Aksi Massa, Sekali Lagi!



Adakah aksi massa persis demonstrasi-demonstrasi yang biasa kita lihat?

Ya, ia adalah nama lain kepada demonstrasi secara besar-besaran selain bukanlah sekadar massa yang berjumlah besar, bukan pula massa yang membawa bom dan dinamit, tetapi massa yang berpendirian radikal, dipandu teori-teori revolusioner, dan siap melakukan perjuangan tak kenal menyerah untuk menggulingkan susunan masyarakat lama menjadi susunan masyarakat baru [1].

Buku Aksi Massa ini turut mempengaruhi Soekarno, dan antara yang menyebabkan Soekarno ditangkap. Buku ini ditulis oleh Tan Malaka pada sekitar tahun 1926, saat ia meloloskan diri dari Indonesia dan masuk ke Singapura dengan menggunakan nama Hasan Gozali [2].

Meminjam kata Tan Malaka bahwa Massa Aksi memerlukan pemimpin yang revolusioner, cerdas, tangkas, sabar, dan cepat menghitung kejadiaan yang akan datang, dan waspada politik. Seorang pemimpin juga harus bekerja dengan tenaga Nasional yang sudah ada dan tidak mengharapkan kekuatan dalam lamunan [3].

Dalam buku ini, kita dapat memahami lebih lanjut tentang persoalan kontradiksi yang selalu didengung-dengungkan oleh kaum Marxist. Pertentangan yang tajam adalah suatu keniscayaan –suatu yang tak dapat dielakkan – imperialist terpaksa menyediakan buruh-buruh terpelajar untuk menguruskan tanah-tanah koloninya. Sampai bila “bayonet” dapat memaksa suatu bangsa untuk membeli barang-barang? Mahu tak mahu, imperialis mesti menaikkan taraf hidup, jika ia ingin memperoleh pembelian yang tetap. Inilah yang memaksa imperialism Inggeris memberikan pendidikan Barat kepada segolongan bangsa India. Sekolah tinggi pertama di Benggala yang lebih 100 tahun, pada mulanya hanya boleh dimasuki oleh anak orang kaya dan aristokrat, sekarang terpaksa dibenarkan juga buat anak orang biasa. Akibat dari keterpaksaan menyediakan sekolah dari tingkatan terendah sampai sekolah-sekolah tinggi di tanah jajahan (lebih dari lima universiti di India pada masa itu), lahirlah Tilak, Mahatma Ghandi, Das, Tagore dll yang termasyhur ke seluruh dunia. 

Tulis Tan Malaka, dalam waktu yang singkat, sekolah-sekolah tinggi itu pun menghasilkan sekian banyak kaum terpelajar, hingga birokrasi Inggeris tak dapat menerima mereka sama sekali. Tilak dalam aksi boikot pada tahun 1900-1905, itu sendiri membuat Inggeris gundah gulana. Mereka memboikot barang-barang kilang Inggeris yang diimport ke India (kapas ditanam di India, sesudah itu dikirimkan ke negeri Inggeris, dengan harga yang berlipat kali ganda dijual pula kepada pembeli bangsa India. Selepas Tilak, giliran Ghandi pula meraih kemenangan dalam pergerakan boikot (noncooperation) [4].

Di sini kita dapat memahami mengapa sesuatu tempat maju industrinya, sementara ada tempat lain, dalam negeri yang sama, begitu mundur industrinya, ada tempat yang ada laluan keretapi, ada tempat yang tidak ada laluan keretapi. 

Definisi ‘putch’.
Revolusi yang dicanang-canangkan Marxist adalah sebuah revolusi yang cuba ditekapkan pada sandaran ilmiah. Sungguhpun kaum Marxist bukan nabi, mereka percaya doktrin mereka adalah saintifik. Begitu juga yang difikirkan dan ditulis oleh Tan Malaka dalam Aksi Massa.

Tan Malaka adalah seorang Marxist sejati. Yang sangat mempengaruhi Tan Malaka selain Nietzsche adalah Marx. Seperti Marx yang mengkritik Blanqui kerana baginya itu juga utopia yang tak ilmiah, begitu juga Tan Malaka yang mengkritik pemberontakan PKI yang dipimpin Semaoen, Alimin (18 Jun, 1926).

Dalam buku ini banyak kali Tan Malaka menyinggung persoalan ‘putch’. Bagi Tan Malaka, Aksi Massa tidak mengenal fantasi kosong tukang putch / anarkis. Aksi Massa adalah kehendak dari rakyat terbanyak. Menurut Tan Malaka, “putch itu adalah satu aksi segerombolan kecil yang bergerak diam-diam dan tak berhubungan dengan rakyat banyak. Gerombolan itu biasanya hanya membuat rancangan menurut kemahuan dan kecekapan sendiri tanpa mempedulikan perasaan dan kesanggupan massa…. ‘Tukang-tukang putch’ lupa bahawa… revolusi timbul dengan sendirinya dengan hasil dari berbagai macam keadaan. Bila ‘tukang-tukang putch’ pada waktu yang telah ditentukan oleh mereka sendiri, keluar tiba-tiba, massa tidak akan memberikan pertolongan kepada mereka. Bukan kerana massa bodoh atau tidak memerhatikan, melainkan kerana massa hanya berjuang untuk keperluan yang terdekat dan sesuai dengan kepentingan ekonomi….” [5]

Tetapi persoalannya, adakah hakikatnya sedemikian? Adakah benar orang ramai memenuhi kehendak? Atau adakah benar slogan, ‘dari rakyat untuk rakyat’? Adakah benar revolusi-revolusi dunia bersifat massa? Atau segelintir tertentu?

(Sudijoho) menyebut cara-cara PKI seperti “Blanquisme teori”, seperti tahun 1848 di Perancis, terjadi kerana didorong emosi dan dendam peribadi yang menonjol.

Bahkan Musso menempik orang yang mahu dia berkonsultasi dengan Tan Malaka. Kata Musso, “kalau saya bertemu Tan Malaka, maka dia akan saya bunuh terlebih dulu” [6]

Tentang Blanqui;
Menurut Marx, revolusi tidak dapat dipaksakan. Ia akan pecah dengan sendirinya.

Masa yang betul-betul masak untuk revolusi (komunis) itu hanya akan tiba apabila proses perindustrian sudah tiba ke puncak.

Di peringkat itu, eksploitasi kaum borjuah terhadap kaum proletariat makin meruncing dan revolusi tidak dapat dielakkan lagi.

Bagi Marx, class struggle adalah proses memakan masa dan baginya, Saint Simone dan Blanqui adalah utopian socialist [7].

Louis Auguste Blanqui (1805-1881) adalah seorang revolusioner yang hendak mencapai sosialisme melalui pemberontakan kaum buruh. Peranan historis Blanqui bukan pada pemikiran teorinya tetapi pada upayanya menyedarkan gerakan sosialis bahawa revolusi hanya dapat berhasil bila ditunjang organisasi revolusioner.

Menurut Blanqui, kelompok-kelompok kecil dapat menjadi perintis sosialisme Marxisme menolak anggapan ini sebagai voluntarisme revolusioner yang mahu menggantikan syarat-syarat objektif revolusi dengan kehendak subjektif sang revolusioner. Kaum sosialis demokrat selalu menolak Blanquisme, sementara kaum komunis menolak secara verbal, tetapi dalam kenyataan sering bertindak sesuai dengannya.

Meskipun Blanqui dianggap keliru oleh semua aliran sosialis, tetapi tetap digunapakai [8]. Kita boleh lihat betapa ‘Blanquisme Teori’ ini digunakan –tanpa kredit- ketika berlangsungnya Revolusi Oktober di Russia yang mana ketika itu proletariat Russia masih kecil. Dan ini bukan special case untuk Russia sahaja, kita boleh lihat di China sewaktu kaum komunis di bawah Mao merebut kekuasaan.

Lenin kemudian akan memakai gagasan Blanqui tersebut merumuskan parti revolusioner Bolsheviknya.

Lenin dan Blanqui (Lenin Berjaya Sementara Blanqui Gagal)
Kita akan lebih senang menghargai mana-mana yang berjaya, meskipun teorinya adalah teori yang sama digunakan oleh yang gagal. Yang berjaya akan diingat, yang gagal akan dilupakan. Dalam Class Struggles In France, Marx amat tegas mengkritik taktik memendekkan proses revolusi seperti Blanqui. [9]

Menshevik sebagai saingan kepada Bolshevik mengikut teori Marx yang tradisional “menunggu keadaan revolusi yang sudah masak”. Lenin dipersendakan Menshevik sebagai pengikut Blanqui. Tetapi akhirnya, siapa yang keluar di panggung sejarah sebagai pemenang dalam Revolusi Oktober?

Merujuk:- 
[1] http://www.berdikarionline.com/bung-karno-dan-pemahaman-soal-massa-aksi/ 
[2] Tan Malaka, Aksi Massa
[3] http://www.qureta.com/post/massa-aksi-dulu-dan-sekarang
[4] Tan Malaka, Aksi Massa
[5] Harry Poeze, Tan Malaka Dihujat dan Dilupakan
[6] Frans Magnis Suseno
[7] Qasim Ahmad, Eropah Moden 
[8] Qasim Ahmad, Eropah Moden, ms 145, 146

Comments

Popular posts from this blog

PENGENALAN “MANUSIA TIDAK MEMILIKI DAN TIDAK DIMILIKI”

Review Buku : Perangai Bergantung Pada Diri Sendiri, karangan Za’ba.

Anwar Ibrahim Berpesan Buat Generasi Muda Islam