arman Sani ini membawa tema penentangan anak negeri terhadap penjajahan asing yang memperalatkan anak bangsa itu sendiri dalam memadamkan api perjuangan.

Olahan dan garapan novel berdasarkan sejarah ini cukup menarik sekali dengan naratif anak muda yang hidup di tengah-tengah kecamukan api perjuangan menetang penjajahan.

Darah Titik Di Semantan dan juga Jatuhnya Kubu di Jeram Ampai menjadikan plot remaja atau anak muda dalam membangkitkan kesedaran kecintaan kepada tanah air dan kebencian kepada penindasan dan penjajahan.

Walaupun sudah terlalu lama tidak dibaca kembali, tetap menitiskan airmata keharuan terhadap perjuangan anak watan dalam serba kekurangan dan kecurangan dari pihak yang berkepentingan dengan penjajahan walaupun menindas rakyat dan anak bangsanya sendiri.

Novel-novel Arman Sani ini ibarat merentas zaman perjuangan mereka yang tidak suka kepada penjajahan dan penindasan dengan naratif anak muda memang teknik yang cukup subur untuk menyemai benih benih perjuangan terutamanya untuk golongan pemuda agar boleh duduk sejenak memikirkan realiti hari ini seolah-olah tidak jauh berbeza dengan zaman dulu yang senantiasa menuntut perjuangan untuk merubah kebobrokan sosial yang berlaku dalam masyarakat kita.
Arman Sani, penulis profilik untuk novel remaja sejarah tetap dikenang sampai ke hari ini.Penulis kelahiran negeri Pahang ini sememangnya tepat menulis karya sejarah negeri kelahirannya sendiri dan sememangnya gaya penulisan Arman Sani berjaya meniup semangat perjuangan ke dalam jiwa dan sanubari saya.

Walaubagaimanapun, beliau telah kembali ke Rahmatullah beberapa tahun yang lalu, sehingga ke hari ini saya tidak pernah melihat wajah beliau. Arman Sani terkenal sebagai penulis merendah diri dan kurang mahu dikenali dan beliau juga tidak pernah menyertai mana mana perkumpulan penulis ketika itu,

Alfatihah untuk Arman Sani yang telah pergi dengan meninggalkan legasi yang memberi pengaruh kepada diriku yang hanya mengenali beliau melalui penulisannya sahaja.

ii- Arman Sani memang menginspirasikan semangat pemberontakan dan penentangan dalam diri saya ketika masih di usia kanak-kanak. Walaupun begitu, pada masa itu saya pernah berkongsi dengan teman-teman sepermainan tetapi mereka hanya mengetawakan saya sahaja walaupun saya sudah obses dengan Mat Kilau
ketika ditugaskan oleh sekolah untuk projek Kajian Tempatan Sejarah saya telah memilih tokoh 'Tok Gajah' @Imam Rasu sebagai subjek kajian dan serba sedikit kajian tentang beliau.

Saya masih terkenang, saya pernah menemuramah ketua kampung di Pasir Nering, Kuala Berang, tempat dimana dipercayai jasad Tok Gajah disemadikan dan melawat di makam beliau,Tok Gajah melarikan diri dari Pahang ke Terengganu, sementara selepas kematian Tok Gajah, Datuk Bahaman dan Mat Kilau meneruskan perjalanan ke Kelantan dan seterusnya ke Negeri Siam.

iii- Mat Kilau menjadi tokoh senyap dan terpendam dalam diri saya sahaja selepas era kanak-kanak kerana tidak banyak orang mempunyai kesedaran politik yang radikal ketika itu, jadi membuat saya sedikit segan untuk berkongsinya.

Mat Kilau sesuai dengan namanya memang berkilauan di sanubari saya, dan beberapa kisah hidup beliau sangatlah menarik, tetapi yang sangat mengujakan dan mengghairahkan, dalam satu kisah beliau dalam buku Jatuhnya Kubu di Jerampai, bagaimana beliau yang hanya seorang diri berbaju hitam dan berselempang merah dan hanya berkeris sahaja mengamuk di 'Rumah Pasong'@balai Polis di Kuala Tembeling membunuh semua polis polis Sikh yang menjaga rumah pasong tersebut. Dan ini sangatlah heroik buat saya yang masih kanak kanak ketika membaca novel ini.

Dan kesannya semenjak itu saya lebih berani untuk berkelahi sebelum beronar dalam keganasan ketika meningkat remaja di sekolah menengah.

Dan sungguh..beliau sememangnya inspirasi saya untuk berani bangun untuk terus menjadi Pemberontak Sejati.

Alfatihah Untuk Almarhum Mat Kilau yang menjadi inspirasi untuk menjadi diri sendiri tanpa terikut-ikut dengan cara orang lain.

Walaubagaimanapun,sebelum saya benar-benar memberontak dengan budaya tanding Rap,Punks, Skinhead dan seterusnya 'Hooliganisme', beberapa tahun sebelum berasimilasi dengan budaya popular musik dan filem, karya Arman Sani inilah menjadi 'budaya Memberontak' ketika di usia kanak-kanak dan mencabar nilai-nilai hegemoni yang didoktrinisasikan kedalam generasi kita
 
Tiada kata yang terindah selain Terima Kasih untuk segala jatidiri dan peribadi yang menentang dengan ideologi tersendiri tanpa menelan bulat-bulat apa yang datang dari 'mereka'

Saya mungkin bukan dari Mereka, Tetapi Dari Mereka Saya Belajar untuk Bangun,
Teguh Berdiri
Dengan Cara dan budaya Kita Sendiri!
Kenali Dirimu, Kenali Musuhmu,
Jangan Ditipu Oleh Pembohongan Di depan Matamu!


Menemani saya untuk posting kali ini,
Green Day, Punk Rock dari Amerika
Dari Album American Idiots dan 21st century Breakdown
1.American Idiots
2.Jesus Of Suburbia
3.Holidays
4.Give Me Novocaine
5.Wake Me Up When September Ends
6.Songs Of The Century/Know Your Enemy
7.21st Century Breakdown
8.21 Guns
9.99 Revolutions
10. I Fought The Law (The Clash cover)
Dan satu lagu lagu terbaru kugiran Punk Rock asal Amerika,
NOFX, Generation Z dari rilisan terbaru mereka.

Comments

Popular posts from this blog

Review Buku : Perangai Bergantung Pada Diri Sendiri, karangan Za’ba.

Oleh: Mohamed Rozaidy

Aku percaya membaca itu untuk mencari makna, aku percaya membaca itu untuk membuka minda.
Pertama kali aku melihat kulit buku ini beserta penulisnya yang merupakan seorang tokoh yang digelar pendeta, aku mula bertarung dengan kata-kata yang dipilih untuk dijadikan tajuk buku ini. Sama ada buku ini akan menceritakan berkenaan perangai seseorang yang dipengaruhi oleh dirinya sendiri atau buku ini sebenarnya ingin mengulas berkenaan perangai seseorang yang suka bergantung kepada dirinya sendiri (tidak bergantung kepada orang lain dalam melakukan sesuatu). Setelah selesai membaca, maka aku katakan definisi kedua itu lebih tepat dalam konteks penghuraian daripada penulis.
Antara perkara yang mengecewakan aku tentang buku ini ialah aku terpaksa membaca dahulu pengenalan yang ditulis oleh Asmah Haji Omar. Pengenalan ini seolah-olah cuba merumuskan intipati buku ini yang sebenarnya membuatkan aku tidak puas hati. Sesuatu buku itu cukup sekadar diletakkan prakata sebagai p…

'Kitab Tamadun Melayu' : Kitab Sempurna yang Bercacat Cela.

'Kitab Tamadun Melayu' : Kitab Sempurna yang Bercacat Cela.
oleh: Farahani R.
Saya bukan orang yang mudah diyakini tentang penulisan-penulisan yang membanggakan suatu kaum, khasnya yang ditulis oleh The Patriots memandangkan penulisan mereka terkadang seakan bersifat etnosentrik - Melayu, Melayu dan Melayu.
Jangan dulu mengamuk, sabar; saya bukan rasis. Cuma saya mencuba untuk bebas dari menjadi rasis dengan tidak membiasakan diri mengenal hanya perihal Melayu sahaja. Apatah lagi untuk orang yang lahirnya di Borneo, suasana perkauman dan anti-agama selain dari Islam agak asing dalam masyarakatnya.
Tapi resensi saya tidaklah menyimpang sepenuhnya kepada Melayu dan kekerapannya dibicarakan di media sosial mahupun media mainstream, tapi lebih menjurus kepada persoalan siapa itu Melayu, dan kesilapan masyarakat kini mengertikan label 'Melayu' itu.
Mula-mula saya sangat menolak untuk digolongkan dalam 'bangsa Melayu', dan begitu menjaga perletakan nama bangsa dalam do…

Mitos Peribumi Malas, Karya Syed Hussein Alatas

Oleh: Azli Sidek

Syed Hussein Alatas. Mitos Pribumi Malas: kajian imej orang Jawa, Melayu dan Filipina dalam kapitalisme penjajah, penterjemah Zainab Kassim, Dewan Bahasa dan Pustaka, Kuala Lumpur, 1989, m/s 275. 
. Syed Hussein melihat kapitalisme kolonial yang berlaku di tanah jajahan membawa kepada satu penindasan kepada masyarakat pribumi. Syed Hussein menggunakan Metodologi sosiologi pengetahuan yang mana pengkajian tentang ideologi kapitalisme kolonialisme yang menganggap bahawa masyarakat pribumi malas dan tidak mempunyai inisiatif untuk melakukan pekerjaan dan begitu pula pengkajian ideologi masyarakat peribumi yang tidak sebegitu rupa walaupun terdapat sebahagian yang berwatakan pemalas tetapi Syed Hussein menganggap perkara ini tidak boleh diwakilkan kepada keseluruhan masyarakat pribumi tersebut.
            Buku ini juga menerangkan bukti – bukti sejarah yang bermula daripada abad ke 16 hingga abad ke 20 yang mana sepanjang masa tersebut berlaku zaman industri (revolusi perin…